My First Cooking Class

Apakah kamu mempunyai mimpi?

***bayangkan lagi prospek ala MLM***

Saya sih, hmmm, yaudahlah gausah dibahas. Intinya, saya sedang berusaha menetralkan segala energi yang sifatnya survival things menjadi energi yang memboosting semangat. Hey, terus2an bertahan itu capek, kan. Dan dalam rangka menjaga otak tetap waras dan terjaga, saya berusaha mengalihkan dari hal2 yang sifatnya kerjaan karena kewajiban dengan hal2 yang sifatnya hobi dan menyenangkan.

Sekitar 2 tahun lalu, saya sedang senang2nya belajar bahasa asing secara main-main lewat aplikasi yang namanya Duolingo. Lumayanlah, belajar bahasa Perancis, Spanyol, Belanda, Jerman, Korea, Italia, Turki, secara gratis, online, dan memang sifatnya main2. Kalo mau serius mungkin bisa kursus. Bisa dibaca di postingan Belajar Bahasa dengan Duolingo

Nah terus, tahun lalu karna load kerjaan yang ga bersahabat dan manajemen cuti yang belum mumpuni, saya yang tadinya pengen liburan dan jalan2 malah berakhir sakit dan tepar selama cuti. Ga asik, huh? Yah, makanya hak badan buat sehat diperhatiin ya.

Tahun ini, saya bertekad belajar keterampilan baru. Karena DD sudah umur 5 tahun, mulai tahun ini juga dia saya daftarin sekolah musik di Yamaha Music School. Udah sekitar 4 bulan masuk, lumayan udah bisa main tangan kanan doremifasol dan mulai belajar tangan kiri buat accordnya. Saya seneng karena sebagai pendamping sekaligus belajar juga. Mungkin saya bakal cerita tentang kursus musik ini di postingan entah kapan *gajanji

Nah, karena kemaren2 udah buang sampah tentang toksik2, maka saya juga mau menetralkan hidup kan. Makanya diniatin deh mau ikut kursus masak. Awalnya bingung mau masak apaan ya, karena sebenernya semua itu bisa dipelajari dari googling dan coba2 sendiri. Yang udah pernah saya coba2 misalnya: kue basah barat (blu, brownis) dan tradisional (apem, donat, dll, yang ga saya ingat), kue kering klasik kaya nastar, kaastangel, dsb sih udah dari kecil ya, dari kelas 6 SD udah bikin. Masakan rumahan juga kalo buat konsumsi sendiri udahlah ngapain kursus. Pempek udah pernah coba buat sendiri dan ya lumayanlah buat konsumsi sendiri.

Terus apa dong? Ini mau cerita kursus apa pamer? Ya bragging lah, wkwk, ala humble gitu ahahah.

Ssst, yuk serius lagi yuk.

Ehm, jadi yang saya agak penasaran adalah bikin bakso sebenernya. Saya sih ga pernah nyobain sendiri ya. Dulu pas masih kecil, pernah liat ibu coba bikin bakso dan gagal. Jadi saya juga males buat nyoba karna udah liat pengalaman ortu sendiri. Pengalaman adalah guru terbaik, sayangnya bukannya jadi motivasi buat cari tau malah jadi motivasi buat yaudahlah ngapain coba2. Ga ada waktu, sis.

Tapi, ya namanya kalo mau cari alasan apapun ada. Saya ada target sendiri, ikut kursus 3 jenis masakan (yang 2 masih disimpen dulu) salah satunya bakso/ bakwan malang. Pas liat jadwal kursus masak di NCC, ada slot di hari minggu. Yaudahlah, kontak duluan. Belum langsung bayar juga takut tiba2 mager atau ada halangan jadi ga bisa dateng.

Pada saatnya, akhirnya bisa dateng juga. Berbekal dianter abang gojek yang kebetulan dapat tetangga sendiri, biaya ojek 10rb dipotong diskon jadi cuma bayar 5 ribu, waktu tempuh 10 menitan sudah pake nyasar, sampai juga di tempat kursus NCC. Bayar cash udah gabisa transfer2an lagi, alhamdulillah pas bawa uang pas. Deket dan cepet ya, sis. Peserta lain ada yang jauh2 musti naik kereta.

ncc-housencc tampak depan

Intinya, saya beneran ikut kursus masak, setelah 31 tahun lebih hidup di dunia, wkwkwkk… Kesannya gimana, sis? Ya, ada banyak ilmu tambahan yang saya dapat sih, dari proses masak bu Fatmah yang keren dan cantik itu. Tapi yang lebih salut sama how she earns money sih, wkwkwk… Siang itu, saya kursus dengan biaya 400k, dan ada sekitar 20an peserta. Ehm, sehari loh itu. Dan sebulan itu jadwal kursus ada setiap hari. Bisa dibayangkan penghasilan bulanan kotornya? Takjub ga sih, untuk ukuran usaha rumahan, karena betulan dilakukan di rumah, dengan waktu kursus 3-4 jam dalam sehari. Perempuan, kerja di rumah, ga perlu keluar 8-10 jam sehari, tapi murid2 (dan uang) yang berdatangan sendiri. Salut sih.

ibu fatmah

Bener banget bahwa kalau kamu mengejar ilmu, maka dunia bakal mengikuti. Yah ga menafikan pasti ada banyak usaha beliau sampai di sini, dan pastinya juga berkah dan ukuran rejeki beliau yang sudah ditetapkan Tuhan. Rejeki ga bakal ketuker kan ya 😀

Yah, gitu deh. Jangan lanjut minta hasil kursusnya yak, saya nyari waktu buat latihan aja entahlah. Dan nyari alat buat giling dagingnya buat adonan baksonya juga. Yang penting udah punya ilmunya, udah pernah pengalaman njendol2in adonan bakso, nglipet2 kulit pangsit, dan masukin adonan siomay dan tabu2 wortel serut. Wkwkwk recehan aku mah kalo target tuh.

Foto2nya silakan diliat di bawah yaaa…

proses
lagi bikin, poto dulu dong bu
tahu bakso
tahu bakso
siomay pangsit
pangsit dan siomay
praktik buat bakso
bikin bakso
bakso jadi
bakwan malang udah jadi
ncc kursus
poto barang bu Fatmah

Selamat belajar hal baru setiap hari.

Love, Ast ❤