Modisco

Ada yang tau maksud judul tulisan ini? ga tau? sama, awalnya juga saya ga tau.

Awalnya, di toko depan jalan rumah yang jual macam2 makanan dari timur tengah dan oleh2 umroh, saya iseng2 liat2 dan berbelanja. Beli kurma, kismis, dan buah tin. Buah tin ini nanti rencananya saya bikin postingan tersendiri. Nah, sambil makan buah tin, sambil googling manfaatnya yang ternyata banyak, salah satunya adalah menambah berat badan.

Sebagai orang dengan tipe tubuh ectomorph yang susah gemuk, tentu iming-iming menambah berat badan jadi bikin buah tin lebih berkilau2 gitu di mata saya.

Ini referensi bentuk tubuh yang sesuai ya, bentuk tubuh intinya sih, yang ecto susah gemuk, yg meso itu ideal, dan endo susah kurus.

Sempet pula akhirnya kepancing googling lanjutan, di situ resepnya makan pisang 2 buah di pagi hari dilanjut dengan susu yang ditambah mentega. Err…susu campur mentega bakal jadi se eneg apa yak… Tapi gooling lanjutan tentang susu+ mentega ini membawa saya mengenal lebih lanjut modisco ini.

Modisco (modified dried skimmed milk and coconut oil) adalah nutrisi untuk mengobati gangguan gizi atau kekurangan energi protein. Formulanya adalah susu, gula dan minyak (mentega) dan berhasil mengatasi masalah anak dengan gizi buruk di Afrika (atau Indonesia di NTT?). Konon, merk susu formula tertentu milik kita semua juga berasal dari singkatan susu, gula, dan minyak/ mentega ini… tau kan merk apa? :wink

Nah, pemberian nutrisi tinggi kalori ini diperuntukkan untuk orang/ anak dengan gizi buruk, gizi kurang, kurang BB, atau anak sehat dengan tubuh kurus. Tapi tidak diperbolehkan untuk anak di bawah usia 6 bulan, anak gemuk, dan anak dengan gangguan kerja ginjal.

Jadi, saya boleh dong mengkonsumsi ini ya, nanti kalo perut ga masalah dicobain deh ke anak.

Selanjutnya, suatu hari saya mulai bereksperimen. Mencampur susu cair segelas (UHT plain) dengan sesendok gula pasir dan sesendok mentega (di beberapa referensi mentega ini diganti margarin atau bahkan minyak sayur biasa). Dipanaskan di panci sampai menteganya cair, terus diminum anget2. Eh, kok enak. Kok ga eneg. Tapi tunggu dulu 12 jam siapa tau perut bermasalah karna intoleransi lactose.

Ditunggu ga ada masalah, mulai deh cobain ke anak. Si anak doyan. Trus dirutinin malah jadinya sebelum bobo mimik modisco ini. Kalo ibunya, sebelum minum ngemil buah tin dulu sebuah-dua buah. Trus lanjut dengan modisco ini.

Dan, jreng jreng….. naik 2 kilo dalam 5 hari, aku sungguh bahagia ^__^ (*nyengir sampai kuping)

Anak gimana? kayanya masih segitu2 aja, mungkin karna sedang lasak2nya, jadi kalori yang masuk segede apapun langsung dibakar sama tubuhnya. Yasudah.

oiya, kalo belum tahu bedanya mentega sama margarin, belajar dulu beda mentega dan margarin

Kalau saya kemaren pakai yang merk ini:

8196178_73deecfd-7400-410f-a5be-a9164e41d9e0
source: tokopedia

pemberian modisco bisa dihentikan bertahap kalau berat badan sudah mencapai batas yang diinginkan.

Oh, satu lagi sih, sebetulnya beberapa orang dekat yang udah lama ga ketemu juga mulai komen kalo pipi saya mulai agak berisi dibanding sebelumnya, mungkin karena sekarang udah kumpul dan ga LDM lagi ya, mana udah sekantor bareng berangkat pulang bareng, jadi intinya sih saya lebih hepi aja jadi keliatan gemukan, hehehe 😀

Tapi ga ada salahnya dicoba, it works! 😉

baca juga:

JSR adalah …

Resep Overnight Oats Simple

Sauto Tegal di Jakarta? Ada!

10 April 2018 mungkin adalah hari yang sangat mengesalkan bagi para pengguna jalan di sekitar matraman. Kenapa? Yak, karena adanya uji coba underpass matraman yang rencananya diadakan untuk mengurai kemacetan sampai 30%, namun nyatanya malah menambah kemacetan sampai 100%!

Sebagai pengguna jalur matraman, pagi itu kami juga kena imbasnya. Dan telat ke kantor berakibat ga cuma potong tunjangan kinerja tapi juga nambah2in rekapan telat dan ngefek ke catatan GDN akhir tahun nanti *pasrah

Besoknya kami coba cari rute baru ke kantor, karena walo udah berangkat 20 menit lebih awal dari biasa tapi kemacetan sepanjang jalan pramuka udah mengular parah aja dong….putar haluan lah lewat cempaka putih. Dan berturut-turut beberapa hari kemudian dalam minggu itu kami mencari jalan alternatif demi menghindari kemacetan pagi hari di matraman.

saat lewat di daerah Bungur, saya yang sambil mencoba ngapalin jalan baru seandainya musti kebetulan naik ojek menemukan papan nama yang bertuliskan Sauto Tegal. eh..ga salah tuh? tulisannya s-a-u-t-o gitu bukan soto, jadi jangan-jangan beneran soto tauco khas tegal yang itu.

Baca juga: Makanan Khas Tegal yang Bikin Kangen

Langsung nyeletuk ke suami, eh ada RM sauto tegal, ini jauh ga dari kantor? Kapan-kapan makan siang cobain yuk..

Jadi efek positif dari mencari jalan alternatif adalah nemu tempat makan baru yang tadi siang kami eksekusi. Lokasinya ga jauh dari kantor, sekitar 2 kilo dan ditempuh naik motor ga sampe 20 menit. entah berapa menit tepatnya 😀

So, here it is!

IMG_20180416_115759IMG_20180416_115808

Kami memesan soto babat dan es jeruk. Pertama datang, kuahnya kaya agak bening gitu dan pas dicicip ternyata rasanya emang masih agak datar. Tapi jangan khawatir karna sambel tauco tambahan udah disediakan jadi bisa nambah sesuai selera masing-masing. Tadi sih kami nambah 3 sendok baru bisa pas. dan rasanya ga jauh beda, yah worth to try lah untuk satu mangkok seharga Rp 17.000 saja. Kami sih puas, dan kayanya bakal langganan kalo pas kebetulan kangen. Ga perlu jauh-jauh ke Tegal, sip kan.

Ini ternyata warungnya juga melayani catering makan siang, tapi minimal 10 pcs jadi aku mikir-mikir musti join sama siapa lagi biar bisa dapet catering. Karena kayanya ga ada yaudah lah buat selingan aja.

IMG_20180416_121614

Suami nanyain, gimana puas ga makan di situ. Saya bilang puas, malah 2 suap terakhir cenderung mau udahan. Bukan karena porsinya terlalu gede, tapi menurut saya karena tauconya cenderung kebanyakan micin jadi saya agak2 kena sindrom restoran cina. Heheh. Jadi, mau lagi? Maulaaah…. 😀