Ide Bermain Anak 1-3 tahun

Semalam, saya melihat WA status teman kantor yang duduknya di sebelah meja. Video anaknya yang usianya 1+ sedang bermain puzzle kenop hewan. Saya lihat, anaknya anteng duduk dan mencocokkan puzzle, dan bisa! Yeaay, saya ikut senang menontonnya. Lebih senang lagi, soalnya saya yang merekomendasikan puzzle itu ke ibunya, hohoho..

Jadi, beberapa waktu sebelumnya, si ibu bertanya pada saya, mainan apa ya yang bagus buat anaknya. Saya memutar otak, mengingat2 jaman DD usia segitu saya belikan apa ya. Karena jujur, sejak DD masuk sekolah, utamanya sejak di jenjang TK A yang masuk Senin-Jum’at ini, saya udah jarang banget mikirin mainan dan aktivitas edukatif buat dia. Rasanya saya hanya meneruskan aktivitas yang rutin aja, kaya bacain buku sebelum tidur, hafalan surat2 pendek juga boleh dibilang saya ga mengajarkan surat baru, hanya membantu DD menghafalkan yang dia dapat dari sekolah. Saya benar2 terbantu dengan aktivitas dari sekolahnya yang saya yakin sudah membantu memaksimalkan potensi tumbuh kembangnya, alhamdulillah.

Balik lagi ke ide bermain buat anak, ya. Yang saya ingat, saya dulu membelikan puzzle kenop dengan berbagai tema. Kenapa puzzle kenop? Karena dia bentuknya 1 puzzle satu objek, jadi bukannya menyusun kepingan2 puzzle membentuk satu objek. Buat saya, ya menyesuaikan usia anaknya saja. Semakin besar tentu tingkat kerumitannya bertambah jadi bisa diarahkan untuk puzzle yang beneran. Tapi, puzzle kenop memang saya sarankan untuk memperkenalkan anak dengan konsep puzzling ini.

Jadi kepikiran deh, kalau saya bisa merasa senang kalau saran saya bisa bermanfaat buat teman saya itu, kenapa ga saya bagikan saja di blog biar manfaatnya bisa ditemukan orang2 yang memang lagi nyari, wkwkk… jadi..yuk here we go!

  1. puzzle kenop

Itu contohnya ya. Satu objek, satu puzzle. Bisa buat memperkenalkan nama benda (bentuknya apa aja loh, ada bentuk geometri, alfabet, angka, hewan hutan, hewan laut, alat transportasi, sayuran, buah, dsb) juga melatih koordinasi mata, tangan dan melatih penalaran. Harganya juga terjangkau, mungkin sekitar 20-30rb an, di online shop banyak.

2. pasir sintetis

Mainan pasir sintetis ini anak juga suka, tapi biasanya ibu atau pengasuhnya yang ribet beresin setelahnya, wkwk.. Ini juga bagus untuk melatih motorik halus anak, juga sensorinya, jadi anaknya ga gelian. Bisa bikin cetakan2 bentuk pasir sambil coba bercerita, melatih imajinasi dan kemampuan verbalnya.

mainan_pasir__playsand__cetskan_1457136312_d8d04784maxresdefault

3. menuang

Apa yang dituang? Biji2an (beras, kacang hijau, makaroni, dsb), dan cairan (air, susu, sirup warna, minyak, dsb). Alatnya ya cuma teko, cangkir, corong. Atau dibikin main pas mandi sambil tuang2 air juga bisa. Kalau sehari2 kerja jadi hectic, ya pas weekend. Melatih apa? Koordinasi mata dan tangan, kepekaan anak terhadap ukuran, juga sensorinya. Sarannya sih, untuk anak yang usianya lebih kecil, pakai material yang ukurannya lebih besar. Misal, makaroni, kacang merah, terus beranjak ke yang lebih kecil kaya kacang kedelai, jagung, kacang hijau, dan beras.

manfaat-kegiatan-menuang-biji-bijian-dalam-montessori-1-1-1024x557-1
sumber: https://parentalk.id/manfaat-kegiatan-menuang-biji-bijian/

4. menjepit dan memindahkan benda

Alatnya cukup pakai penjepit plastik yang bisa beli online atau di toko barang2 plastik. Semakin kecil anak, semakin besar benda dan penjepitnya ya. Soalnya kan melatihnya bertahap. Benda yang dipindahkan apa aja? Kalau DD waktu itu saya kasih legonya sih. Soalnya biar enteng dan ga gampang pecah atau berantakan. Bentuknya juga ga kecil2 banget.

scalloptongs_w

nah anak dikasih jepitan itu, disuruh memindahkan benda2 kecil ditaroh ke mangkok. Lebih bagus lagi kalau benda dan mangkoknya warnanya disamakan, Nanti setelah anaknya lebih besar, bisa jepitannya diganti ke pinset plastik dan legonya diganti pompom.

2108934_0320dbd0-bfa2-47c9-b6f6-99a346611815_1560_1560

Menjepit, menuang, menggunting, dan aneka kegiatan lain yang melatih motorik halus anak ini bagus buat persiapan dia menulis nanti loh. Jadi, otot2 tangan anak sudah terlatih lewat kegiatan yang kelihatannya main2 ini. Ga langsung nanti disuruh megang pensil dan tracing pola huruf. Lebih rentan pegel dan bikin stres anak kalau tidak dipersiapkan sedini mungkin.

5. membentuk dan membangun

Untuk membentuk, bisa dikasih plastisin. Diajarin menggiling, bikin hewan, bikin buah, bikin bentuk geometri (segitiga, kerucut, lingkaran, bola, persegi, kubus, tabung, balok). Bikin alat transportasi, alat dapur, dsb banyak deh idenya. Ini melatih motorik halus juga, menguatkan otot tangan juga.

lucunya-27-kreasi-lilin-mainan-ini-bikin-nggak-percaya-160308c

Terus untuk membangun, bisa pakai lego. Legonya untuk anak yang masih kecil ukurannya lebih besar, nanti semakin besar akan semakin mengecil. Lego ini bagus loh untuk melatih imajinasi, memperkenalkan bangun ruang dan tekstur juga. DD sudah ngeh main lego itu seru sejak umur 1,5-2 mungkin ya, sebelumnya ya dia ga ngerti itu lego musti diapain, wkwkwk..

mainan_anak_lego_isi_156_pcs_incl_box

Seringnya sih, untuk mainan anak, saya googling pake keyword “mainan edukasi anak usia … th”. Nah, nanti kan keluar tuh artikel2 tentang rekomendasi mainan apa aja untuk anak. Nah saya sesuaikan deh mainan yang kira2 cocok dengan usia anak, trus apa yang mau saya kuatkan di sisi tumbuh kembang anak.

Misal, mau menguatkan motorik kasar? Main lempar tangkap bola plastik. Sudah mahir dengan bola plastik yang besar? Beralih ke bola yang lebih kecil, misal bola basket kecil trus bola tenis. Mau menguatkan motorik halus? Latihan menjumput benda, menggunakan pinset atau tweezer. Menempel stiker. Bermain warna dengan cat air, dengan kuas atau tangan atau bonggol sayuran. Memindahkan air dengan spons (meremas spons trus dikucurin di atas wadah). Bahkan memasukkan sedotan ke botol plastik aja bisa jadi seru loh.

Semangat main sama anak! ❤

 

 

Perpustakaan Nasional, checked!

Holaa.. Long time no posting ya..

Langsung aja deh ga usah kepanjangan basa-basinya. Weekend ini saya merencanakan main ke Perpusnas sama DD. Impulsif sih. Soalnya pas Jumat pagi kena macet pengalihan jalan karena ada sidang MK, kami lewat perpusnas yang di deket monas. Bukan yang di Salemba ya, ada juga soalnya perpus (kayanya nasional juga) tapi kami selama ini cuma lewat aja, belum tertarik masuk. Sementara perpusnas yang di monas ini dulu suami pernah masuk, pas sekolahnya DD ngadain acara terkait hari buku nasional. Yang pas ada lomba story telling dan kebetulan DD jadi juara itu hohoho #shameless #proudmom #masyaAllah #tabarakallah #takut’ain #bodoamat

WhatsApp Image 2019-06-17 at 11.37.10
halaman depan perpusnas

Udah sok braggingnya ala momambisius yang ngeselin tapi jadi idola emak2 kece semua?

Yaudah, pas Sabtunya, setelah mengalahkan kemageran yang luar biasa efek habis libur panjang lebaran (oiya, met lebaran semuaa…, salim satu2 sini!), berangkatlah kami ke perpusnas. Jam berapa sodara2? Jam 1 an dari rumah, alias habis dhuhur. Pas nyampe parkiran dari satpam sampe penjaga parkir udah ngingetin aja kalo hari Sabtu perpus tutup jam 4. Sampe sensi sayanya, nanya ke suami, emang ini udah jam berapa sih? masih jam setengah 2 juga, kenapa deh pada ribet.

Trus kami mulai deh keliling2. Buat DD dan bapaknya, itu kali kedua mereka. Buat saya, ini kali pertama. Iya, iya, udah berapa tahun di Jakarta baru pertama kali ke perpusnas, dan ngakunya hobi baca? Huh apaan, yaudah bodo amatlah… Udah bertahun2 saya toh ga beli buku buat saya sendiri, belinya buku buat DD aja wkwkwk. Jadi hobi baca sekarang sudah berganti menjadi kewajiban membacakan buku sebelum tidur, no?

Setelah keliling2 (dan foto2) di halaman perpus, masuk semacam museum gitu di gedung yang keliatan masih bangunan Belanda asli, baru deh kami mulai menuju lantai 7 buat khusus anak. Nah di sini ternyata peringatan bapak Satpam dan penjaga parkir mulai menunjukkan fungsinya. Maap2 ya Bapak2 udah ngata2in (dalam hati) ribet dsb. Soalnya ternyata ngantri liftnya lama pemirsaaa…. Lama bgt ampe kzl. Karena cuma ada 5 lift untuk 24 lantai dan pemakaiannya ga diorganisir. Mikir juga sih ya, gimana ngorganizenya. Tapi setidaknya di kantor pusat saya, dibedain gitu lantai ganjil genap, dan cuma ada 4 lift untuk 12 lantai, yang operasional pegawai 2 sedang yang 2 lagi buat pejabat. Ini ada 5 untuk 24 lantai, jadi walau agak susah kayanya bisa sih ya, saran aja sih, hehe..

Dan karena saya paling sebel nunggu ga jelas, suami juga ngerti mood istrinya gampang anjlok kalo gini, akhirnya kami naik eskalator dulu sampe lantai 4. Iya, mentok soalnya udah ga ada lagi dan musti lanjut naik pake lift.

WhatsApp Image 2019-06-17 at 11.37.08 (1)
maket perpusnas
WhatsApp Image 2019-06-17 at 11.37.08 (2)
semacam galeri
WhatsApp Image 2019-06-17 at 11.37.08
ruang entah

Di sini saya merasa saya dodol. Manis banget. Enggak ding, manisnya iya, bodoamat tapi bukan itu maksudnya. Hmm, karena mau ke lt 7 males banget lanjut pake tangga darurat, akhirnya kami malah ngikut lift yang turun dulu sampe lantai dasar baru naik lagi ke lt 7. Eh tapi liftnya cepet banget ya ternyata, pantes kelewat mulu lantainya kalo ga beneran naik dari ujung pangkalnya.

WhatsApp Image 2019-06-17 at 11.37.11
loker penitipan barang
WhatsApp Image 2019-06-17 at 11.37.04 (1)
ini buku asli semua loh
WhatsApp Image 2019-06-17 at 11.37.03
petunjuk tiap lantai

Trus sampailah kami ke lantai 7. Langsung disambut dooong sama mbak petugas, ternyata disuruh lepas sepatu dan simpen di rak. Raknya keren macam yang di Ikea gitu, bisa dibuka tutup waaaaooow (norak ih, bodoamat lagi). Yaudah akhirnya DD bisa membaca dengan aktif ditemani bapaknya dan sayanya poto2, baca buku, liat2 koleksinya, sambil mikir kira2 mana yang akan saya belikan buat DD ke depannya nanti.

Jadi begitulah, DD betah baca paling cuma setengah jam. Habis itu dia mlipir ke bagian yang ada mainan dan main lego di sana. Sekitar 30-40 menitan deh, habis itu kami sholat ashar dan siap2 pulang. Antri lift lagi? Iya. Kali ini kami memutuskan untuk turun tangga darurat sampai lantai 4 trus baru lanjut lagi pakai eskalator.

WhatsApp Image 2019-06-17 at 11.37.05 (1)
Bapaknya bacain buku DD
WhatsApp Image 2019-06-17 at 11.37.05 (2)
multimedia
WhatsApp Image 2019-06-17 at 11.37.05
dinding pun bercerita
WhatsApp Image 2019-06-17 at 11.37.06 (1)
suasana di lt 7
WhatsApp Image 2019-06-17 at 11.37.05 (3)
ada ruang ibu laktasi juga loh, nyaman!

Yang mau lihat2 situsnya perpusnas bisa klik di sini

Alamat: Jl. Medan Merdeka Selatan No.11
Jakarta 10110

Jadwal buka:

Senin – Kamis 08.30 – 18.00 WIB
Jumat 09.00 – 18.00 WIB
Sabtu – Minggu 09.00 – 16.00 WIB

Ada biaya ga? Masuk gratis, keluar bayar parkir, atau gratis kalau naik angkutan umum. Tentang keanggotaan sih saya ga tanya2 ya, silakan tanya ke petugasnya aja. Atau coba lihat2 dulu situsnya biar ga zonk nantinya.

Oke, sudah ya.. Terima kasih sudah membaca sampai sini.

Sampai jumpa di postingan berikutnya, semoga semakin berfaedah.

Ast ❤

baca juga lainnya:

When we’re not going to the mall

Berenang di mana?

Taman Situ Lembang

Yoga Gembira @ Taman Suropati

[Review] Open House TK Tunas Wiratama

Halo, long time no posting.

Awal tahun adalah sama saja dengan akhir tahun dari sisi kesibukan kerjaan, jadi saya sempat-sempatin nulis ini demi berbagi informasi kepada emak-emak yang sedang mencari di jagat internet ini.

Oke, enough basa basinya.

Sabtu, 9 Februari 2019 lalu kami menyempatkan diri mengikuti program open house yang diadakan oleh TK Tunas Wiratama atau nantinya disebut tama saja. Informasinya didapat pas scrolling timeline ig, kebetulan memang saya follow dari tahun lalu. Setahun lalu pas saya sedang cari-cari daycare untuk DD, saya sebetulnya sangat tertarik dengan Tama ini, sudah pernah survey langsung juga, cuma reviewnya ga saya tulis di sini aja. Hal yang mengurungkan niat kami menitipkan DD di sini adalah lokasi Tama yang melenceng dari arah rumah-kantor, sehingga kami harus memutar dan menempuh jarak lebih jauh. Juga jam masuk dan pulangnya yang tidak akan bisa sesuai dengan jadwal kami. Jadi, Tama cuma jadi keinginan terpendam aja.

Tapi tetap penasaran, makanya kemaren kami bela2in ke sana deh. Dan DD pun senang sekali main2 selama open house itu. Seperti review tk tunas wiratama di mana2, ya memang begitulah dia. Bangunannya adem, luas, nyaman, keren.. visinya juga keren menurut saya, tidak menjanjikan anak cerdas cas cis cus in english tapi bisa menggunakan bahasa Indonesia sebagai bahasa ibu dengan baik dan benar. Tidak menjanjikan anak cerdas matematika, bahasa atau apa tapi menjadi anak yang bahagia. Cocok banget dengan apa yang para psikolog itu bilang bahwa di usia pra sekolah itu yang berkembang memang otak yang mengatur kecerdasan emosi kan?

Anyhow, kalau mau info lebih jelas di websitenya juga udah ada kok, jelas sampai biaya juga.

Oh, dan untuk tahun ini program daycare ditutup karna kurang peminat, jadi tama itu pure preschool aja.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Website tk tunas wiratama

Silakan ya diliat2.

Maafkan saya gabisa nulis banyak2, beneran lagi ga sempet-sempet. Sementara itu dulu, nanti kapan2 dilanjut lagi.

Ciao.

 

Galau Sekolah

Postingan emak2 dimulai.

Saya tahu anak saya baru berumur 4 tahun dan sekarang masih di kelas playgrup di sebuah RA di Jakarta. Dan sekarang yang sedang saya galaukan adalah nanti anak saya mau SD di mana, SD dengan kurikulum apa, dan berapa saya harus siapkan uang pangkalnya. Lalu kegiatan ekstrakurikuler atau tambahan apa yang saya mau anak saya nanti dapatkan. FYI, kegalauan ini adalah kegalauan khas emak2 banget yang:

a. anak masih/ baru satu jadi masih idealis dan mau meluangkan waktu buat mikir atau galauin hal begini

b. selain kategori a tadi maka biasanya ga galau. titik.

so saya walau tau pasti ada yang baca sambil mikir “yaelah gini aja galau” yaudah sis, saya galau beneran masalah ini jadi kalau gasuka gausah lanjut baca. *galak

saya lanjutin buat ngeluapin ganjelan ati aja,

Saya udah mikir masalah pendidikan bahkan saat DD belum sekolah dan mungkin baru usia 2 tahun. Boleh dibaca di sini dan juga cara kami memulainya di sini. Di usia awal saya mikir mau masuk sekolah usia berapa, TK atau RA (bagi yang belum ngerti, TK pakai kurikulum Diknas sedang RA pakai kurikulum Depag). Sudah dapat sekolah yang pas dengan usia masuk dan kondisi yang pas, lalu mulai mikir lagi nanti SD nya gimana2.

Nanti kalo udah SD pasti mikir lagi SMP, SMA, dan kampusnya. Ya iyalah, tapi itu nanti2. Yang sekarang aja dipikir dulu, buat pondasi ke depannya biar lebih terarah.

Mau SD kurikulum apa?

Kebetulan saya masih nasionalis jadi saya kepengen yang Diknas aja. Melihat basic saya dan suami yang juga jebolan SD negeri, saya belum belajar juga untuk mengenali MI lebih jauh lagi. Jadi diputuskan sementara saya masih pengen SD kurikulum nasional. Meskipun saya sangat tertarik dengan MI istiqlal. Sementara saya masih ingin mengatasi keinginan saya untuk membekali DD dengan pelajaran agama lebih dalam melalui SDIT aja. Tapi ini masih berseliweran di kepala saya akhir2 ini, karena adanya SDIT yang bisa jadi bakal sekolah DD masih belum benar2 pas di hati.

Kenapa belum pas?

-Lokasi

ini yang paling penting. Maunya sekolah DD itu dekat dari rumah, jadi DD ga akan jadi cape di jalan. Cukup kami orangtuanya aja yang tepar. Tapi maunya juga sekolah DD ga jauh dr kantor kami jadi kami masih bisa antar pas pagi dan jemput pas pulang sekolah di jam makan siang kami. Jadi, sekolah DD maunya searah dengan kantor kami. Nah ini yang belum ada, tapi nantinya bisa diusahakan dengan cari rumah yang dekat dengan sekolah DD. Bisa. Kontraktor mah bebas.

-Ekskul

ini penting juga buat saya. Saya dan suami kerja dari pagi sampai sore, jadi maunya kegiatan DD dari pagi-sore juga diisi oleh hal-hal yang bermanfaat. Kalau sekarang sih masih santai, banget. Sekolah juga masuk cuma 3 kali seminggu, masing-masing 2,5 jam aja. DD masih bisa main bebas, tidur siang, dan eksplorasi suka-suka dia. Saya ga jadwalin, beneran saya bebasin. Tapi saya sudah merencanakan akan adanya progress di tiap tahun tumbuh kembangnya. Misal, nanti pas TK A sudah masuk 5 hari dalam seminggu, jam sekolah nambah sejam jadi 3,5 jam. Terus TK B selain 3,5 jam kali 5 hari dalam seminggu, dia juga kemungkinan akan saya ikutkan ekskul 2-4 hari dalam seminggu @1 jam jadi dia akan beraktivitas di sekolah selama 4,5 jam sehari.

TPA gimana sis?

Saya produk SD negeri dan TPA. Dulu, saya TPA mulai kelas 2 sampai kelas 4. Pulang sekolah saya sampai rumah sekitar jam 1 siang, dan mulai TPA jam 1/2 2 sampai jam 4 sore. Dalam 2 tahun itu, saya belajar mulai dari iqra 1-4, lalu ada pelajaran seperti fiqih, tarikh, dan lainnya yang saya ga hafal apa nama pelajarannya. Setelah lulus iqra, saya mulai masuk ke kelas gharib di mana saya belajar tajwid dan memperbaiki hafalan Al Qur’an. Saya merasa bahwa materi TPA saya saat itu cukup baik sebagai bekal saya setidaknya mengenal dan membaca Al Qur’an. Dan saya tidak tahu apakah TPA masih seperti itu pola pengajaran dan pembelajarannya. Di sisi lain, terkadang saya masih merasa bahwa apa yang saya pelajari dari TPA masih kurang banyak untuk bisa dijadikan bekal yang layak. Saya ingin lebih, dan saya ingin anak saya mendapatkan lebih. Dengan sistem SD negeri – TPA yang terpisah, saya merasa penerapan ilmu keagamaan dari TPA menjadi sangat kurang, apalagi di SD yang jam belajarnya justru lebih lama daripada TPA. Maka, saya ingin SDIT yang saya harap lebih bisa menerapkan pengajaran dan pembelajaran Islami lebih kuat dari sekedar gabungan SDN-TPA.

Balik lagi ke masalah ekskul, SDIT yang saya incer ekskulnya masih minimalis. Sementara ada SD Negeri yang juga menggoda dengan kegiatan ekskul yang melimpah dan sudah terbukti berjalan lancar. Ekskul apa sih yang diinginkan?

Yang selain pelajaran.

Ekskul buat saya harusnya jadi sarana anak mempelajari skill lain selain keilmuan dan akademis. Ini wujud perbaikan dari saya yang jaman SMA disuruh ikut ekskulnya karya ilmiah sama orangtua, yang ga berjalan lancar karena saya bosan setengah mati. Saya dulu seneng banget pas SMP ada ekskul menari tradisional. Ekskul should be refreshing your mood from study. Belajar di sekolah itu capek, dan ekskul adalah penawarnya.

Sekolah itu waktunya olah pikir. Ekskul itu waktunya olah raga, olah jiwa, olah seni. Makanya, saya pengen masukin DD ke ekskul yang mengeksplor semua (kalau bisa) kemampuan inderanya. Menari, olahraga (renang, senam, bola, bela diri, whatever you name it), musik (piano, gitar, biola), olah vokal (paduan suara, dulu saya ikut padus di jaman kuliah dan saya suka banget padus ini), dan kalau memungkinkan, bahasa.

Saya tahu saya emak yang banyak mau tapi ini karena saya sendiri pun sebagai individu adalah individu yang banyak mau juga. Toh, selama masih masa belajar, semua bisa dipelajari nanti tinggal mana yang sesuai minat itulah yang digali lebih dalam lagi dan diseriusi.

Sekian tumpahan kegalauan saya untuk saat ini. Semoga nantinya Allah memudahkan untuk saya mendapatkan apa yang pas tanpa saya harus galau lama2. Karena rejeki itu ga ke mana, rejeki itu ga akan tertukar, dan Allah Maha Tahu apa yang terbaik bagi hambaNya.

Karena apa? Karena ini:

screenshot_2019-01-22-13-03-51-805_com.instagram.android
source: ig efs.store

Ada aamiiin?

Ast

 

Mempersiapkan Anak Masuk Sekolah

Saya sebenernya agak ga pede mengangkat topik ini, karena merasa ga pernah benar-benar serius mempersiapkan DD masuk sekolah. Saya cuma merasa, proses sekolah DD dari awal sampai sekarang, sudah 4 bulan masa sekolahnya, cenderung mudah dan tanpa drama. Maka saya merunut mundur, mengingat-ingat, kira-kira di tahap mana DD mulai siap secara psikologis untuk sekolah sampai akhirnya saya berani melepas DD untuk bersekolah di tempat yang sekarang.

Awalnya, DD itu anak rumahan bangeet. Yang saya ga bolehin keluar main karena menurut saya belum waktunya DD bersosialisasi, yang masih ingin saya tanamkan dulu nilai-nilai personal yang saya ingin dia anut. Yang saya kuatir dia belum bisa kontrol tangan jadi masih kasar. Yang saya kuatir dia belum masanya berbagi karena belum mengenal konsep kepemilikan.

Baca juga: Tentang Berbagi

Maka ada masanya, di umur 1,5-2 tahun, pas saya masih LDM sama suami, DD itu sangat pemalu. Pemalu yang kalo kami ajak main di taman, dia papasan sama anak lain, DD akan memilih memutar dan menghindar dari bertemu teman sebaya. Pemalu yang kalau bertemu sama orang asing tanpa disounding bahwa akan bertemu orang asing terlebih dulu, maka DD akan diam seperti shock atau mencerna situasi, ini bisa berlangsung sampai belasan menit, lalu kalo sudah ga kuat bakal nangis kejer sampe saya bawa masuk ke dalam, ke zona aman dia. Karena kalo DD ketemu orang yang sudah agak familiar ya sebenernya dia baik-baik saja kok.

Nah, setelah saya cermati bahwa DD punya kecenderungan pemalu dan menghindar seperti itu, saya bilang ke suami (setelah selesai LDM) buat lebih sering berinteraksi sama DD. Karena kedekatan dengan ayah kan mempengaruhi kepercayaan diri seorang anak. Ada pendekatan-pendekatan dan karakter kelelakian yang hanya bisa DD dapat dari ayahnya dan bukan dari saya. Kalau dari figur laki-laki pengganti ayah misal kakek atau pakdhe/om sih saya ga tau ya, apa cukup sebagai pengganti atau ga. Kalo saya sih, toh LDM udah selesai, jadi secara frekuensi ketemu yang tadinya seminggu sekali bisa setiap hari yaudah dimanfaatkan sebaik-baiknya. 😀

Setiap pagi, suami berangkat kerja pukul 07.30. Saya minta suami mengajak DD main di pagi hari, seringnya waktu itu mulai jam 06.15-07.00, jadi ada 30-40 menit DD main bareng ayahnya saja. Mainnya di RPTRA dekat rumah. Kadang saya ikut, tapi ga sering, beneran itu quality time di pagi hari buat DD dan ayahnya saja. Di situ, DD dan ayahnya kadang main bola, kadang lari2an aja, kadang keliling lapangan aja, kadang naik turun tangga, kadang main lempar tangkap bola. Itu buat latihan motorik kasarnya.

Kadang juga mengamati lebah yang sedang menghisap madu di bunga di taman, belajar mengenali tanaman dan bunga cabe, main pasir, buat observasi dan pengenalan lingkungan. Kemudian akhirnya, ngikutin anak2 SD yang mau berangkat sekolah 😀

Dari yang tadinya DD menghindar dari teman sebaya menjadi tertarik dan berani ngikutin kakak yang mau sekolah. Ngikutin itu ya jalan di samping atau belakang kakak itu, terus dadah2 sama mereka sampai mereka ngilang di balik gerbang sekolah. Terus diajak ayahnya nonton kakak lagi upacara di lapangan sekolah. Terus di beberapa kesempatan, sekilas aja saya dan ayahnya mengenalkan itu TK, DD bisa sekolah di situ, DD mau sekolah di situ? saat kami melewati beberapa sekolah incaran saya buat DD.

Baca juga: Tentang Sekolah

Meskipun aktivitas persiapan mental ga disengaja ini udah kami mulai sejak usia DD 2 tahun 7 bulan, rencana idealis saya adalah menyekolahkan DD di usia 6 tahun (di jenjang TK B) sebelum lanjut ke SD. Siapa sangka akhirnya saya sekolahkan DD di usia 3 tahun 8 bulan di level playgroup, dan itu pun dia jadi murid tertua di kelasnya yang muridnya cuma 5 orang itu 😀

Jumlah murid di kelas juga menjadi pertimbangan saya sih. Seperti saat saya mencari daycare buat DD, saya cari yang jumlah anaknya ga terlalu banyak, supaya DD ga harus langsung beradaptasi dengan banyak orang.

Baca juga: Daycare

Di sekolah DD yang sekarang, jumlah murid playgroup ada 5 orang termasuk DD, TK A ada 9 orang, dan TK B ada 9 orang. Ketemu teman sesama playgroup 3 kali seminggu @2,5 jam, dengan kakak kelas dari TK A dan TK B dalam porsi yang lebih sebentar pada saat doa bersama atau assembly lainnya yang memungkinkan ketemu di ruang bersama yang lebih besar. Buat saya, saat ini, sekolah DD cukup dan memenuhi kebutuhan interaksi sosial DD yang masih butuh pendekatan intensif.

Cara sekolah ini membangkitkan minat anak pun menurut saya cukup smooth. Di hari pertama sekolah, ada pendongeng yang seru yang bikin minat anak2 langsung terpusat dan udah ga inget lagi sama orang tua yang pada nungguin mereka. Seingat saya, ga ada anak yang nangis minta pulang atau takut sekolah, ada yang takut dan ragu dan masih ditemani ibunya, tapi ga ada yang nangis. Dan sampai 4 bulan berjalan ini, DD selalu inisiatif mau sekolah, bahkan di saat hari seharusnya dia libur sekolah tapi ayah ibunya kerja, dia minta sekolah.

Alhamdulillah, saya bersyukur Allah mudahkan jalan hidup kami sampai sekarang. Kami yang diberi kesempatan membangun mental DD dari yang pemalu dan takut ketemu orang jadi cukup PD buat kenalan, tanya, “namanya siapa?” sambil ngajak salaman atau tos. Hampir setahun sih kalo diitung-itung dari mulai rutin main di RPTRA tiap pagi sampai DD betulan masuk sekolah. Terima kasih babah :*

dd school

Perjalanan masih panjang, semoga selanjutnya selalu Allah beri kemudahan dan kelancaran.

Yang mau lanjut persiapkan anak sekolah, semangat! Udah masanya SD2 pada open house ini, boleh disurvey mana yang cocok di visi misi dan di kantong 😀

Warm regard,

Ast ❤

[Review] Taare Zamen Par (2007)

Oke, filmnya ternyata udah 11 tahun yang lalu….

Tapi gapapa deh, saya bahas di sini. Saking ga ada ide wkwk.

tzp_poster_deepak_

Jadi, saya udah lama ga nonton acara TV lokal, karena ga dapet sinyal. Sedih ya, padahal mah saya tinggal di ibukota tapi yagitu deh, mungkin saking crowdednya lokasi tempat tinggal jadi sinyalnya acakadut. Terus pake program tv berbayar, demi nonton kartun buat DD tetap terjaga. Karna hiburan kami biasanya ya ngulang2 series atau nonton drakor.

Dan kemaren rasanya capek dan jenuh nonton drakor jadi memutuskan untuk refreshing dengan nyari film bollywood. Iya, karena udah males juga sama hollywood. Kebetulan juga baru nemu thread di twitter tentang film india yang direkomendasikan. Intinya sih, kalo mau drama percintaan carilah filmnya Shahrukh Khan dan kalo mau cerita yang bagus dan ga biasa carilah filmnya Aamir Khan. Noted!

Langsung cari daftar filmnya Aamir Khan, dan nemulah ini, Taare Zamen Par. Katanya sih tentang anak berkebutuhan khusus, wow, cocok kan ya buat kami sebagai orangtua. Cuss nonton.

Kesan: bagus. Overall puas sih nontonnya. Yang kami cari refreshing, itulah yang kami dapat.

Pros: Gambar animasinya bagus. Kebayang kalo DD udah bisa kami ajak nonton di bioskop pasti efek magnificentnya lebih kerasa. Di rumah aja dia excited banget liat gambar biota laut dan nyebut2 gurita, cumi-cumi, terus pas tentang roket2 gitu juga seneng.

Kons: Ada bagian yang masih kami alihkan biar ga nonton, itu pas adegan kekerasan (berkelahi) si tokoh utama anak (lupa namanya wey) sama tetangganya. Belum waktunya DD nonton kekerasan begituan. Ada juga adegan KDRT ayah ke anak yang DD kami tutupin biar ga trauma. Trus juga yang agak ga sesuai selera pribadi sih, cara si Aamir Khan nunjukin ke orangtua ABK itu bahwa anak mereka memiliki kelainan dan butuh bimbingan khusus. Khas bollywood yang kalo nyampein pesan ke penonton ya kaya guru marah2in, mendoktrin secara hitam-putih dan benar-salah. Harus ada tokoh hero dan penjahat mulu lah. Tapi yaudah mungkin emang kultur sosialnya masih butuh dikerasin ya, belum bisa dilembutin.

Disleksia

Tapi film ini bagusnya adalah mengangkat tema yang ga biasa. Dulu saya pertama tau tentang disleksia itu juga dari FTV, Juli di bulan Juni (2005) yang pemeran utamanya Sissy Priscillia. Trus bahas juga di novelnya Dee lestari yang Supernova: Partikel tentang cerita Zarah membantu temennya yang orang Afrika (siapa namanya lupa) untuk mengejar kelulusan mata pelajaran dengan batas minimal.

Nah di sini dibahas tanda-tanda anak disleksia itu apa, dikasih tau warning sign-nya biar orang tua lebih peka dan waspada, ditunjukin juga cara ngajarin anak disleksia untuk mengatasi masalahnya. Ditunjukin banget effortnya seorang guru mengoptimalkan semua indera si anak untuk membuatnya mengenali huruf dan bisa belajar lebih mudah. Salut sih. Dan akting pemeran utamanya yang masih bocah itu bagus banget loh, saya jadi bertanya-tanya apakah dalam kehidupan nyata anak itu disleksia juga, sampe dia bukan sedang berakting tapi ya lagi jadi diri sendiri aja, saking naturalnya. Lukisannya cakep2. Mata penonton dipuaskan banget dengan visualnya. Emosi diaduk2 dengan mengena. Kalo mau dibikin nangis dengan alasan yang ga cheesy, nontonlah film ini.

07dec_tzp

Terakhir: pesan moral yang pengen diangkat film ini, setiap anak itu spesial. Yang dibutuhkan oleh anak, adalah membuat dia merasa dicintai. Apakah kamu sebagai orangtua sudah mencintainya dengan caramu, atau cara yang dia butuhkan?

Warm regard ❤

Fans Service

Akhir-akhir ini saya dan suami sering nonton drama korea. Seringnya level kalo dulu nonton drakor setahun satu judul, sekarang begitu satu judul selesai segera cari judul berikutnya yang kira-kira menarik. Dalam 3 bulan terakhir mungkin sudah ada 4-6 judul, saya juga lupa.

Makin bertambahnya referensi drakor saya, yang edisi terbaru tentu, saya jadi sering menangkap bahwa, kok drakor-drakor baru ini lebih berani menampilkan adegan kissing hot ya. Ga cuma kissing sekilas yang bisa kita sebut “kecupan” yang manis aja, tapi sering sampe french kiss dan diulang ga cuma sekali. Saya kadang sampe kesel liatnya.

Kenapa kesel?

  1. karena terlalu gampang. kayanya tokoh utama male atau female nya sekarang gampang banget gitu nyosor lawan mainnya. Entah sayanya yang dulu terlalu lugu atau saya yang sekarang terlalu kaku, tapi saya liatnya jadi ga suka aja. Buat yang lain itu mungkin fans service yang mereka tunggu-tunggu, tapi buat saya jadi mirip sama film barat yang gampang kissing, jadi kurang greget budaya timurnya yang lebih tertutup aja.
  2. saya bayangin aktornya sebagai orang yang real sedang mencari nafkah. Kasian kalo bayangin mereka harus ciuman sama orang asing yang mereka ga ada rasa sama sekali, atau kasian bayangin mereka mati-matian jaga perasaan biar ga baper abis ciuman atau abis syuting. Kasian bayangin mereka mbatin dalam hati: cari duit gini amaat… Intinya saya jadi kasian sama aktornya yang jiwa raganya dieksploitasi untuk sesuatu bernama kerjaan yang tujuannya memuaskan penonton. Penonton yang mana, ya penonton yang doyan adegan semacam itu.

Atas dasar itu, saya jadi mikir bahwa profesi artis/ aktor itu butuh pengorbanan yang berat. Semoga Allah menjaga keturunan saya dari profesi yang harus segitunya demi sesuatu yang … ya… duniawi.

Tapi barusan saya baca berita dan nemu ini, termasuk wow sih menurut saya. Artinya ada juga aktor yang punya batasan sejauh mana raganya boleh dieksploitasi atas nama profesionalitas dan tetap direspeki sama yang lebih berwenang: sutradara atau produser. Dan tetep laku tuh. Tapi itu di Indonesia sih, maunya karna masih serumpun budaya, ya drakor gitu juga atuh..

Oh, dan ada satu lagi aksi fans service yang kadang bikin saya jengah. Itu kalo pemeran utama prianya sering pamer half naked body alias telanjang dada dan pamer “roti sobek” kalo kata anak jaman sekarang. Serius, saya jengah. Mungkin memang ada tipikal orang yang bangga dengan badannya dan merasa bangga saat itu dipamerkan dan dipuji-puji. Tapi sekali lagi, saya kadang mikir itu tuntutan profesionalitas, entah disuruh sutradaralah, produserlah, ya demi fans service, demi rating tinggi. Karena target pasar drama korea kan memang perempuan, ya dikasihlah fans servicenya yang begitu-begitu. Kalo liat aktor begitu rasanya pengen kukasih anduk nutupin badannya dan kupuk-pukin, hidupmu berat ya mas..

Dan yang masih anget tentu saja kasus pelecehan seksual kepada juara emas bulutangkis kita. Ekspresi dia yang katanya spontan ditanggapi dengan “sexual harassment” dari perempuan-perempuan, yang dibenarkan dengan sebutan apresiasi. Meh. Yasudahlah. Kalo itu mah dari atletnya juga suka, tanpa paksaan, silakan aja. Yang fansnya juga ya terserahlah. Saya ga mau pusing juga. Yang ribut ya kalo lagi senggang saya tonton, hehe..

jojo-optimistis-raih-emas-bagi-indonesia

Tapi saya ingin sekali ngomong ke anak saya nanti, bahwa segala bentuk skinship dan yang urusannya sama badan dia, nantinya, janganlah diumbar-umbar. Biar kerasa mahalnya, biar kerasa istimewanya. Karena sayang sekali rasanya, hal yang berharga itu kalo jadi terlalu gampang dan terlalu murah. Flirting itu menyenangkan, tapi cobalah kamu bisa menarik perhatian orang bukan karena badanmu tapi karena karaktermu. Cobalah kamu bikin deg2an orang bukan dengan terbukanya badanmu, tapi cukup dari senyummu. Cobalah kamu bikin hati berdesir bukan karena aktivitas menjurus seksualmu, tapi dari bersinarnya pemikiran dan cemerlangnya karaktermu.

Kamu itu berharga. Hargai dirimu sebaik-baiknya, karena kalau bukan kamu, siapa yang mau?

*di beberapa kasus spesial, memang ada yang bakal menghargai kamu lebih dari dirimu. Tapi itu adalah kasus istimewa, dan mungkin baru bakal ketemu kalo udah waktunya ketemu jodoh. Jadi itu adalah pembicaraan yang bakal lebih panjang dan nanti-nanti lagi aja dibahas.

Ciao.

Tentang Berbagi

Beberapa hari terakhir, DD sering secara spontan berkata “pelit sih” kepada saya apabila keinginannya tidak saya penuhi. Dan kadang omongannya tidak nyambung dengan situasinya. Misal, saya menarik barang lalu mainan DD yang ada di sekitar barang ikut tertarik lalu jatuh dan dia akan membereskan mainannya sambil bilang, “pelit sih”. Nak, itu ga nyambung, serius.

Tapi hal itu memberi saya pencerahan bahwa anak ini belum ngerti maksud kalimat “pelit sih” itu. Mungkin dengarnya baru-baru ini saja, jarang, lalu dia mencoba. Yah saya tentu bisa menebak kira-kira darimana dia mendapat kosakata baru itu, dan saya cukup gusar sebenarnya, makanya saya berusaha menanamkan konsep diri ke DD yang lebih kuat supaya dia bisa membentengi diri dari kalimat itu.

Dear parents,

Saya paham bahwa kita orangtua tentu ingin memiliki anak yang baik hati dan welas asih kepada sesama. Tapi di sisi lain, tahu bagaimana cara menjadi kuat dan tidak gampang dilemahkan. Baik hati dan welas asih itu bisa dilihat dengan kemauannya untuk berbagi. Tetapi, berbagi seperti apa yang kita harapkan anak kita bisa lakukan?

Teman kantor saya bercerita bahwa anaknya yang berusia 6 tahun menyerahkan sekantong belanjaannya di ind*mar*t kepada satpam secara cuma-cuma, hanya karena beberapa hari sebelumnya, dia mengajak anaknya membagi parcel lebaran ke satpam itu. Ibunya kelabakan karena berbagi parcel tentu baik, tapi memberi sekantong belanjaan kepada orang lain tentu lain hal lagi, kan?

Dari contoh satu di atas kita bisa tahu bahwa cara mengajari anak berbagi adalah dengan mencontohkannya. Jadi, kalau anak lagi makan enak terus anda bilang “minta doong” atau “bagi doong”, anda sedang mengajarkan anak untuk meminta-minta, bukan berbagi.

Kembali ke contoh tadi, jika sang ibu merasa gemas karena anaknya belum tahu konsep berbagi yang benar, apakah itu artinya si ibu pelit? Kalau si ibu anda sebut pelit, saat dia bagi parcel saat lebaran anda sebut apa? Jika anak yang sedang makan enak lalu ada orang dewasa bilang “minta dong” tapi tidak diberi, lalu berarti anak itu pelit? Padahal, anak itu mau menyuapi ibu/ ayahnya dengan kasih sayang tanpa diminta. Apa yang orang dewasa ajarkan dengan bilang ke si anak “pelit” saat permintaannya tidak dipenuhi?

1. Bahwa meminta itu boleh

2. Bahwa ngatain orang “pelit” karena tidak memenuhi permintaannya itu boleh.

Saya terus terang gemas sampai pengen ngacungin jari tengah berucap istighfar.

images

Tapi seringnya ya saya bilang kalo DD tidak pelit, hanya belum tahu (kalo saya pas lihat kejadiannya). Tapi yang sering saya usahakan ya membangun konsep diri DD tentang apa itu berbagi dan apa itu pelit.

Yang dari awal saya tanamkan adalah tentang konsep kepemilikan. Dari artikel yang saya baca, anak usia 3-6 tahun memang harus diperkenalkan dengan konsep milik terlebih dahulu, baru berbagi. Maka saya kenalkan mana barang-barang milik DD, mana milik ayahnya, mana milik ibunya. Mana yang dia harus minta izin untuk memakai, mana yang tidak perlu. Di tempat main umum, dia tidak boleh mendominasi mainan. Harus mau bergantian, tidak boleh dibawa pulang karena itu bukan milik DD.

Tentang pelit, saya bertanya kepada DD, darimana dia mendengar kata itu. Dari teman atau dari orang dewasa? Karena tentu beda cara menyikapinya. Tapi DD belum cukup mengerti atau fokus untuk bilang ke saya dari siapa kata itu ia dapat. Saya sampaikan bahwa DD tidak pelit, DD anak baik. Jika ada teman ingin meminjam mainan DD yang belum rela DD berikan, tidak apa-apa. Itu wajar kalau DD belum mau berbagi. Tapi kalau itu bukan mainan DD maka harus mau main bergantian.

Dan tentang menyebut seseorang pelit hanya karena tidak memenuhi permintaannya, maka itu adalah hal yang tidak baik. Tidak ditemani oleh teman yang tidak baik itu tidak apa-apa. Cari teman yang baik, yang tidak mudah ngata2in orang lain.

Kalau itu adalah orang dewasa maka ini sungguh pe-er buat saya. Orang dewasa macam apa yang bisa melabeli anak dengan kalimat seperti itu, bercanda apalagi serius? Saya agak susah jadi pemaaf dalam hal seperti ini sih, karena buat saya, kalimat buruk itu racun bagi fitrah anak. Jadi hayuklah perang ama emaknya sini kalo situ berani ngatain anak saya.

Yah, kita yang udah berumur sih udah tau ya, bahwa:

1. Kita ga bisa nyenengin semua orang

2. Kita berhak memilih siapa yang layak dapat pengorbanan dari kita.

3. Yang ga penting yaudah sih tau diri, mundur aja gausah sok nuntut elah siapa L.

Anak kecil kan belum ngerti. Dan mereka itu beneran polos murni, duh tega banget kalo orang dewasa bicara hal2 ga baik ke anak mah..

Saya ingin sekali melindungi DD dari hal2 buruk ini, tapi di sini saya sadar bahwa segala daya saya berbatas. Maka saya berdoa supaya Allah selalu melindungi DD di manapun ia berada.

Karena saat saya lemah, Ia Maha Kuat.

Saat saya tak bisa melihat, Ia Maha Melihat.

Saat saya tak bisa menjaga, Ia Maha Melindungi.

Semoga DD selalu dalam perlindungan Allah. ❤

Tentang Sekolah

Kapan baiknya anak mulai sekolah?

Deuh, pertanyaan basi yang jawabannya hanya orang tua anak masing-masing lah yang tau 😀

Hari ini, DD awal masuk sekolah. Ini jelas melenceng dari rencana awal saya bahwa ingin DD sekolah resmi hanya setahun sebelum SD, yaitu di tingkat TK B. Iya, saya mengamini pendapat psikolog terkenal itu bahwa jangan terlalu dini memasukkan anak ke sekolah, karena nantinya anak akan terkena sindrom BLAST (silakan googling) dan jenuh sekolah yang berakibat buruk di masa depannya.

Tapi idealisme selalu dibenturkan dengan realita, toh? Dan akhirnya memaksa kita berkompromi, atau mencari jalan tengah terbaik, asalkan bisa survive.

Jadi, meskipun saya merencanakan DD sekolah mulai TK B, yang itu adalah 2 tahun lagi, sebenarnya saya sudah sering sounding tentang sekolah sama DD. Saya sudah ngincer beberapa sekolah yang kira-kira bakal jadi calon sekolah DD. Dari yang basis islam di belakang kantor di deket masjid, yang di ujung jalan rumah yang pakai metode montessori tapi ga basis islam, ra deket masjid di (agak) deket dari rumah, sampai tk yang semi sekolah alam yang agak melipir dan melenceng dari jalur rumah-kantor. Sudah ada 4 calon ya, dan saya sudah survey kasaran nominal biaya masuknya beberapa dari sekolah itu.

Kasaran, karena saya masih mau persiapan. Kalau mau pendidikan yang bagus, ya biar saya nabung dulu, biar ga berat2 amat. Karena meskipun jenjang sekolah “baru” TK, tapi ini adalah pondasi untuk ke jenjang berikutnya. Ada TK yang satu yayasan dengan SD jadi lulusan TK itu jelas lebih diprioritaskan untuk masuk SD yang diincer. Misal, TK Attaqwa dengan SD Attaqwa, RA Istiqlal dengan MI Istiqlal, TK Al Azhar dengan SD Al Azhar. Apa saya mau masukin DD ke sekolah2 itu? Sebagai orang tua, ya pengen ya, anak masuk sekolah terbaik. Meskipun kalau lihat biaya sekolah dan biaya sosialnya, kayanya saya mundur teratur aja deh, hahaha… Sekolah yang menyediakan ga cuma pendidikan berkualitas atau sevisi dengan orang tua, tapi dari berbagai sumber tentu kita tahu bahwa sekolah jaman sekarang juga jadi sarana mengembangkan jaringan.

Makanya saya ingin sekali membantu DD dengan cara yang saya bisa, yaitu dimulai dengan memilihkan sekolah terbaik sejak dari jenjang termuda sekalipun. Goal saya sih SD ya, tapi liat nanti deh jadinya di mana karena sampai sekarang saya belum pasti juga mau sekolahin DD di mana.

Semua keputusan impulsif akhirnya menyekolahkan DD di usia 3 tahun 8 bulan ini dimulai tentu sejak pengasuh yang saya ceritakan di sini

Setelah akhirnya memantapkan diri dengan pengasuh tetangga sendiri yang pulang pergi, saya memikirkan untuk memasukkan DD ke sekolah, dengan berbagai pertimbangan. Utamanya sih supaya DD bisa lebih luas pergaulan dan wawasannya ga di rumah aja, supaya pengasuhnya bisa fokus ke kerjaan RT saat DD sekolah, dan supaya saya sebagai ibu bekerja lebih tenang karena DD sudah saya bangunkan komunitas pendukung yang lebih solid. Win win solution lah buat kondisi yang tidak ideal yang kami alami ini.

Dan balik ke cerita di atas, saya sudah ngincer beberapa sekolah. Itu DD juga saya sounding sambil mampirkan ke lokasi sekolah-sekolah itu. Nanti DD sekolah di sini, mau? Dan untuk ke-empat sekolah itu, jawabannya selalu mau 😀 Jadi karena anaknya juga mau, beneran seminggu sebelum sekolah mulai saya baru masuk dan tanya ke satu sekolah terdekat dari rumah kami. Iya, cuma satu, dan prioritas saya cuma DD bisa sekolah dekat rumah. Dan prosesnya cepat sampai saya daftar, bayar, dapat seragam, beli keperluan, dan pagi ini mengantar anak saya yang pertama itu sekolah.

Rasanya: ngawang-awang.

FYI, DD sekolah preschool ini di usianya yang 3 tahun lewat 8 bulan dan di kelasnya dia sudah jadi yang tertua 😀 saya jadi sungguh takjub bahwa orangtua jaman sekarang memang betulan memasukkan anaknya sekolah di usia dini. Saya sambil berdoa dalam hati semoga DD betulan enjoy dan ga tertekan. Meskipun saya sendiri adalah produk sekolah usia muda juga, hehe.. Tapi kalau dilihat tadi, DD senang main, excited dengan pendongeng, pas kami pamitin cuma dadah2, ga mau saya cium tapi milih cium saya, dan memang ga nangis sampai pulang. Well, semoga memang sudah siap sekolah.

Semoga ga galau lagi ❤

Ast.

 

Kain vs Kertas

Beberapa hari lalu, seorang teman kantor bertanya kepada saya apakah saya tahu tentang menstrual cup. Saya jawab, saya tahu. Tampon, begitu saya bilang. Lalu saya dan dia ngobrol membahas mengenai tampon itu. Tapi, postingan ini ga sedang membahas tampon, karena saya ya taunya dari baca2 blog orang, nangkep dialog di film barat bahwa mereka cenderung pakai tampon daripada pembalut kertas, dsb, tapi lihat dan pegang bentuk aslinya belum pernah sama sekali, jadi buat apa, 😀 . Di sini, saya akan berbagi tentang mengapa saya memilih memakai pembalut kain (menstrual pad) dibanding pembalut kertas, dan popok kain (cloth diaper/ clodi) dibanding popok kertas.

Sudah siap? 😀

Jadi, di tengah masa kehamilan, saya kan sering cerita2 sama temen tuh. Kebetulan temen saya ini sudah punya anak satu dan saat cerita2 sama saya itu adalah kehamilan keduanya. Dia cerita bahwa nanti setelah punya anak (bayi lebih khususnya), biaya yang akan sangat membengkak adalah untuk membeli popok dan susu. Kalau pakai asi, ya setidaknya akan ada biaya untuk “modal” peralatan memerah asi dan menyimpannya. Tapi setidaknya biaya modal asi perah itu cukup sekali di awal, bisa disesuaikan dengan anggaran masing-masing, dan ga akan berkelanjutan jika dibandingkan dengan memakai susu formula. Jadi, asi: sufor, asi menang.

Selanjutnya adalah popok. Popok ini juga tentu bisa disesuaikan dengan anggaran dan kemauan ibu/pengasuh. Waktu itu sih temen saya menyimpulkan langsung bahwa clodi itu hemat, jauh lebih hemat dari popok sekali pakai (pospak). Tapi di sini saya mau kasih 3 alternatif tentang hemat, karena hemat orang itu beda2.

  1. Popok kain sekali pakai

Mau hemat uang tapi rela berkorban tenaga lebih? Pakai popok kain sekali pakai. Ajari anak toilet training sedini mungkin. Popok ini yang sering dipakai sama bayi2 baru lahir itu loh, yang cuma selembar kain tipis, ada talinya, gambarnya lucu2. Seperti ini penampakannya:

31282_6-mitos-popok-kain
source: intisari.grid.id

Nah, kalau pakai ini jelas secara biaya jauh lebih hemat, tapi ada “biaya” lain yaitu tenaga dan kedisiplinan untuk toilet training lebih dini.

Kalau saya waktu itu sih merasa ga sanggup ya sis, masih lebih memilih untuk bisa tidur tenang saat malam karena punya bayi pertama sungguh butuh penyesuaian yang ruarr biasa. Popok kain ini sempat saya pakaikan ke DD sekitar 1 bulan pertama, itupun kalau siang-sore doang. Malam sejak seminggu pertama saya sudah nyerah ke pospak.

2. Clodi

Ini versi upgrade dari popok kain sekali pakai. Kenapa? Karena kalau popok kain sekali pakai, ya kena pipis langsung ganti. Kalau clodi, kena pipis sekali masih tahan, dua kali masih tahan, 3 kali masih tahan, keempat silakan ganti. Bisa tahan 2-4 jam pemakaian, tergantung volume pipis si bayi. Lumayan kan, 4 jam ibu bisa tidur tenang, bayi juga nyaman karena bahannya dari kain yang lembut, ga bikin iritasi atau ruam. Tapi kalau pup ya langsung diganti ya buibu, wajib ini, jangan males kasian bayinya.

640xauto-cara-jitu-rawat-popok-kain-modern-120903m-2
source: family.fimela.com

Jadi, clodi > popok kain sekali pakai, dari sisi tenaga. Well, ga sehemat itu juga sih, karena kan namanya kain masih harus dicuci ya buibu. Dan karena bahannya tebel, juga agak PR kalau jemurnya, agak butuh waktu lebih lama untuk kering daripada popok kain sekali pakai. Inilah yang membuat buibu harus stok yang agak banyakan, setidaknya 10-15 buah untuk 3 hari dan itu revolving terus alias cuci-kering-pakai. Sedia stok agak banyak inilah yang akhirnya berimbas ke kurang hemat dari sisi biaya. Apalagi, dari sisi harga, clodi lokal yang lumayan bagus bisa 80ribu ++, yang mungkin bisa dapet popok kain lebih banyak.

Buat saya, clodi ini adalah jalan tengah. Kalau diakumulasikan, biaya popok sekali pakai dalam 2 tahun itu buanyak. Dulu itungan kasar bisa 8 jutaan. Clodi stok di awal bisa agak banyak, tapi bisa nyicil juga belinya, kalau diakumulasikan bisa 1-2 juta. Tapi hemat sampai 2 tahun dan bahkan bisa diwariskan ke adiknya nanti. Jadi, dari segi biaya, pospak > clodi > popok kain sekali pakai. Dari sisi tenaga, popok kain sekali pakai > clodi > pospak.

Jadi, saya memilih memakaikan clodi untuk anak saya sejak anak saya usia 4 bulan sampai 2 tahunan.

3. Pospak

Saya juga pakai pospak, mulai DD usia seminggu sampai sekitar 4 bulan, lalu lanjut lagi di usia 1,5 tahun dikombinasi dengan clodi. Di usia 1,5 tahun ini saya pakaikan supaya tidur DD dan emaknya kalau malam bisa pulas sampai pagi ga harus ganti clodi setiap 4 jam sekali. Bagaimanapun akhirnya saya mengamini bahwa biaya pospak ini memang banyak yaa ternyata, itu saya masih gabung2 sama clodi, kalau pakai pospak sepanjang hari pasti lebih banyak ya. Dan pospak ini cocok-cocokan sama kulit bayi. Ada merk tertentu yang mahal dan ga bikin kulit ruam, ada yang agak murah dan kulit ruam, dan tentu sebagai emak sejati kita cari yang murah dan ga bikin kulit ruam, bukan? 😀 Jadi saya ga bahas merk2 apa aja lah, tergantung anak dan anggaran emaknya tentu. Tapi memang pospak ini hemat banget dari sisi tenaga. Dari sisi lingkungan hidup saya ga berani bahas, karena jelas pospak adalah penyumbang sampah terbesar yang sulit diurai, konon katanya begitu.

Nah, setelah bahas popok untuk anak, saya mau balik ke awal bahasan, yaitu menstrual pad. Awalnya karena melihat sendiri bahwa kain clodi itu haluuuus banget, dan tentu saja jauh lebih nyaman untuk kulit bayi dibanding pospak, saya merasa bahwa saya pun mengalami masalah yang sama saat sedang menstruasi dan harus menggunakan pembalut sekali pakai. Namanya kertas ya bu. Karena tempat saya beli clodi itu juga jualan menspad, saya tertarik nyobain, dan akhirnya malah memutuskan untuk membeli agak banyakan untuk stok dan bertahan sampai sekarang. Anaknya udah lulus toilet training dan ga pakai clodi lagi, ibunya masih bertahan sama menspad dibanding pembalut sekali pakai, bukankah ini suatu bukti bahwa kenyamanan kain ga akan tergantikan sama kertas?

mwise-pembalut-kain-menspad-day-isi-3-9837-69045971-bb9bac2ab96a365a0f0032cdd42472ae-catalog_340x340q80
source: lazada

Jadi ya gitu, alasan kenapa saya memilih pakai menspad (yang cuma seuprit dibanding alasan memilih clodi buat anak). Atas dasar kenyamanan saja. Cuci? Ga masalah. Harga? Ga masalah. Tahan sampai 4 tahun dan masih berlanjut entah sampai kapan. Semoga penyedia menspad ga bangkrut karena minim peminat, karena walaupun sedikit (saya kok entah kenapa yakin bahwa peminat menspad jauh lebih kecil daripada pembalut kertas), saya dan pemakai menspad lainnya pasti suatu saat butuh untuk re-stok lagi pembalut kain kami, ya kaaan…

Kalau menstrual cup alias tampon, yang katanya bahannya dari silikon dan cukup beli seharga 300-400 rebu dan tahan sampai 15 tahun….hmmm agak menggiurkan tapi karena cara pakainya masih agak ngeri buat saya, jadi nanti2 deh, kalau memang saya setertarik itu untuk nyobain. Buat saya sih, sementara ini, menspad sudah cukup untuk memenuhi kebutuhan saya.

minimalist_fashion_photo_collage_11_600x2x
source: thetulipcup.com

Semoga bisa memberi pandangan baru.

Ast ❤