Tentang Kucing

Boleh percaya boleh tidak, tapi pageviews blog ini terbanyak adalah dari para pecinta kucing. Saya ga “ngiklanin” lah ya istilahnya, tapi sepertinya hasil dari mesin pecari dengan keyword tertentu mengarahkan ke blog ini. Terima kasih, cat lovers. Saya jadi agak semangat nulis kalau merasa tulisan saya bisa bermanfaat, wkwk..

Sedihnya, yang ini beneran sedih banget saya nulisnya, yaitu, kucing kesayangan sebagai sumber inspirasi saya nulis di sini, si ganteng dan preman jagoan Alfa, sudah 2 bulan ini hilang, hiks hiks… 😥

Kenapa baru saya tulis sekarang? Kenapa ga dari dua bulan lalu pas kejadiannya?

Karena saya masih denial selama ini.

Karena saya masih berharap dia sekedar main berkelana trus akhirnya pulang sendiri. Meskipun saya udah bikin poster kucing hilang dan saya post ke macam2 forum pecinta kucing ya, sempat ada info juga yang saya tindaklanjuti, tetapi sampai sekarang hasilnya masih nihil. Alfa beneran lenyap ga ngerti juntrungannya.

Kenapa bisa ilang?

Jadi, sebelumnya, kami tinggal di daerah Jakarta Timur. Di sana, Alfa beneran dilepas ga dipakein kalung, pagi dia main, maghrib pulang dan malam dia di dalam rumah, tidur di kamar bareng kami. Secara kehidupan sosial kucing, dia sangat bebas, jadi jagoan kampung, suka ngejar2 dan ngusir kucing kampung yang merambah wilayahnya. Lalu kami pindah rumah ke Jakarta Pusat. Di lingkungan baru, ada pagar cluster, tetapi Alfa tidak kami lepas, melainkan kami pasang harness di kaki depannya saat pagi-sore. Malam, kami masukkan dia ke kamar kecil tanpa harness. Kenapa tidak dilepas? Karena beda lingkungan, saya kuatir Alfa merusak tanaman orang, pup/ pip sembarangan nandain wilayah. Atau ya simply berantem dengan suara berisik khas kucing, ngaung2 gimana sih.

Pernah, suatu hari saat saya sedang sakit, Alfa lepas dari harnessnya, dan ya semangat ngejar kucing kampung keluar pagar cluster. Tapi subuh2 jam 4 pagi dia pulang sendiri ke rumah. Jadi ya, saya rasa dia sudah mengenali mana rumahnya, dan dia walaupun main akan tetap pulang. Tapi malam itu, saat kami sekeluarga sedang makan malam, tiba2 Luna mengeong kencang dari kandangnya. Tapi tidak langsung kami datangi karena kan masih makan. Selesai makan, baru ditengok. Eh ternyata Alfa lepas dan harnessnya udah rusak (Alfa kuat banget emang kalau niat lepas dari harness, bisa rusak itu kaitannya dipaksa sama dia). Langsung dicari keluar cluster bahkan sampai disusuri ke selokan2, ga ketemu juga.

Pencarian sampai jam setengah 10 malam, musti distop karna besoknya kerja. Masih sambil berharap dia besok akan pulang sendiri seperti sebelumnya. Besok pagi, nihil. Selama ngantor juga masih berusaha menyuntikkan harapan bahwa Alfa bakal balik. Pulang kantor sore, masih nihil. Besoknya pas wiken, Sabtu, disusuri lagi itu jalanan sesiangan, nanya2 ke satpam juga, tapi ga ada hasil sama sekali. Di sini juga ada kucing yang dilepas, jadi harusnya orang2 udah biasa liat kucing persia berkeliaran tuh.

Tapi ya gitu. Sampai saya inisiatif bikin poster kucing hilang. Post di grup2 di fb. Sempet ada info ada kucing mirip Alfa di perumahan dekat sekolah X, saya jabanin ke sana walau jaraknya sekitar 1 kiloan dari rumah. Ya siapa tau Alfa beneran lagi melebarkan wilayah, jalan2 sampe sejauh itu. Tapi ya nihil.

Rasanya tuh, gimana ya. Lagi2, kaya ada lubang di hati yang kosong setelah Alfa pergi. Beneran sampai ke mimpi segala, liat Alfa pulang. Pas bangun sadar itu mimpi, rasanya sedih, kosong, hampa, sesak, kuatir, dan kepikiran. Segala rasa nyesel, sayang, kasian, campur aduk. Sampai ke level berandai-andai juga. Andai malam itu kami langsung gercep begitu Luna ngeong2, mungkin masih keburu ngejar Alfa sebelum terlalu jauh keluar. Andai kami memperlakukan dia lebih baik, dia ga akan kabur, dia kan masih sakit dan belum terlalu sembuh.

Tapi lebih sedih karna membayangkan dia diculik sih. Kalau diculik orang yang sayang kucing dan pengen punya kucing persia, ya gimana ya, sedih tapi yaudahlah. Siapa tau Alfa disayang dan dirawat dengan baik. Tapi kalau diculik buat dijual, trus selama masa penjualan dia di kandang ga terurus, kepanasan, kehausan, duh, ga tega banget bayanginnya. Kalau dia main di luar, tidurnya gimana? Dia takut sama orang, sama motor, dulu aja sering ngumpet di selokan dan keluar pas kami pulang aja.

Sedih banget, huhuhuhu….

Dengan nulis ini, saya seperti menghadapi kenyataan bahwa Alfa beneran udah pergi. Ilang dan ga kembali. Minta tolong kucing kmapung buat nyari dan bawa dia balik? Udah. Posting poster dan foto kucing ilang? Udah. Dicari ke mana2 nyusurin jalan? Udah.

Semoga Allah menjaga dia selalu. Mungkin jodohnya bersama kami sudah selesai. Semoga kami bukan termasuk orang2 yang dzalim terhadap binatang. Semoga Alfa hidupnya baik, sehat, dan mudah. Kalau beneran main, mudah2an udah bisa kawin sendiri. Dan suatu saat, pulang lagi ke kami.

Alfa, sehat2 ya kamu nak..

FLUTD (Kencing Berdarah pada Kucing)

Halo!

Long time no see, ya. Sekalinya nulis lagi tentang ginian, duh sedih.

Jadi, sekitar 2 minggu terakhir ini, Alfa entah kenapa keliatan lesu dan surem gitu tampangnya. Sedih bgt kaya kakek2 mana gerakannya lemah gitulah. Padahal biasanya dia kan jagoan ya, grumpy, kadang polos innocent gitu juga bikin pengen nguyel2 kan. Kami ngeh bahwa dia ga enak badan, tapi ga ngerti sakitnya apa. Makan masih mau, ngeong juga iya, cuma ya itu, lesu dan klentrak-klentruk.

Setelah sekitar 3 harian dengan gejala lesu itu, saya coba kasih madu campur makanan basahnya. Masih semangat makan sih dia, dan badannya ga selesu itu lagi. Yaudahlah ya, kirain udah mulai sembuh dan enakan lagi. Tapi yang kami notice lagi, adalah bahwa dia sering ke litterboxnya tapi ga keluar pup atau pip. Jadi ngeden aja ga ngapa2in. Pikir kami, sembelit. Mungkin karena makannya baru ganti. Makanya pas dikasih madu + makanan basah dia udah bisa pup lagi ya dipikir amanlah. Oh, dan pipnya smells strong, beugh.

Kondisinya masih seperti itu sampai suami mendapati bahwa Alfa ngompol. What? Ngompol, udah gede gitu? Kenapa ya? Hmmm… tetep pikir kami ada yg salah, cuma ya karna kesibukan di akhir tahun dan suami pergi dinas mulu, jadi beneran saya doang yg ngurus kucing di hari kerja, pikiran saya sebatas rutinin kasih madu+makanan basah aja udah.

Sampai suatu pagi, saya mendapati pipis Alfa berwarna coklat gelap. Di luar litterboxnya. Horrornya berlanjut dengan saya nemu darah di pipisnya. Oh no.. (nangis). Enggak, saya ga nangis, kuatir banget aja. Sambil ngepel2in lantai pakai karbol. Jadi ini toh, momoknya punya piaraan kucing, selain kena virus. Trus mikir2, makanan yang mana yang bikin ginjal Alfa bermasalah? Karena sebelum ganti yang terakhir (baru 3 hari dimakan), ya selama ini makan yang biasa2 aja. Apa karena umur? Alfa baru 2 th lebih, belum tua buat punya macam2 penyakit karna umur. Kenapa? What did I do wrong?

Akhirnya mutusin buat segera ganti makannya. Cari2 tau, yang direkomendasikan utk kucing dengan pipis berdarah itu RC Urinary S/O. Ini buat pengobatan tercepat, selanjutnya barulah yang RC urinary care. Oke, segera cari di toko online, beli yang 400gr. Makanan basah + madu tetep dikasih pas malam.

Sekitar 5 harian mengkonsumsi RC Urinary S/O, beneran pipnya membaik. Udah ga selemah dan selesu awal sakit. Masih ngompol kadang2, tapi udah jauh berkurang dibanding sebelumnya. Darah juga berangsur-angsur ilang, pipisnya udah ga merah-coklat lagi, udah mulai normal. Selama konsumsi RC itu, Alfa juga 2 kali dibawa suami ke dokter hewan tapi ndilalah tutup melulu, huhuhu. Jadi beneran usaha saya cuma lewat makanan sama sering2 isi tempat minumnya aja.

RC udah mulai habis, sambil cari2 referensi dapatlah makanan yang diklaim setara RC Urinary S/O tapi dengan harga jauh lebih murah. FYI, RC Urinary S/O itu 80k/400gr yang habis dikonsumsi dalam 5 hari, tapi Happy Cat Struvit seharga 120k/1,2 kg, harusnya bisa 2,5 kali RC untuk jangka waktunya. Yah, belum terbukti di Alfa sih, soalnya alhamdulillah wiken kemaren udah bisa dibawa ke dokter hewan. Pas diperiksa, diagnosis dokternya sih kencing berdarahnya karenaaa… birahi. Zzzzzzzzz….

Pengen kawin ternyata si Alfa, koceng oreen.

Padahal pas sakit dan pipisnya berdarah itu, sempet saya kurung berdua sama Luna loh di kamar mandi, biar bisa kawin. Karena walo pipisnya berdarah2, tapi dia semangat ngendus2 Luna pas saya keluarin dari kandang. Dan pas Luna mau saya masukin kandang, ditarik dong Lunanya, ga dibolehin masuk kandang. Jadi yaudah berdua saya kumpulin itu mereka, tapi kayanya kok ya belum sukses kawinnya. Alfa masih perjaka yang belum bisa kawin, hahahaha kasian amat naaak… doh ngenes banget asli Alfa, udah berapa kali ditontonin video kucing kawin padahal dari Yout*be.

Pantes setelah pipisnya ga berdarah lagi, bulunya rontok parah, parah banget bulu terbang di mana2.

Jadi ya gitu, setelah diperiksa, Alfa masuk ke tahap infeksi ringan jadi ga perlu pake kateter. Tapi mungkin perlu dipakein cone di lehernya biar ga terlalu sering jilatin testisnya, bisa infeksi nanti. Saran dokternya sih, kalo udah sehat mending disteril, tapi suami masih belum tega karna Alfa belum pernah kawin dengan bener masa udah mau steril aja. Kalo saya mah yang penting sembuh dulu, sehat dulu, biar bisa jadi jagoan lagi.

Oh iya, ini ringkasannya ya, tanda2 kucing kamu kena FLUTD:

  1. lesu/ ga bergairah
  2. sering ngeden di litterbox tapi ga keluar apa2
  3. lama dia akan kencing sembarangan, karena pergi ke litterbox terlalu menyakitkan
  4. saat spraying, dia pipis vertikal. tapi saat FLUTD, dia pipis ke bawah
  5. pipis berbau kuat, sangat kuat.
  6. urine berwarna gelap, coklat, lalu akhirnya darah.

Nah, secara ringkas sih untuk meringankan gejala (sebelum dibawa ke dokter hewan untuk penegakan diagnosis):

  1. beri makan basah + madu
  2. sering2 beri air putih, dicekokin kalo perlu
  3. sering2 bersihkan lokasi kucing pipis, supaya tidak ada kuman/bakteri
  4. pakaikan cone/ collar di leher agar tidak sering2 menjilat kelaminnya
  5. ganti makanan dengan RC Urinary S/O (sorry sebut merk, tapi ini karna memang efektif dan direkomendasikan juga oleh dokter hewan sebagai makanan kering tunggal, setidaknya sebulan pertama).
  6. bawa ke dokter hewan. Periksa. FLUTD banyak penyebabnya, entah infeksi oleh bakteri, birahi, batu ginjal, atau bahkan stress, dsb. Dokter yang akan menganalisis penyebabnya dan memberi resep obat terbaik, entah antibiotik untuk infeksinya, pemasangan kateter untuk mempermudah pipis, penyedotan pipis, atau bahkan bedah untuk pembuangan batu ginjal. Jangan sok tau karena FLUTD ini kalau tidak ditangani serius bisa menyebabkan kematian T_T
  7. udah periksa? tebus obatnya. kasihin ke kucingnya. Do your best.

Semoga kucing kita sehat semua ❤

Bonus: foto2 Alfa pas diperiksa

Doakan Alfa cepat sembuh ya!

Cerita Alfa

Hallo, namaku Alfa. Aku adalah seekor kucing persia. Aku bukan persia murni, melainkan sudah campuran. Tapi aku tidak tahu campuran persia apakah aku. Ibuku menduga bahwa aku campuran persia-mainecoon karena ada semacam jubah di leherku, dan semakin bertambah umur, bentuk moncongku semakin mirip mainecoon. Tapi sudahlah, aku sudah tidak terlalu peduli lagi, asal aku sehat dan bisa bahagia tinggal di keluarga ibuku ini.

Aku datang ke keluarga ini saat usiaku baru 2 bulan lebih sedikit. Ibuku mengadopsiku sebagai hadiah ulang tahun untuknya sendiri. Begitulah. Awal aku datang ke rumah ini, badanku masih kecil dan aku sudah selesai menyusu pada indukku, aku sudah bisa makan makanan kucing kering dan sudah pintar buang air di pasir. Aku suka bermain, aku suka bermanja-manja, aku tidak suka sendirian. Dan aku adalah kucing yang pendiam, aku tidak berisik dan jarang sekali mengeong. Aku adalah teman yang pasti kalian akan terpikat padaku, karena aku lucu dan menggemaskan!

alfas1
saat aku baru datang, masih kecil ya

alfas2
ekorku masih imut 

alfas3
lihat aku, lihat aku

Aku memiliki daya tahan tubuh yang lebih rendah dibanding kucing lokal, tetapi tidak serendah kucing persia murni. Pencernaanku terkadang bermasalah. Awal datang juga aku masih suka gatal karena ada banyak kutu di tubuhku. Tetapi ibu dan ayahku merawatku, memandikanku, dan mengobatiku dengan obat kutu sehingga sekarang aku sudah terbebas dari kutu! Ibu dan ayahku juga memberikan vaksinasi kepadaku untuk melatih daya tahan tubuhku agar tidak mudah sakit terkena virus. Virus itu banyak yang berbahaya dan bisa membunuh kucing, aku tidak mau sakit karenanya!

Tetapi, saat aku divaksinasi, rupanya aku tertular jamur dari kucing lain, sehingga untuk beberapa saat aku merasa sangat gatal di daerah telingaku dan kugaruk terus sampai lecet dan berdarah. Untungnya, ayah dan ibu tanggap membelikan obat jamur (meski aku sungguh tak suka baunya!) dan mengoleskan VCO di daerah yang terkena jamur. Untuk beberapa waktu, badanku terlihat dekil dan kumal karena buluku lepek terkena VCO, obat jamur, dan jamur itu sendiri yang mengurangi penampilanku. Tapi ibu dan ayah selalu rutin memandikanku sehingga akhirnya buluku bisa kembali halus dan lembut.

Aku tinggal bersama ibu, ayah, dan DD. Aku suka kepada ayah karena sering mengajakku bermain dengan mainan, aku jadi aktif karena berlari2an di rumah dan halaman. Ayah juga sangat suka menggendong dan membelaiku. Aku cuma tidak suka jika aku harus mandi. Aku akan menangis dan meronta, bahkan sering mencakari lengan ayah saat menggendongku mandi.

Aku juga suka ibu. Dia sering memberiku makan. Dan saat aku makan, dia akan mengamatiku. Terkadang aku suka berpura-pura tidak berminat lagi pada makanannya sehingga ibu akan menyuapiku, hehe.. Tetapi rupanya ibu sering kesal karena aku sering minta disuapi. Ibu ingin aku menjadi kucing yang tidak terlalu manja padanya. Padahal aku suka sekali padanya, aku suka mengajaknya bermain dengan menggigiti tangan dan kakinya agar dia memperhatikanku. Tetapi terkadang ibu kesakitan lalu aku dihukum di dalam kandang sehingga aku sedih sekali.

Sedangkan DD, aku takut padanya. Dia pernah bermain denganku tetapi dengan cara yang kasar, mungkin karena dia masih kecil dan belum mengerti bahwa aku bisa sakit kalau dikasari. Tetapi aku kan juga hanyalah kucing kecil 😥 Aku juga suka diteriaki olehnya, apabila aku melanggar larangan dari ibu atau ayah. Tetapi DD juga sudah belajar untuk bisa bermain denganku secara lebih lembut. Dia suka mengajakku toss yang akan kulayani dengan kaki depanku. Meski aku takut, aku tahu dia menyayangiku.

alfas7
Sekarang aku sudah lebih besar!

alfas8

alfas9
Lihat ekorku, ibu ingin ekorku seperti kemoceng. Bisa tidak ya?

Kemarin sore, aku terkena musibah. Saat ibu pulang kantor, aku sedang bersantai di halaman. Tanpa ibu sadari, gerbang terbuka dan aku langsung tertarik untuk main keluar. Aku masih ingin tahu, aku kan anak kucing! Maka aku keluar dari gerbang. Tetapi tiba-tiba, ada 2 motor yang berpapasan di depanku dan aku takut sekali. Motor itu besar dan bergerak kencang dan suaranya keras. Maka aku langsung berlari menyelamatkan diri bersembunyi di balik pot-pot bunga. Tetapi yang aku tak tahu, aku terjatuh ke dalam selokan! Oh, aku takut sekali. Aku langsung menangis keras-keras, sehingga orang-orang berlarian ingin melihatku. Aku semakin takut dan semakin bersembunyi ke dalam lorong selokan. Aku mendengar namaku dipanggil-panggil tetapi aku tak mau keluar. Aku takut! Sampai aku melihat sebuah tangan menjulur, itu tangan ibu! Dan aku mendengar suaranya memanggil namaku. Oh, Ibu! aku senang sekali, aku keluar dan langsung digendong oleh ibu. Aku menangis pelan, supaya ibu tahu bahwa aku sedih, takut, tetapi juga lega karena dia sudah datang menolongku.

Lalu akhirnya ibu meletakkanku di kandang karena tubuhku bau comberan, huhu, padahal aku baru saja mandi. Mungkin nanti aku harus mandi lagi. Tidak apa, asal ibu memaafkanku karena sudah hampir mencelakakan diriku sendiri.

Aku takut, kaget, dan lelah. Jadi aku mau istirahat saja. Ibu sudah memberiku makan dan minum, meskipun tidak mau menyuapiku lagi. Tidak apa, aku bisa makan sendiri asal ibu tidak marah lagi.

Aku sayang ibu, ayah, dan DD.

Itu ceritaku, sekarang aku ngantuk! Hoahm, sudah dulu ya. Terima kasih sudah membaca. Lain kali aku cerita lagi. : 3

Namanya Alfa

Sudah beberapa minggu ini, kami memiliki penghuni baru di rumah. Ia adalah seekor kitten, Persian, jantan, berwarna cream white, berusia 2 bulan yang kami beri nama: Alfa. Kalau tanya sama saya, nama lengkapnya Alfa Romeo (baru googling, ternyata merk mobil, wkwk). Padahal mah pas ngasih nama juga ga tau itu apaan.

Sebetulnya pilihan untuk memelihara hewan ini baru sih, agak impulsif termasuknya. Sebelumnya, saya beberapa kali memelihara hewan, dan itu di masa saya udah kerja. Jaman masih tinggal sama orang tua, ga ada hewan yang benar-benar serius. Seingat saya, saya pernah memelihara ikan mas yang berakhir mati entah gimana nasibnya. Terus kucing kampung yang datang dan pergi sesuka hati. Yang pernah agak lama itu ayam kate, itu pun karena ditinggali sama om yang waktu berkunjung bawa. Pernah dihinggapi burung dara, semalam trus pergi begitu saja. Keinginan masa kecil yang ga tercapai itu piara kelinci, yang baru bisa pas akhirnya saya udah kerja.

Pas udah kerja, saya pernah piara hamster. Ga lama, saya hibahkan ke junior karna saya harus penempatan di Borneo. Di Borneo, saya untuk pertama kalinya pelihara kelinci 2 ekor. Berakhir tragis dua-duanya, semoga Allah mengampuni dan menjauhkan saya dari golongan orang dzolim, aamiiin.

Setelah menikah, saya ga kapok, pelihara kelinci lagi. Ambil 2 ekor lagi, dan akhirnya saya hibahkan mereka ke saudara di kampung saat saya sedang hamil. Dan untuk pertama kalinya, kali ini saya pelihara kucing persia.

Sebetulnya kalo tentang hewan berbulu, saya suka yang warna-warna earth tone, kaya abu2 gitu. Warna2 cantik macam putih bersih atau cream ga terlalu menarik minat saya karena terlalu “cantik”. Hitam atau coklat solid juga biasanya saya skip karna, serem, hehe.. Udahlah yang abu2, campuran hitam atau corak loreng itu yang paling “pas” buat saya, buat karakter hewan peliharaan. Tapi, karena kemaren saya meminta persetujuan DD untuk memelihara kucing, DD saya kasih kewenangan untuk memilih teman mainnya. Dan DD cuma memilih satu, dan maunya beneran sama yang satu itu, ga mau yang lain. Yasudah, saya sih berharap cemas aja semoga kitten itu belum adopted aja dan kami berjodoh.

Ini dia si kitten:

alfa

dan alhamdulillah memang berjodoh dengan kami. 😀

Dengan datangnya Alfa, saya belajar banyak hal baru. Bahwa ternyata memelihara kucing ras itu beda dengan memelihara kucing kampung (domestik). Karakternya juga beda. Sepengalaman saya dengan kucing dome, dia aktif suka main, bisa manja kalo ada maunya, cukup mandiri, dan lumayan berisik. Pas Alfa dateng, dia memang langsung aktif main, enerjik juga, dan ciri khas kitten adalah curiousity nya yang tinggi alias kepo banget 😀 Tapi yang saya baru nemu adalah karakternya manja banget. Manja dan demanding banget. Wew..

Kebetulan kakak saya juga piara kucing ras di rumahnya, jadi saya belajar dari dia juga. Dikasih referensi makanan, peralatan apa aja yg harus dipunya, cara treatment, vaksin, dsb.. hmm kayanya bisa nanti buat postingan baru ya. Trus saya juga belajar dengan ikut gabung di forum pecinta kucing, buat belajar beneran cara pelihara hewan yang bener, biar ga salah-salah lagi.

Btw, sekedar balik ke alasan kenapa akhirnya pilih kucing dan bukan kelinci, adalah, kelinci itu sedikit2 pup dan pee. Kucing enggak, dan alhamdulillahnya, si Alfa ini pas dateng ke rumah udah pinter pipis dan pup nya di pasir. Saya salut sama orang yang telaten ngajarin hewan sampe bisa lulus toilet training. Keinget dulu saya pas DD mau toilet training lumayan juga prosesnya.

Semoga Alfa sehat2 dan senang jadi bagian keluarga kami ya ❤