[Review] Open House TK Tunas Wiratama

Halo, long time no posting.

Awal tahun adalah sama saja dengan akhir tahun dari sisi kesibukan kerjaan, jadi saya sempat-sempatin nulis ini demi berbagi informasi kepada emak-emak yang sedang mencari di jagat internet ini.

Oke, enough basa basinya.

Sabtu, 9 Februari 2019 lalu kami menyempatkan diri mengikuti program open house yang diadakan oleh TK Tunas Wiratama atau nantinya disebut tama saja. Informasinya didapat pas scrolling timeline ig, kebetulan memang saya follow dari tahun lalu. Setahun lalu pas saya sedang cari-cari daycare untuk DD, saya sebetulnya sangat tertarik dengan Tama ini, sudah pernah survey langsung juga, cuma reviewnya ga saya tulis di sini aja. Hal yang mengurungkan niat kami menitipkan DD di sini adalah lokasi Tama yang melenceng dari arah rumah-kantor, sehingga kami harus memutar dan menempuh jarak lebih jauh. Juga jam masuk dan pulangnya yang tidak akan bisa sesuai dengan jadwal kami. Jadi, Tama cuma jadi keinginan terpendam aja.

Tapi tetap penasaran, makanya kemaren kami bela2in ke sana deh. Dan DD pun senang sekali main2 selama open house itu. Seperti review tk tunas wiratama di mana2, ya memang begitulah dia. Bangunannya adem, luas, nyaman, keren.. visinya juga keren menurut saya, tidak menjanjikan anak cerdas cas cis cus in english tapi bisa menggunakan bahasa Indonesia sebagai bahasa ibu dengan baik dan benar. Tidak menjanjikan anak cerdas matematika, bahasa atau apa tapi menjadi anak yang bahagia. Cocok banget dengan apa yang para psikolog itu bilang bahwa di usia pra sekolah itu yang berkembang memang otak yang mengatur kecerdasan emosi kan?

Anyhow, kalau mau info lebih jelas di websitenya juga udah ada kok, jelas sampai biaya juga.

Oh, dan untuk tahun ini program daycare ditutup karna kurang peminat, jadi tama itu pure preschool aja.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Website tk tunas wiratama

Silakan ya diliat2.

Maafkan saya gabisa nulis banyak2, beneran lagi ga sempet-sempet. Sementara itu dulu, nanti kapan2 dilanjut lagi.

Ciao.

 

Jakarta’s Rider

Pagi ini, suami bertanya, “kalau misal pakai motor x, berani ga ke kantor sendiri?”

Mikir sebentar trus bilang, “ga lah”.

Sudah 8 bulan sejak saya resmi menempuh perjalanan sekitar 9 kilo sekali jalan dari rumah ke kantor, pake motor. Iya, kami biker Jakarta. Suami sih, karena saya bonceng aja. Kebetulan akan ada masa-masa saya harus ke kantor sendiri tanpa suami karena dia atau saya harus dinas luar dan kami beperjalanan terpisah. Saat itu, awalnya saya memilih opsi naik ojek online, lalu beberapa saat setelah mulai terbiasa saya justru menikmati naik busway + ojek online, untuk menghemat ongkos. Lumayan kalo pake busway bisa menghemat sampai setengah dari pengeluaran kalau full pake ojek. Sisanya bisa buat maem steak di holicow akhir bulan atau beli skincare, ehe..

Awalnya, suami yang belum memperbolehkan saya bawa motor sendiri kalo pas dia lagi dinas luar. Selain belum percaya sama sayanya, mungkin kasian juga secara jalanan Jakarta ini masya Allah banget kacaunya. Padahal saya pas lagi naik ojek sering gemes kalo liat mbak2 yang secara badan lebih kecil dari saya tapi berani aja bawa motor di samping saya. Fyi, saya baru bisa mengendarai motor di usia 21 tahun, di Samarinda. Tapi kondisi jalanan Samarinda juga ga rapi-rapi amat. Lumayan kacau malah kalo dibandingin Balikpapan yang lebih rapi karena banyak ekspatriat. Dan jadi rider Samarinda lumayan membuat saya jadi berani bandel, dulu.

Pas di Purwokerto pun saya naik motor sendiri ke mana-mana. Masih kota yang lumayan kecil tapi agak rame, tapi lumayan tertib. Ada jalan-jalan tertentu yang kerasa lebar dan lengang juga, jadi saya berani-berani aja ngacir sendiri ke mana-mana.

Awalnya, pas balik ke Jakarta pun sama. Saya pengen naik motor sendiri ke kantor kalo pas suami dinas luar. Tapi karena suami ga kasih ijin, yaudah gimana kan walo gemes. Terus akhirnya pilih setengah jalan ditempuh busway setengah jalan ditempuh ojek. Bisa menikmati juga, fine-fine aja.

Sampai kemudian beberapa saat lalu, saya melihat sendiri kecelakaan beruntun di depan saya, dan besoknya hampir ngalami hal yang sama. Jadi ceritanya di suatu senin pagi di saat orang-orang Jakarta masih mengatasi malasnya harus masuk kerja lagi setelah weekend, ngejar absen, kondisi jalan agak padat tapi lalu lintas lancar. Saat di turunan fly over, tiba2 ada barang-barang yang jatuh dari sebuah motor yang melaju cepat di antara motor2 lain, di jalur kanan. Dan si bapak pengendara ini agak impulsif dan ceroboh, langsung ambil ke tepi kanan tanpa kasih sign, tanpa aba-aba dan otomatis dihajar motor yang melaju dari sebelah kanannya. Si bapak nyundul motor di depannya, sementara motor2 lain di belakang si penyundul langsung bertubi-tubi saling menyundul…. dan motor kami hanya 2 motor dari tumpukan motor yang saling menyundul itu, karena suami alhamdulillah sedang waspada dan segera ambil kiri buat menghindar dari kecelakaan beruntun.

Saya sempat lihat di paling depan, motor korban kesundul dari belakang itu yang paling parah, ada pasangan mas dan mbak yang keliatan banget mbaknya masih shock dan lagi dipeluk ditenangin sama masnya yang juga masih shock. Ngeri. Saya istighfar berkali2, dan di malam hari saat sedang ngelonin DD saya berucap syukur tiada henti, menyadari bahwa situasi bisa saja berubah sama sekali πŸ˜₯ Alhamdulillah masih diberi selamat..

Esoknya, di lokasi dekat Istiqlal, jalan padat agak merayap, eh bisa-bisanya seorang bapak ambil kanan di depan kami persis, dan entah kenapa kaget dengan kondisi jalan yang kayanya ga sesuai dengan apa yang ia harapkan, jadi ngerem mendadak, jadi kami ga sempat menghindar dan otomatis nyundul dia … hhh… alhamdulillah lalu lintas lagi pelan, kalo cepet kaya kemarinnya, bisa kejadian lagi itu kecelakaan beruntun dan kami jadi korbannya..Naudzubillahi min dzalik..Alhamdulillah lagi, masih diberi selamat..

Tapi sejak itu saya jadi waswas terus dan ga bisa tenang lagi kalo naik motor. Bonceng doang log padahal, tapi yagitu, deg2an terus. Takut disundul, takut nyundul. Nyawa kayanya jadi murah sekali di jalanan Jakarta ini. Makanya pas suami tanya kaya di atas itu, sayanya yang sekarang malah jadi jiper kalo disuruh naik motor sendiri.

Selain itu, saya sudah ga mau lagi menanggung risiko yang lebih besar dari nyundul-disundul. Kalau saya bawa motor sendiri, bisa kehabisan bensin di tengah jalan (ini jarang banget karena saya lumayan prepare kalo soal ini), tapi kalo masalah teknis macam ban tiba-tiba bocor, rantai putus, apalah apalah yang bisa bikin saya musti jalan kaki sambil dorong motor di jalan jakarta, sendirian, saya ga mauuuu… Udahlah naik ojek aja. Udahlah kalo lagi sehat ya dibantu busway buat hemat. Karna sekarang masih belum fit juga ya ojek full dulu.

Semoga sehat, selamat, mudah semua urusannya. ❀

Taman Situ Lembang

Weekend kemarin, kami mengajak DD main setelah menyelesaikan satu urusan di Jakarta Pusat. Awalnya bingung mau ke mana, karena DD masih dalam kondisi ga terlalu fit setelah main ke luar kota pas ada hari kejepit Senin dan ikut acara kantor di hari sebelumnya. Masih capek tapi tentu weekend ga boleh disia-siakan begitu saja. Dan karena sebagai emak-emak #menuju2018efisien, maka saya agak menghindari pergi ke mall terlalu sering. Mall itu meng-encourage untuk ngabisin duit lebih banyak, cyin. Jadi main ke taman ajalah kita πŸ˜€

baca juga:Β When We’re Not Going to The Mall

Awalnya mau main ke Taman Surapati aja, pas siang panas-panas kan, kayanya bakal adem secara tamsur banyak banget pohon gedenya. Tapi di tengah jalan menuju tamsur, kami liat ada plang penunjuk jalan ke arah Taman Situ Lembang. Wut.. kaya pernah denger. Trus saya keinget deh postingan salah satu mantan temen kos jaman kuliah yang setelah kerja kos di daerah Menteng, dia pernah nulis tentang taman di deket kosnya yang ada semacam danau buatan luas. Apa ini tempatnya? Langsung bilang ke suami, cobain yuk. Dan padahal udah nyampe di tamsurnya dibela2in muter lagi buat nyari taman situ lembang ini.

Tempatnya agak mencil soalnya, jalan menuju ke sana bukan jalan yang kayanya orang umum bakal lewat tanpa sengaja. Karena setelah lihat lokasinya, saya sampe mikir bahwa, wooow, memang beda kelas ya perumahan mihil sama perumahan rakyat. Ini tuh semacam danau buatan yang awalnya dibuat untuk tempat main orang-orang yang tinggal di sekitar perumahan menteng yang banyak diisi ekspatriat, orang kaya jaman jadul dsb itu. Macam fasilitas umum tambahan khusus perumahan yang dibikin sama pengembang level P*d*m*r* yang suka ngiklan di tivi dengan tagline “senin harga naik” itu….hhhhh

Anyhooow, setelah ngikutin petunjuk jalan supaya tetap di jalan yang benar, sampailah kami di taman situ lembang. Kesan pertama:

  1. danau buatannya cukup luas. bukan kaya kolam ikan di kampus2. DD senang sekali pas diajak mengelilingi danau ini. Lari sambil teriak2, “aku bebas, aku olahraga..” zzz padahal mah seminggu ini emang stop dulu dari main ke rptra yang lapangannya luas karna badannya anget kecapean dan biar rehat dulu. Segitunya ngrasa terkungkung kayanya πŸ˜€
  2. pohon2 lebih jarang dari tamsur, jadi kesannya emang lebih terang dan panas. Tapi itu karna tamsurnya juga udah rimbun banget dan adem banget. di taman situ lembang ini banyak pohon gede juga kok, tapi tanaman hias macam bunga-bungaan juga banyak, jadi gimana ya, ya gitu deh ga serimbun dan seadem tamsur ngerti kan maksudnya apa, zzz maafkan saya πŸ˜€
  3. ada wahana permainan anak kaya perosotan dan ayunan, track untuk jalan dan naik sepeda, alat olahraga orang dewasa macam di rptra. kalo di tamsur ga ada perosotan dan ayunan segala macem itu. taman situ lembang lebih bisa mengakomodasi kebutuhan main anak ga cuma lari2 aja sih.
  4. masuk gratis,keluar bayar .. parkir. tukang parkirnya macam tukang parkir di alf* sejenisnya yang nongol di saat kita masukin kunci motor, tapi tips nih, jangan kaya saya kemaren keburu kasih duitnya sebelum diarahkan trus jadinya setelah nerima duit dianya beneran ilang aja dong ga ada kerjanya macam kang parkir alf* yang masih lumayan prit2in jalan teriak ambil kiri ambil kanan yak kosong silakan. huft.
  5. silakan lepas anak buat main perosotan dan ayunan, emaknya ngawasin sambil ngemil. ada rujak, ada tahu gejrot, ada bakso, batagor, mie ayam dsb. enak sis, makan di bawah pohon kena angin liatin danau ^__^
  6. setelah DD puas main, kayanya kecapean lagi trus sampe sekarang masih anget plus tambah flu. mohon doanya ya biar anak lanang cepet baikan lagi :*

Seriusan main ke taman itu akhirnya ngabisin duit 15rebu saja, buat rujak sama parkir. Jauh lebih hemat kan daripada ke mall πŸ˜€

Anak senang, ibu senang, bapak kecapean jagain anak lanang πŸ˜€

Sehat-sehat yaaa semuaaaa :*

Baca juga:Β Yoga Gembira @ Taman Suropati

Sauto Tegal di Jakarta? Ada!

10 April 2018 mungkin adalah hari yang sangat mengesalkan bagi para pengguna jalan di sekitar matraman. Kenapa? Yak, karena adanya uji coba underpass matraman yang rencananya diadakan untuk mengurai kemacetan sampai 30%, namun nyatanya malah menambah kemacetan sampai 100%!

Sebagai pengguna jalur matraman, pagi itu kami juga kena imbasnya. Dan telat ke kantor berakibat ga cuma potong tunjangan kinerja tapi juga nambah2in rekapan telat dan ngefek ke catatan GDN akhir tahun nanti *pasrah

Besoknya kami coba cari rute baru ke kantor, karena walo udah berangkat 20 menit lebih awal dari biasa tapi kemacetan sepanjang jalan pramuka udah mengular parah aja dong….putar haluan lah lewat cempaka putih. Dan berturut-turut beberapa hari kemudian dalam minggu itu kami mencari jalan alternatif demi menghindari kemacetan pagi hari di matraman.

saat lewat di daerah Bungur, saya yang sambil mencoba ngapalin jalan baru seandainya musti kebetulan naik ojek menemukan papan nama yang bertuliskan Sauto Tegal. eh..ga salah tuh? tulisannya s-a-u-t-o gitu bukan soto, jadi jangan-jangan beneran soto tauco khas tegal yang itu.

Baca juga:Β Makanan Khas Tegal yang Bikin Kangen

Langsung nyeletuk ke suami, eh ada RM sauto tegal, ini jauh ga dari kantor? Kapan-kapan makan siang cobain yuk..

Jadi efek positif dari mencari jalan alternatif adalah nemu tempat makan baru yang tadi siang kami eksekusi. Lokasinya ga jauh dari kantor, sekitar 2 kilo dan ditempuh naik motor ga sampe 20 menit. entah berapa menit tepatnya πŸ˜€

So, here it is!

IMG_20180416_115759IMG_20180416_115808

Kami memesan soto babat dan es jeruk. Pertama datang, kuahnya kaya agak bening gitu dan pas dicicip ternyata rasanya emang masih agak datar. Tapi jangan khawatir karna sambel tauco tambahan udah disediakan jadi bisa nambah sesuai selera masing-masing. Tadi sih kami nambah 3 sendok baru bisa pas. dan rasanya ga jauh beda, yah worth to try lah untuk satu mangkok seharga Rp 17.000 saja. Kami sih puas, dan kayanya bakal langganan kalo pas kebetulan kangen. Ga perlu jauh-jauh ke Tegal, sip kan.

Ini ternyata warungnya juga melayani catering makan siang, tapi minimal 10 pcs jadi aku mikir-mikir musti join sama siapa lagi biar bisa dapet catering. Karena kayanya ga ada yaudah lah buat selingan aja.

IMG_20180416_121614

Suami nanyain, gimana puas ga makan di situ. Saya bilang puas, malah 2 suap terakhir cenderung mau udahan. Bukan karena porsinya terlalu gede, tapi menurut saya karena tauconya cenderung kebanyakan micin jadi saya agak2 kena sindrom restoran cina. Heheh. Jadi, mau lagi? Maulaaah…. πŸ˜€

When We’re Not Going to The Mall

Salah satu seni dari menjadi orang tua toddler yang bekerja dan tinggal di Jakarta adalah, mengoptimalkan waktu bersama anak. Karena Jakarta udah jelas lah dengan tingkat kemacetan yang tinggi, sehingga banyak waktu dihabiskan di jalan dan kantor dibandingkan di rumah. Di rumah buat main sebentar dan istirahat, saat weekdays, maka saat weekend beneran dioptimalkan buat quality time main sama anak.

Seorang rekan kerja pernah tanya, “lebih suka main ke alam atau ke mall?” karena dia ternyata anak mall banget. Waktu itu saya jawab, “dua-duanya”, karena saya ga nolak main ke mall di suatu waktu dan main ke alam di waktu lain. Suka semua, tergantung kondisi.

Nah, dia jadi tanya, emang kalo main ke alam di Jakarta ke mana aja? Ada beberapa alternatif, kata saya. Dan alam di sini ga muluk-muluk musti bukit atau gunung yang sejuk (karena itu ga ada di Jakarta, main aja ke Bogor atau Bandung) :p atau pantai (kalo ini bisa main ke ancol).

Nah, dia jadi tanya deh, main di Jakarta selain ke mall itu ke mana aja? Kalo kami, udah pernah nyobain ke:

1. Taman Suropati

Di sini suasananya enak banget. DD (anak kami) bisa lari-larian di bawah pohon besar yang rindang, main gelembung, ngasih makan burung, dengerin orang main biola (sabtu-minggu biasanya ada rombongan yang main alat musik untuk berlatih, denger-denger sih orang umum bisa mendaftar juga), atau sekedar duduk-duduk sambil ngemil tahu gejrot (ini sih emaknya) πŸ˜€

IMG_20171015_145052

2. Monas

Ini bisa jadi tempat awal untuk selanjutnya ke mana-mana. Pas weekend, beberapa kali kami ke sana selalu ada pasar malam yang menyediakan banyak wahana untuk anak-anak. Ada helikopter, kincir, kereta, komidi putar, balon besar untuk loncat-loncat (ini apa namanya deh) yang efektif banget untuk menghabiskan energi bocah yang banyak sekali itu. Atau bisa main aja di lapangan monasnya, liat rusa, lari-lari sekuat bocahnya (dan emak bapaknya ngikutin), atau ke museumnya (belum pernah kami cobain bareng bocah. kalo pas single sih dulu pernah).

IMG_20180203_122337

Atau nyobain aja naik delman keliling kota (bisa rute pendek bisa rute panjang, dengan tarif yang beda. Rute pendek 50-60k, rute panjang 100k++).Β Selain itu, dari monas, kita bisa lanjut naik bis tingkat City Tour yang gratis itu untuk kemudian ke destinasi-destinasi yang memang udah ditentukan. Dari sini, kita bisa lanjut main ke:

3. RPTRA Kalijodo

Beberapa minggu lalu kami nyobain ke RPTRA Kalijodo atas rekomendasi seorang teman. Awal kami ke RPTRA Kalijodo, kirain sama aja kaya RPTRA-RPTRA yang ada di sekitar lingkungan tempat tinggal kami. Ternyata enggak. Karena kami liat pertama masih di halaman depan, ya semacam RPTRA pada umumnya. Tapi setelah kami mencari musholla untuk sholat, dan mencoba ke bagian belakang RPTRA melalui tangga samping, baru tau deh keunggulan RPTRA Kalijodo dibanding yang lain sampe dibela-belain ada rute khusus pake bis tingkat.

RPTRA Kalijodo ini di bagian belakangnya luaaas, ada tempat untuk main skateboard, pasar malam, musholla yang terpisah untuk lelaki dan perempuan dengan tempat wudhu yang cukup bagus, juga semacam aula untuk duduk-duduk dengan desain yang keren. Kami cukup betah main di sini, sampai DD pas pulangnya udah beneran kehabisan energi dan akhirnya tidur di bus sepanjang perjalanan balik ke monas.

4. kolam renang

Anak kecil selalu suka main air. Ga pernah gagal untuk bikin seneng anak dengan ngajak berenang. Kalo kami pernah nyobain di kolam renang Cikini di belakang hotel Ibis dan di D’Arcici. Dengan tarif saat weekend yang sama (50k per orang), kami lebih memilih Cikini meskipun secara jarak lebih jauh dari tempat tinggal kami, dengan alasan kolamnya relatif lebih bersih dan lebih besar, meskipun di D’Arcici lebih lengkap wahana main air anaknya (perosotan dan ember besar).

IMG_20170923_164247

5. Ancol

Ini adalah obat kalo DD minta ke laut. Di Ancol kan ga cuma pantai ya. Udah jelaslah ada Dufan, mau naik wahana apa tinggal pilih. Mau ke seaworld dan mengenalkan fauna bawah laut ke anak juga bisa (saya masih takjub sama penyu raksasanya sampai sekarang, btw. Kata suami, ekspresi saya saat liat penyu itu precious banget :D) Oh, kami belum nyobain ke Fauna Land sih, mungkin bisa jadi alternatif lain selain Ragunan ya. Next time, maybe.

Nah, itu adalah alternatif tempat main selain ke mall yang biasanya kami kunjungi saat weekend. Kadang pun kami ke toko buku, di mana saat emaknya cari buku, anaknya main di pojok ramah anak. Kalo lagi mager, tempat-tempat main ini lumayan mudah dijangkau jadi ga terlalu bikin capek.Β  Low budget, pun. Kalo sehari-hari, biasanya kami ajak anak main ke RPTRA sekitar rumah pagi-pagi sebelum siap-siap ke kantor. Lumayan banget setengah sampai sejam main bareng sebelum ngantor. DD bisa lari-lari, anter kakak sekolah (kami baru tau kalo anak SD masuk jam setengah 7 pagi, btw), baca buku di perpustakaan (emaknya bacain), atau main-main dengan peralatan yang ada di RPTRA.

Semoga bisa menginspirasi ya! πŸ˜€