(Bukan) 2nd Lead Syndrome

Apaan ini ujug2 nulis ginian, wkwk..

Haloo, udah masuk tahun 2021 aja ya, mari kita awali tahun ini dengan postingan ga serius yang sekedar pengen ngeluarin pikiran yang ga penting2 amat ini.

Jadi, semalam saya ngepost status di WA tentang drakor yang udah saya tonton di 2020. Ga semua yang saya tonton masuk di list, karna ga semuanya released di 2020, ada juga drakor yang saya tonton terbitan tahun lama. Nah, dari sekian banyak list drakor terbit di 2020, ternyata yang saya tonton cuma 8 aja, wkwk.. Nah long story short, buat saya yang paling “memuaskan” dari 8 yang saya tonton itu adalah Start Up. Ini murni dari segi cerita aja sih, udah happy ending dan ga ada yang maksa ataupun aneh, menurut saya.

Bicara tentang happy ending dan “ga ada yang alur yang maksa atau aneh”, pasti udah bisa nebak dong, saya tim siapa dari yang kemaren2 ribut di medsos?

Ji Pyeong vs Do San

Bukan karna pemainnya ya, walau saya pernah ngefans Nam Joo Hyuk jaman main Scarlet Heart Ryeo dan Weightlifting Fairy Kim Bok Joo. Enggak, saya udah jatuh hati sama si Nam Do San sejak Episode 2 (pas Do San mutusin buat dateng ke pesta relasi buat nyelamatin harga diri Dal Mi). Walau dari awal sampe episode 14, saya ngerasa ga sreg aja Do San diperanin sama Joo Hyuk. Dalam preferensi pribadi saya, Joo Hyuk pantesnya mainin karakter flirty, iseng, jahil, macam di 2 series yang saya sebutin sebelumnya, bukan yang macam Do San ini. Baru di episode 14 saya merasa oh akhirnya blending juga Joo Hyuk meranin Do San ini.

Saking udah langsung naksir sama karakter Do San dari eps 2, saya jadi ga ngerti kenapa orang bisa oleng dan mikir bahwa Ji Pyeong “berhak” jadi first lead. Yah, di pikiran saya aja awalnya, tapi semalam akhirnya saya kayanya nemu aja dan bisa mengerti kenapa Ji Pyeong didukung jadi first lead dan pada ga rela Do San jadi first lead.

Kenapa?

Yuk mulai dulu yuk.

Inget drama2 jadul ini?

Princess Hours
Full House
Boys Before Flower
My Girl

Nah, dari drama2 itu, typical first malenya itu sama: judes/ galak, kasar, denial, atau punya masa lalu yang belum selesai dengan perempuan lain yang lebih keren dari si first female, sering bikin nangis first female, karna ada fluktuasi emosi (berantem, marahan, dll) makanya pas baik dan perhatian bikin berdebar2, walau kasar aslinya cinta, sayang, perhatian/ berkorban demi si perempuan tanpa ketahuan (awalnya) dan pasti akhirnya ketahuan semua pengorbanannya, termaafkan deh itu dibikin nangisnya, endingnya bucin banget ke si first female pula.

Sementara karakter second lead malenya juga tipenya: bucin dari awal ke first female, selalu baik, lembut, perhatian, selalu ada (masuk friendzone), tapi ga bisa bikin si perempuan berdebar2, fluktuasi emosinya ga ada sama si first female, bener2 sebatas bemper deh buat first female.

Nah, tipenya saya juga, setiap nonton yang cinta segiempat model begitu, saya selalu lebih milih dukung second leadnya XD Saya selalu kesel karena first female selalu memaafkan kekasaran first male dan mengabaikan second male. Selalu ngenes dan kasian liat orang baik disia2in tuh, wkwkwk… Dan mungkin juga, kalau saya, anti banget buat dikasarin lelaki, verbal non verbal (denial terhadap perasaan termasuk). Auto turn off. Skip aja, next. Wkwkwk..

Buat saya, ada 2 series yang penokohan karakter first male dan second malenya “mendobrak” stereotip dari series yang tenar sebelumnya dan akhirnya cukup bikin perpecahan pendukungnya, wkwk. Yaitu Reply 1988 (Taek vs Jung Hwan) dan Start Up (Do San vs Ji Pyeong) ini.

Reply 1988

Masih inget dong, cara bercandanya Jung Hwan yang sering ngebully Dok Sun, ngata2in jelek lah tapi kalo mau berangkat nungguin pake pura2 naliin sepatu zzzz.. Nah saya pas liat si Taek menjawab mantap dia suka Dok Sun tanpa ragu dan malu kepada teman2nya, udah fix saya dukung Taek. Nah sama juga di Start Up, pas adegan Do San dan Ji Pyeong ditanyain apa mereka suka sama Dal Mi, siapa yang mantap menjawab “iya, aku suka dia”?

Do you like her?

Jika ini adalah drama pada umumnya yang berpegang pada aturan main biasa, seharusnya ada banyak scene di mana Dal Mi “bertanya2” tentang Ji Pyeong, overthinking tentang arti2 gesture kebaikan Ji Pyeong padanya. Tapi enggak, Dal Mi bahkan ga mau repot2 membahas tentang Ji Pyeong pada Do San, malah tanya langsung sama Ji Pyeongnya. Beda ya sis, kalo di drama2 konvensional, first female nangis2in first male ke second male trus second malenya patah hati tapi tetep ga bisa move on hiks..

Yaa.. gitu deh. Saya ga nyalah2in atau ngebodoh2in siapa2 lho yaa, buat saya Ji Pyeong juga karakter yang oke kok, lovable surely, and deserve happiness too. Sama kakaknya Dal Mi, mungkin? 😀

Ya saya nulis ginian kenapa ya? Semoga enggak bikin ribut deh, wkwk.. Cuma agak gemes mungkin kebanyakan baca di socmed kalau liat perempuan2 curhat dikasari lelakinya tapi ga bisa move on dsb. Mungkin sedikit banyak dipengaruhi oleh banyaknya “jagoan” yang model tsundere ala first lead male jadul? Karena banyak yang memilih merasa berdebar2 dengan fluktuasi emosi dibanding disayang secara well-mannered?

Hmmm, kalau masih remaja ababil ya gapapa sih, monggo lah take your time to learn, paling ga nantinya jadi bisa set standar gimana baiknya seorang lelaki memperlakukan kamu. Tapi kalo bisa sedari muda udah punya standar dan set the bar high kan lebih baik lagi, meminimalisir drama dan trauma yang ga perlu, wkwkwk..

Nah, buat coba perluas referensi dan set the standar, coba deh baca buku atau nonton film, “He’s Just Not That Into You”. Both are really good to learn loh.

filmnya
bukunya

Enggak, tentu first lead male di drakor cinta kok sama first femalenya. Mereka bukan “jerk” yang diomongin di film dan buku ini, enggak. Apalagi Ji Pyeong dan Jung Hwan, woh tentu tidak. Mereka kan cuma terlambat nyadar perasaannya, terlambat bertindak tepat, gitu ya.. Dan kebetulan first femalenya ga “nunggu” dan ga memberi kesempatan jadi mereka ga bisa bersatu semacam drama korea jadul sebelumnya, jadi akhirnya kesalip yang biasanya jadi second lead male, deh..

Nah, daripada tulisan ini jadi tambah ngalor ngidul ga jelas, baiknya saya akhiri aja deh. Selamat nonton drakor2 lain, semoga semakin banyak cerita yang bisa kita ambil dan pelajari nilai2nya dan membuat kita lebih kaya akan rasa dan menjadi manusia yang lebih manusiawi.

Peace ya!

Cao!

Fans Service

Akhir-akhir ini saya dan suami sering nonton drama korea. Seringnya level kalo dulu nonton drakor setahun satu judul, sekarang begitu satu judul selesai segera cari judul berikutnya yang kira-kira menarik. Dalam 3 bulan terakhir mungkin sudah ada 4-6 judul, saya juga lupa.

Makin bertambahnya referensi drakor saya, yang edisi terbaru tentu, saya jadi sering menangkap bahwa, kok drakor-drakor baru ini lebih berani menampilkan adegan kissing hot ya. Ga cuma kissing sekilas yang bisa kita sebut “kecupan” yang manis aja, tapi sering sampe french kiss dan diulang ga cuma sekali. Saya kadang sampe kesel liatnya.

Kenapa kesel?

  1. karena terlalu gampang. kayanya tokoh utama male atau female nya sekarang gampang banget gitu nyosor lawan mainnya. Entah sayanya yang dulu terlalu lugu atau saya yang sekarang terlalu kaku, tapi saya liatnya jadi ga suka aja. Buat yang lain itu mungkin fans service yang mereka tunggu-tunggu, tapi buat saya jadi mirip sama film barat yang gampang kissing, jadi kurang greget budaya timurnya yang lebih tertutup aja.
  2. saya bayangin aktornya sebagai orang yang real sedang mencari nafkah. Kasian kalo bayangin mereka harus ciuman sama orang asing yang mereka ga ada rasa sama sekali, atau kasian bayangin mereka mati-matian jaga perasaan biar ga baper abis ciuman atau abis syuting. Kasian bayangin mereka mbatin dalam hati: cari duit gini amaat… Intinya saya jadi kasian sama aktornya yang jiwa raganya dieksploitasi untuk sesuatu bernama kerjaan yang tujuannya memuaskan penonton. Penonton yang mana, ya penonton yang doyan adegan semacam itu.

Atas dasar itu, saya jadi mikir bahwa profesi artis/ aktor itu butuh pengorbanan yang berat. Semoga Allah menjaga keturunan saya dari profesi yang harus segitunya demi sesuatu yang … ya… duniawi.

Tapi barusan saya baca berita dan nemu ini, termasuk wow sih menurut saya. Artinya ada juga aktor yang punya batasan sejauh mana raganya boleh dieksploitasi atas nama profesionalitas dan tetap direspeki sama yang lebih berwenang: sutradara atau produser. Dan tetep laku tuh. Tapi itu di Indonesia sih, maunya karna masih serumpun budaya, ya drakor gitu juga atuh..

Oh, dan ada satu lagi aksi fans service yang kadang bikin saya jengah. Itu kalo pemeran utama prianya sering pamer half naked body alias telanjang dada dan pamer “roti sobek” kalo kata anak jaman sekarang. Serius, saya jengah. Mungkin memang ada tipikal orang yang bangga dengan badannya dan merasa bangga saat itu dipamerkan dan dipuji-puji. Tapi sekali lagi, saya kadang mikir itu tuntutan profesionalitas, entah disuruh sutradaralah, produserlah, ya demi fans service, demi rating tinggi. Karena target pasar drama korea kan memang perempuan, ya dikasihlah fans servicenya yang begitu-begitu. Kalo liat aktor begitu rasanya pengen kukasih anduk nutupin badannya dan kupuk-pukin, hidupmu berat ya mas..

Dan yang masih anget tentu saja kasus pelecehan seksual kepada juara emas bulutangkis kita. Ekspresi dia yang katanya spontan ditanggapi dengan “sexual harassment” dari perempuan-perempuan, yang dibenarkan dengan sebutan apresiasi. Meh. Yasudahlah. Kalo itu mah dari atletnya juga suka, tanpa paksaan, silakan aja. Yang fansnya juga ya terserahlah. Saya ga mau pusing juga. Yang ribut ya kalo lagi senggang saya tonton, hehe..

jojo-optimistis-raih-emas-bagi-indonesia

Tapi saya ingin sekali ngomong ke anak saya nanti, bahwa segala bentuk skinship dan yang urusannya sama badan dia, nantinya, janganlah diumbar-umbar. Biar kerasa mahalnya, biar kerasa istimewanya. Karena sayang sekali rasanya, hal yang berharga itu kalo jadi terlalu gampang dan terlalu murah. Flirting itu menyenangkan, tapi cobalah kamu bisa menarik perhatian orang bukan karena badanmu tapi karena karaktermu. Cobalah kamu bikin deg2an orang bukan dengan terbukanya badanmu, tapi cukup dari senyummu. Cobalah kamu bikin hati berdesir bukan karena aktivitas menjurus seksualmu, tapi dari bersinarnya pemikiran dan cemerlangnya karaktermu.

Kamu itu berharga. Hargai dirimu sebaik-baiknya, karena kalau bukan kamu, siapa yang mau?

*di beberapa kasus spesial, memang ada yang bakal menghargai kamu lebih dari dirimu. Tapi itu adalah kasus istimewa, dan mungkin baru bakal ketemu kalo udah waktunya ketemu jodoh. Jadi itu adalah pembicaraan yang bakal lebih panjang dan nanti-nanti lagi aja dibahas.

Ciao.