10 barang pribadi yang wajib ada di kantor

Hola!

Sudah 2 tahun di kantor ini sejak penempatan tahun 2018 kemarin. Udah ngapain aja? Setahun pertama masih penyesuaian dan kebetulan ada adek2 magang yang sedikit banyak jadi partner dan ngebantu urusan kerjaan, + target juga belum dalam posisi mendesak. Di akhir tahun menuju tahun kedua, udah mulai hectic dan kebetulan ngatur waktu rehat dan kerjanya masih acak adut jadi tepar di akhir tahun. Tahun kedua mulai load kerja yang subhanallah, ditambah target kerjaan yang deadline. Literally dead-line. Alhamdulillah udah terlewati yah…

So di awal tahun ketiga ini, mulailah agak selow buat liat2 tempat kerja ini secara lebih menyeluruh. Tiba-tiba aja gatel pengen berbenah dan beberes, hal yang ga akan kepikiran (dan kalaupun kepikiran juga ga akan keturutan) di tahun2 sebelumnya. Kalau selama ini sebatas bersih dan beres, saat pikiran agak senggang jadi pengen nambah sisi estetisnya biar bisa jadi moodbooster.

Jadi, mengingat beberapa pengalaman (karena pengalaman adalah guru terbaik), saya pengen berbagi aja, hal2 atau barang2 pribadi apa aja sih yang sekiranya musti banget ada di kantor. Secara ya, kita menghabiskan 1/3 hidup kita dalam sehari ya di kantor ini. Biar nyaman buat diri sendiri, ga ngrepotin dan ngerugiin orang lain, yuk sebisa mungkin kita menyuplai kebutuhan diri dengan barang pribadi juga. Ga pinjem2 ya sis. Minta2 apalagi. Yuk cekidot.

  1. Mukena

Seriusan ini buat muslimah. Atau kalau secara umum ya peralatan ibadah pribadi lah. Meskipun mungkin di kantor udah ada mukena milik mushola, alangkah baiknya kalau bisa bawa mukena sendiri, dan dicuci pribadi secara rutin. Kenapa? Karena itu kaya pakaian yang bersentuhan dengan kulit. Ga enak dan risih banget kan kalau pinjem2 yang kainnya udah melekat dengan kulit orang lain, dalam kondisi sering basah sisa air wudhu, ga dicuci rutin pula.

Hey, bersuci itu sebagian dari iman. Ga enak juga kalau kamu pinjam mukena orang hanya karena itu lebih bersih dan nyaman dipakai trus yang punya mau pake malah lagi kamu pake. Plis lah, meskipun kamu bakal cuma seminggu atau bahkan cuma sehari doang di kantor itu, bawa mukenamu sendiri. Udah banyak loh mukena bahan parasut yang simpel dan kecil bisa muat tas ransel, kalau kondisi kamu itu biasa pergi ke kantor orang. Apalagi di kantor sendiri yang pasti bakal lebih dari sehari doang.

2. Sandal jepit

Ini buat wudhu, buat jaga2 kalau sepatu basah karna kehujanan di musim penghujan ini. Ya kalau mau naruh sepatu cadangan di kantor juga bisa sih, tapi bukan itu poinnya. Pakai sendal jepit ini utamanya buat wudhu, dari tempat wuhu ke mushola .Jadi sepatu dan kaos kaki kamu ga kebasahan dari dan menuju mushola.

3. Stationary

Alat tulis pribadi. Kenapa ga saya taruh di awal? Ya karna namanya ngantor, harusnya yang beginian sih wajib ada dan ga akan terlupakan sih. Sering juga dapat stationary dari kantor kan. Dari pulpen, pensil, notebook, post-it, sampai yang ga disediakan kantor kaya gunting, isolasi bening, steples dan isinya (dulu saya beli sendiri yang model lucu2). Buat nyaman dirimu sendiri di kantor buat menunjang kinerjamu juga.

4. Payung

Sedia payung sebelum hujan. Udahlah, peribahasa ga akan salah. 😀

5. Tisu

Atau sapu tangan pribadi, kalau mau paperless dan go green. Buat apa? Macem2. Udah sediain aja, ga akan rugi, kecuali karna dimintain orang2 secara brutal trus kamunya malah belum pakai. Iya itu rugi. Tisu ini juga bisa diperluas sampai ke area yang lebih private lagi, seperti pembalut, dan kapas.

6. Colokan

Ini kadang perlu ga perlu ya. Tapi saya selalu sedia sendiri sih, minimal yang lubangnya ada 3, buat laptop, hape, dan satu lagi kalau ada yang mau numpang.

7. Tas plastik/totebag

Biasanya saya sedia, sisa dari toko yang saya lipat segitiga (cowok cewek wajib bisa!) dan saya simpan di laci. Gunanya apa? ya buat kalau mendadak saya perlu bawa2 dari kantor. Snack rapat kah, makan siang yang ga kemakan kah, sepatu yang dibawa daripada dipakai trus kehujanan, lalu kitanya pakai sandal jepit, dsb. Sediain aja 2-3 dalam ukuran yang berbeda. Ga rugi.

8. Kunci laci.

Perbarui kunci laci meja kerjamu. Minta tolong ke OB buat ganti, jadi barang2 pribadimu bisa kamu taruh laci dengan aman ga harus dibawa2 pulang pergi tiap hari. Aman, simpel, gampang.

9. Headphone

Ini debatable. Tergantung budaya kerja di lingkungan kantormu. Tapi seiring waktu, kayanya budaya kerja dengan kuping tertutup headphone udah lebih bisa dimaklumi deh. Apalagi yang stay di kantor aja, ga ke mana2, ngerjain kerjaan rutin. Kenapa? Ya dunia berubah.

Di satu jawaban di Quora yang saya baca, bahkan jika kamu berada di kantor yang atasanmu tidak senang melihat kamu mengambil jeda/ rehat di saat kerja (lihat hp, main game, buka medsos) maka kamu yang harus mengevaluasi lagi tempat kerjamu, karena dianggap udah ga manusiawi 🙂 We’re human, we have our needs. As long as the target is achieved, then no one should worry.

Beda lah ya dengan jaman dulu, di mana pake headphone dianggap ga sopan, ga ada etos kerja yang baik, dst. Pake headset musti yang kecil yang bisa ngumpet jadi ga ketauan lagi dengerin musik (atau tilawah Qur’an; ehem ukhti..). Sekarang pake headphone yang gede biar orang tau sekalian menandai kebutuhan personal atas ruang pribadinya dan bagaimana berkomunikasinya bahkan ada dibikin memenya, wkwk

headphones-use

Asal tau situasi, tempat, dan kondisi. Ga mungkin juga kan rapat dengan atasan pake headphone. Atau ke kantor orang atau klien pake headset di depan mereka. Tau diri sih.

10. Gelas minum/ mug

Ini opsional juga sih, ga wajib. Saya sih enggak, tapi saya lihat ada beberapa teman yang bawa dan pakai. Jadi enggak ganti2an dengan orang lain. Kalau saya masih pakai gelas kantor karena percaya sama OB kantor yang cuci gelasnya, wkwk.. Ada juga pengalaman teman yang mug nya malah pecah pas dicuci OB kantor, huhuhu pasti nyesel apalagi kalau lucu.

Nah itu sih barang2 pribadi yang menurut saya musti ada di kantor. Misal adalagi barang lain yang sekiranya dianggap perlu, misal peralatan jahit darurat (kita ga bisa memastikan ga bakal kenapa2 dengan pakaian kita) ya monggo ditambahkan. Silakan, enggak dosa dan tulisan di atas juga ga saklek banget kok. Disesuaikan aja. Judulnya kok wajib? Yaa clickbait atuhlah gmn 😐

Oiya, saya juga bukan aliran yang memasang foto keluarga di meja kerja. Karena males aja dikepoin wkwkwk.. saya agak punya prinsip buat memisahkan kehidupan pribadi dengan kehidupan profesional sih. Sentuhan personal paling saya kasih sedikit di meja berupa tanaman atau hiasan yang enggak terlalu mencolok. Less is more, I believe.

my lovely corner

Gitu ya, selamat bekerja dan semoga bermanfaat!

Ast ❤