Sauto Tegal di Jakarta? Ada!

10 April 2018 mungkin adalah hari yang sangat mengesalkan bagi para pengguna jalan di sekitar matraman. Kenapa? Yak, karena adanya uji coba underpass matraman yang rencananya diadakan untuk mengurai kemacetan sampai 30%, namun nyatanya malah menambah kemacetan sampai 100%!

Sebagai pengguna jalur matraman, pagi itu kami juga kena imbasnya. Dan telat ke kantor berakibat ga cuma potong tunjangan kinerja tapi juga nambah2in rekapan telat dan ngefek ke catatan GDN akhir tahun nanti *pasrah

Besoknya kami coba cari rute baru ke kantor, karena walo udah berangkat 20 menit lebih awal dari biasa tapi kemacetan sepanjang jalan pramuka udah mengular parah aja dong….putar haluan lah lewat cempaka putih. Dan berturut-turut beberapa hari kemudian dalam minggu itu kami mencari jalan alternatif demi menghindari kemacetan pagi hari di matraman.

saat lewat di daerah Bungur, saya yang sambil mencoba ngapalin jalan baru seandainya musti kebetulan naik ojek menemukan papan nama yang bertuliskan Sauto Tegal. eh..ga salah tuh? tulisannya s-a-u-t-o gitu bukan soto, jadi jangan-jangan beneran soto tauco khas tegal yang itu.

Baca juga: Makanan Khas Tegal yang Bikin Kangen

Langsung nyeletuk ke suami, eh ada RM sauto tegal, ini jauh ga dari kantor? Kapan-kapan makan siang cobain yuk..

Jadi efek positif dari mencari jalan alternatif adalah nemu tempat makan baru yang tadi siang kami eksekusi. Lokasinya ga jauh dari kantor, sekitar 2 kilo dan ditempuh naik motor ga sampe 20 menit. entah berapa menit tepatnya 😀

So, here it is!

IMG_20180416_115759IMG_20180416_115808

Kami memesan soto babat dan es jeruk. Pertama datang, kuahnya kaya agak bening gitu dan pas dicicip ternyata rasanya emang masih agak datar. Tapi jangan khawatir karna sambel tauco tambahan udah disediakan jadi bisa nambah sesuai selera masing-masing. Tadi sih kami nambah 3 sendok baru bisa pas. dan rasanya ga jauh beda, yah worth to try lah untuk satu mangkok seharga Rp 17.000 saja. Kami sih puas, dan kayanya bakal langganan kalo pas kebetulan kangen. Ga perlu jauh-jauh ke Tegal, sip kan.

Ini ternyata warungnya juga melayani catering makan siang, tapi minimal 10 pcs jadi aku mikir-mikir musti join sama siapa lagi biar bisa dapet catering. Karena kayanya ga ada yaudah lah buat selingan aja.

IMG_20180416_121614

Suami nanyain, gimana puas ga makan di situ. Saya bilang puas, malah 2 suap terakhir cenderung mau udahan. Bukan karena porsinya terlalu gede, tapi menurut saya karena tauconya cenderung kebanyakan micin jadi saya agak2 kena sindrom restoran cina. Heheh. Jadi, mau lagi? Maulaaah…. 😀

Makanan Khas Tegal yang Bikin Kangen

Tegal adalah kota kelahiran dan kota kecil tempat saya dibesarkan sampai usia 13 tahun. Saya pindah dari Tegal saat kelas 2 SMP caturwulan I, tahun 2001. Banyak sekali hal yang saya kangenin dari kota ini, bahkan sampai sekarang. Makanan khasnya terutama, ga ada yang ga enak di Tegal itu 😀

Makanan khas Tegal yang sampai sekarang masih jadi favorit ada banyak, misalnya soto tauco, rujak teplak, kupat glabed, glotak, dan tempe ponggol. Soto tauco ini kebetulan saya ga bisa masaknya sampai sekarang, jadi setiap ke Tegal diusahain banget mampir ke warung soto yang udah terkenal, tepatnya Warung Soto Sedap Malam Pak Daan. Udahlah itu paling enak dan sekarang pun udah kemecer ngebayanginnya.

2954812_ovrllxp0mjioxwwltfp8qwarcly-oapy6rejs5xe7p4
source: 4square.com

ini enak banget asli .. gabungan daging (saya paling suka jeroan babat tbh) dengan daun bawang seger dan tauge dan bumbu tauco, disiram kuah panas kaldu entahlah, ditemani es teh melati manis khas Tegal juga, udahlah ga ada yang ngalahin…

Selanjutnya adalah kupat glabed. Makanan ini biasanya saya beli kalo pas main ke pantai pagi-pagi. Banyak warung-warung di pantai yang jual makanan khas ini, ditemani dengan sate kerang khas

58cf62af88537-kupat-glabed-khas-tegal_663_382
source: viva.co.id

bisa liat itu kuah kental dan taburan kerupuk kuningnya plus merah dan berminyaknya sambal pedas? how can you resist from that?

Nah, kalo rujak teplak itu yang khas adalah di sambalnya yang kayanya dikasih campuran singkong rebus. Gurih dan enak.

rujak-teplak-makanan-daerah-khas-tegal-laka-laka_1509672237-b
source: plukme.com

Kalo glotak, ternyata ga semua orang Tegal tau makanan ini. Karena kebetulan saya menikah dengan orang Tegal dan keluarganya ga tau makanan ini. Mungkin cuma di daerah sekitar saya dulu aja ya? Tapi ini enak banget, bahan utamanya adalah tempe gembus, entah dibikin dari apa gembus itu, tapi dia enak!

glotak-ceker-khas-tegal
source: lihatresep.com

Ibu saya biasa bikin sendiri glotak itu, tapi bahan utamanya, tempe gembus itu yang susah dicari di daerah saya yang sekarang. Tapi saya masih ngarep banget sih bisa makan glotak ini lebih sering lagi :9

Nah, kalo tempe ponggol, alhamdulillah, ibu mertua bisa bikin dan sering saya dibawain kalo pas lagi pulang atau ibu yang nengokin ke Jakarta. Tempe ponggol ini dulu biasa saya makan pas sarapan sebelum TK atau SD, what a nice memories :’)

resep2bnasi2bponggol2bsetan2bkhas2btegal
source: 4.bp.blogspot.com

formasi lengkapnya biasanya pake kerupuk mie yang kuning dan dimasak pasir sih, itu udah juara.

Duh, liat ini siang-siang sungguh bikin ga sehat! Sungguh bikin pengen mampir di warteg deket kantor sini, yang kebetulan jual soto tauco but you should lower your expectation from that famous one.

Tegal laka-laka, memang lah!