KUBARO (Kursus Bahasa Arab Online)

Berawal dari chit chat saya dengan senior yang resign dari kantor lalu saya tanya kegiatan setelah resignnya apa. Kuliah lagi ternyata, jurusan Bahasa Arab dan Ilmu Syar’i. Sayanya langsung wawawawa takjub dan ikut seneng buat mbaknya. Ya seneng aja, gatau kenapa wkwkwk. Mungkin ikut seneng denger orang lain seneng, ya daripada seneng liat orang lain susah ye kan..

Lalu, saya yang waktu itu juga kebetulan lagi semangat2nya (lagi) main Duolingo, akhirnya secara impulsif menambahkan satu bahasa ke Duolingo saya. Bahasa Arab.

Baca juga: Belajar Bahasa dengan Duolingo

Awalnya, saya agak segan mau belajar bahasa Arab. Pas di kampus pernah padahal ikutan ekskul bahasa Arab (Al Lughoh kalo ga salah inget namanya). Tapi baru pertemuan pertama dikasih halaman kosakata yang harus diapalin, besok2nya udah ga masuk lagi, wkwkwk. Emang pemalas akut jaman dulu itu, ya sekarang juga sih aslinya.

Pas belajar di Duolingo, langsung bisa cepet naik level karena di Duolingo juga diawali sama pengenalan aksaranya. Sementara kalo orang Islam di Indonesia, produk TPA, ya kalo baca huruf hijaiyah kan udah khatamlah ya. Jadi ya paling yang jadi tantangan adalah belajar kosa kata baru dan pembentukan kalimat aja.

Lalu mungkin emang Tuhan ingin saya jadi orang yang lebih bener lagi, lewatlah iklan Kursus Bahasa Arab di wa status, dari temen. Dan saya gercep tanya2 ke temen saya itu. Situasinya, saat itu awal2 pandemi. Jadi di iklannya dibilang kursusnya bisa dilaksanakan secara online. Sebagai kaum rumahan, ya angin segar banget ya, bisa kursus bahasa dari rumah aja. Ngobrol2 sama suami, akhirnya saya memutuskan daftar kursusnya.

Jadi gimana, kursus onlinenya?

Hmmm, jadi gini…

Saya dapat jadwal kursus di hari Minggu, jam 16.30. Sebetulnya offline (datang ke masjid), tapi karena pandemi, ustadznya buka zoom juga. Tapi, walaupun udah online pun, saya masih males masuk. Zzzzzzz bangetlah saya ini. Yang masih saya usahakan adalah ngerjain PR (tulis dan hafalan).

Nah ini jadi masalah lagi, karena, gimana bisa ngerjain PR tulis, kalau kelasnya aja bolos? Hafalan kosakata yaudahlah tinggal hafalin sama setor aja via wa, tapi ngerjain PRnya? “grammar”nya bahasa Arab aja saya gatau aturannya, di Duolingo cuma nebak kata doang istilahnya, ga ada disuruh bikin kalimat. Maka saya kalo pas masanya ngerjain PR, udahlah stres dan frustasi sendiri. Nyalah2in diri sendiri, ngapain sok iye ikut kursus segala, kenapa males banget buat masuk kelas, kenapa masih mau ngerjain tugas, kenapa ga keluar aja sekalian? Saya sebelum ngerjain PR sering japri ustadznya nanya ini tugasnya disuruh ngapain, alhamdulillah ustadznya baik dan sabar banget ngadepin emak2 banyak tanya dan selalu bolos ini.

Herannya, saya bertahan sampai pelajaran ke-10. Sampai akhirnya saya keluar dari kelas itu, itupun karena disuruh pindah kelas. Soalnya masjidnya akhirnya membagi kelas, yang nantinya bakal dan musti offline dan yang tetep online sampe akhir. Jadi saya memulai dari awal lagi, di kelas khusus online.

Nah di kelas baru, saya ga mau mengulangi kesalahan yang sama. Apalagi pas cerita2 sama teman lama, dia ternyata beberapa kali ikut kursus bahasa Arab di tempat2 yang berbeda, dan selalu sama hasilnya: DO di semester I. Pas saya tanya kenapa kok bisa sampai ke-DO 3 kali di lembaga yang beda2, katanya rata2 karna dia ga pernah setor tugas. Oh, agak kebalikan ya, karna saya bolos mulu tapi masih setor tugas (walo sambil stres2 dan frustasi2). Yasudah, akhirnya setelah cerita2 itu malah tumbuh harapan pada diri saya sendiri, yok bisa yok, insya Allah.

Lalu, mulailah saya ikut Kubaro ini. Dapat jadwal kelas di hari Sabtu jam 4 sore. Pakai zoom tapi wajib matiin video (senangnya!). Saya usahakan sekali datang di pertemuan pertama. Dan karena saya sudah pernah setor tugas hafalan sampai pelajaran ke-10, ya materi di pertemuan pertama saya ga terlalu banyak blank lagi. Kosakata sudah ada bekal, tinggal tata bahasanya saja. Saya menyelesaikan kelas pertama dengan perasaan puas.

Ternyata gini ya, dapat ilmu baru. Nyenengin. Banget. Saya merasa kantong-kantong keilmuan saya yang tadinya kosong melompong, terisi lagi, dengan harapan, dengan semangat, dengan pengetahuan baru. I feel inspired. Rasanya berbunga-bunga dan utuh. Content. Happy. Terbang ngawang2. Senaaaaang.

Sampai waktunya ngerjain tugas tulis lagi.

Zzzzzzzz. Stres lagi, frustasi lagi, nyalahin diri sendiri lagi. Kapokmu kapan.

Astagaaaa.

Selesai kelas yang rasanya memabukkan itu, beda banget sama saatnya deadline ngerjain tugas. Yang dipelajari di kelas, biasalah, a-d, dan lalu PR itu e-z. This is the kind of love-hate relationship between me and arabic language.

Jadi, tiap Sabtu saya akan merasa content lagi, happy lagi, inspired lagi, semangat lagi dan ga mau menyerah, karena, rasanya saya bisa kok, bahasa Arab ini. Saya senang kok, senang bangeeeet nget nget nget. Tapi di hari Rabu, saya stres dan frustasi dan marah2in diri sendiri. Di sisi lain belajar di Sabtu itu rasanya sangat candu, di sisi lain, nugas di Rabu itu, rasanya seperti sakawnya. Nyiksa.

Anyhow, tanpa diitung2, karna pasti saya sadar, tau2 udah pelajaran terakhir dari semester 1 ini. Belum final, karena baru 2 minggu lagi saya ujian. Bisa masuk full tanpa bolos (walo pernah ijin betul2 karena darurat) aja udah prestasi lah buat saya yang mageran ini. Mudah2an bisa ujian dan hasilnya memuaskan. Memuaskan buat saya aja udah cukup, ga harus mumtaz buat ustadznya. Target saya minimalis, asal lulus dan bisa lanjut ke semester 2 tanpa mengulang. Perjalanan masih panjang, karena ada 8 semester buat belajar bahasa Arab ini. Gapapa, satu2 dulu diselesaikan. Pelan2, ambil napas. Liat pemandangan kiri kanan.

Semoga Allah meridhoi.

Doakan saya lulus ya!

PS: Kalau mau ikutan, Kubaro buka kelas lagi (batch 2) untuk semester baru mulai Januari 2021 nanti. Kalau berminat dan mau ikutan, hubungi Contact Personnya (nomor WA: 081380019750) aja. Mungkin kamu akan mengalami love-hate relationship seperti saya, tapi dicoba aja, seru kok kaya naik bebek2an, wkwkwk.

source: abttangerang

Salam!

Lebaran Tahun Ini

Sore tadi, saya sudah mulai masak untuk lebaran besok. Menunya simpel saja, sambal goreng kentang dan opor ayam. Untuk lontong, saya tidak bikin. Ribet, hehe.. jadi saya minta suami mencarikan di penjual, dapat rekomendasi dari ART saya.

Ini lebaran pertama saya tidak mudik, karena pandemi. Tiket kereta PP yang sudah dibeli harus dibatalkan. Tidak apa, karena memang keadaannya begitu.

Sejak jauh hari, ART saya sudah memastikan saya tidak jadi mudik. Beliau bertanya, “Mama Dd batal mudik berarti?” yang saya jawab dengan “Iya, Bu. Gimana lagi..”

Jadi begitulah, untuk pertama kalinya saya masak opor buat lebaran. Karena biasanya kalau mudik, saya terima jadi, baik itu di rumah orangtua maupun di rumah mertua. Rejeki punya orangtua dan mertua yang baik, alhamdulillah..

Menjelang sore, saya masih berkutat dengan bumbu dan bahan2. Karena bumbu instan yang saya beli secara online ternyata salah, huhu.. Mau saya opor bumbu kuning biasa, ternyata yang datang opor bumbu pedas. Tidak jadi saya pakai, karena Dd masih belum bisa makan yang pedas.

Tiba2, ART saya datang. Beliau memang tinggal hanya terpaut beberapa rumah dari saya. Dan beliau adalah pengasuh pulang pergi, yang datang pagi dan pulang sore hari saat saya dan suami selesai dari kantor. Jadwalnya adalah Senin-Jum’at, sesuai jadwal kantor saya. Sabtu-Minggu dan tanggal merah libur, jadi hari ini seharusnya bukan jadwalnya untuk datang.

Ternyata, beliau membawakan ini:

Menu lengkap untuk lebaran. Ketupat, opor, sambal goreng kentang ati, dan rendang. Saya dan suami hanya bisa mengucapkan terima kasih dan beliau pun segera pulang lagi.

Saya bertanya2, apakah adat di sini ada hantaran menjelang lebaran? Terus terang deg2an sendiri karena tidak menyiapkan masakan untuk dikirim2, hanya untuk konsumsi sendiri, hehe.. dan saya meskipun biasa masak tetapi tidak pernah PD untuk kasih orang lain masakan saya, sih.

Tapi sampai sekarang, baik tetangga sebelah, tetangga depan rumah, tidak ada yang mengirimkan hantaran. Jadi saya simpulkan, ini karena ART saya saja yang terlalu peduli dan benar2 menganggap kami sebagai keluarganya. Saya ingat, hari pertama puasa, beliau menanyakan apakah saya sahur atau tidak. Karena beliau dan suaminya (suaminya juga sering berinteraksi dengan keluarga kami dan memang baik hati), kepikiran, takut kami ketiduran sehingga melewatkan sahur :’)

Saya sangat tersentuh dengan perhatian mereka kepada keluarga kami. Sebagai pendatang di lingkungan ini, saya banyak dibantu oleh beliau sebagai warga asli di sini untuk beradaptasi dan berinteraksi dengan warga sekitar. Karena saya jarang di rumah, beliau yang menjaga anak saya sepulang sekolah dan menjadi penyambung lidah keluarga kami dengan warga sekitar.

Lebaran kali ini, saya tidak mudik untuk menjaga orang tua dan mertua saya. Tapi di sini, saya dijaga oleh orang lain yang menganggap kami keluarganya. :’)

Terima kasih, Tuhan. Untuk orang-orang baik yang Kau kirimkan di sekitar kami.


P.S.

Saya masak, ala kadarnya.

Selamat hari raya Idul Fitri!

Plot Twist

A few days ago I read a story, the genre is horror, btw. So unusual for me to enjoy a horror story, isn’t it? Well, I read it just because it passed on my timeline, so just why don’t I give it a try. From the beginning it developed the tense, everything was good. Until in the end it gave the sentence that is meant to be a plot twist. Unfortunately, that last sentence turned out to be a failure. It ruined all of what it had built before.

The plot twist failed.

In my ideal standard for a plot twist, it should make the reader, in the end, questioning. For horror, at least, because in the beginning it claimed that it based on true story.  A smooth plot twist will leave us in the state of doubting, feeling insecure, feeling unsure, and questioning. Instead of making sure that what was built in the beginning is fake. The claim is also fake. Meh.

Reading that story makes me annoyed for some moment. Luckily I discuss it with my man. I tell him the story from A to Z and the conclusion is the same: the plot twist failed. My mood becomes better, not that satisfied but enough to make me move forward, though.

***

For some time in my life, I rarely thinking about marriage. Not that I don’t have the desire to have one, but because it feels … bizarre. For me, not for anybody. I can only imagine a marriage between the masked tuxedo and princess serenity, and the world beyond my own world. Being with somebody in the same place, same activity, same world continuously, constantly, for the rest of my life, looks like a burden for me.

Don’t I feel love?

Well, I define love from having a crush, missing someone, being jealous, and feeling the pain for losing someone. Those are love to me. All about feelings. The things you do for the one you love, not a chance it stays in my mind. I appreciate things people do for me, for the kindness, not the love behind that possibly make the ulterior motives. When it was acknowledge as love, I was scared then I run away.

So how come I marry you?

A friend, that is no one before.

A man that comes often in my chat app saying hello and gives a cheerful ambience for the second you just come.

A colleague that had been separated with ocean and time in years.

A stranger who turns into someone close, took years though, actually.

At first, I thought you are my plot twist.

You made me questioning my life, my decisions, my rule, my view on everything. You made me insecure, unsure, doubt. You had me crush on you, being jealous, being happy, feeling the butterfly in my stomach. You do things for me and you made me do things I’ve never done to anyone else before.

But knowing you, for this 10 years.

Being with you, for this 8 years.

And becoming your spouse for this 7 years.

The understanding that it wasn’t a plot twist, come slowly, convinced me in the right level. Why did we meet each other. Why did we become friend. Why did we take the chance.

From the beginning, it had to be you. It had to be me. It had to be us.

You are not my plot twist. It was meant to be.

Being together forever, shall we?

31870948_10216568821558195_7345784150915284992_n (1)

Happy Birthday.

I love you, I do.

Tentang Foster Kucing

Beware, this is a long post.

Saya ga tau deh. Apakah peningkatan jumlah pecinta kucing berkaitan dengan peningkatan pengguna sosmed juga. Di twitter, di facebook, di instagram, di youtube, banyak ditemukan video2 kucing lucu dan menggemaskan, dan orang2 yang tadinya hanya ada sedikit atau rasa suka yang besar ke kucing, jadi memantapkan diri buat memelihara kucing.

Ya, saya juga gitu sih. Pas masih kecil saya udah suka kucing dan hewan mamalia berbulu kecuali kelelawar, karena serem aja mukanya. Kucing itu favorit karena banyak di mana2 kan. Kelinci, agak jarang yang punya, dan kaya kemewahan deh bisa ngelus2 kelinci itu. Anjing? Hmm.. sayangnya liurnya najis dan ribet bersihinnya, pernah digigit dan dikejar pula jadi ya suka liatnya ga suka deket2 atau ngelus2.

Sampai di masa saya umur kuliahan sampai kerja awal (18-22th), entah kenapa saya kesel sama kucing. Ya kesel aja dan males deket2. Rasa suka saya alihkan ke kelinci dan hamster, terus sempet juga melihara hamster dan kelinci di awal2 masa kerja saya sampe nikah. Sampai hamil trus stop pelihara2 hewan.

Dan karena memasuki masa2 pemilu dan panas di sosmed, saya memilih untuk membisukan sebagian besar teman2 demi ademnya timeline saya. Sebagai gantinya, saya follow video tentang masakan, makanan, tips menarik tentang apapun, dan video hewan lucu. Yang sering jadi konten buat video hewan lucu itu tentu anjing dan kucing. Dan witing tresna jalaran saka kulina, maka kesukaan saya terhadap kucing tumbuh lagi. Lalu saya memelihara kucing.

Baca juga: Namanya Alfa

Tidak hanya berhenti di memelihara seekor kucing dan mencari ilmu tentang perkucingan, saya juga mengikuti akun2 tentang foster kucing, seringnya dari luar negeri, karena terus terang kepedulian terhadap hewan terlantar di sini memang belum sebesar di sana. Ya, di sini orang yang di bawah garis kemiskinan juga masih banyak, yang tidak dipedulikan juga banyak, jadi ga sempat merhatiin hewan lah ya. Apalagi kalau hewannya dianggap bisa berebut rejeki makanan sama orang.

Jadi, apa sih foster itu?

Belum nemu di kamus, jadi secara gampangnya aja, foster itu semacam tempat penampungan sementara. Kenapa sementara? Karena emang niat seseorang foster hewan itu ya ga buat selamanya, baik seumur hidup si orang yang ngefoster ataupun seumur hidup hewan yang difoster. Komitmennya beda sama adopt/ pelihara. Itu komitmen seumur hidup, baik orang yang mau melihara maupun hewan yang dipelihara.

Siapa aja yang bisa melakukan foster?

Siapa saja yang mau dan bisa. Punya rejeki untuk menyisihkan sumber daya (makanan, kasih sayang, ilmu, waktu, tenaga, tempat tinggal, uang untuk kebutuhan obat dan periksa ke dokter hewan, vaksin, sampai steril hewan) dan mau untuk mengalokasikan itu ke hewan2 yang ga beruntung di luar sana. Punya sumber daya dan mau. Di luar negeri, orang banyak mendedikasikan dirinya menjadi foster hewan terlantar. Beberapa foster yang udah punya banyak pengikut baik di ig maupun youtube dan saya sarankan buat nonton dan ikuti adalah: kittenlady, nikki martinez dan masih banyak lainnya. Cari di ig dengan hastag foster aja udah dapat banyak tuh.

Yang lokal ada? Ada… mereka juga suka buka kegiatan steril gratis dan vaksin gratis. Misalnya peduli kucing

Apa hewan yang difoster?

Ya hewan terlantar, misalnya anak kucing yang masih bayi, ga ada induk dan kalau dibiarkan di alam bebas udah pasti bakal ga selamat. Itu yang difoster, dirawat sementara sambil biasanya ditawarkan siapa tau ada yang mau mengadopsi/ memelihara seumur hidup. Kalau ga ada yang mau adopsi gimana? Biasanya kalau sudah cukup umur dan diperkirakan sudah bisa survive sendiri di alam bebas, ya dilepas. Bagaimana melepasnya? Dilepas di tempat yang sekiranya dia bisa mencari makanan sendiri.

Bagaimana cara foster yang baik?

Ini bicara ideal ya. Kalau anda lihat ada anak kucing yang terlantar, dalam gerombolan, jangan langsung ambil. Tunggu dulu minimal 2-3 jam, siapa tahu induknya sedang mencari makan dan akan kembali. Kalau sampai lebih dari 3 jam tidak ada tanda2 induk datang, barulah diselamatkan. Selamatkan satu kawanan itu, jangan dipilih2. Lalu dirawat sebagaimana mestinya. Nah, mestinya bagaimana itu kan yang jadi pertanyaan. Here are the details:

  1. Bersihkan. Ini situasional ya. Dilihat dulu kondisi anak kucingnya, basah atau tidak, bersih atau tidak. Kalau kering, biasanya ga terlalu kotor. Kalau basah, itu rawan. Rawan kotor, rawan penyakit, rawan kedinginan dan bisa bikin mati. Suhu tubuh kucing kecil itu seharusnya lebih tinggi dari kucing biasa. Tapi kalaupun kering pun rawan kutu dan telur kutu juga (tick and fleas). Jadi amannya, mandikan kucingnya dengan sampo kucing (kalau ga ada bisa pake sabun cuci piring cair), dengan air hangat, dan dikeringkan dengan handuk tebal (dipuk2) atau hair dryer juga ga masalah. Asal perlakukan kucingnya dengan lembut. Lihat videonya di sini , di sini, atau di sini.
  2. Kasih nutrisi. Nutrisi ini bisa berupa susu formula kucing atau makanan basah, dilihat dari umurnya. Kalau masih umur nyusu ya kasih susu formula kucing. Jangan kasih susu sapi karena pencernaan kucing beda tidak bisa mencerna susu sapi dengan baik. Bisa malnutrisi, diare, dan mati. Tapi entah kenapa, kucing bisa menerima susu kambing murni. Kalau darurat sekali, di forum pecinta kucing biasanya disarankan untuk memberi susu SGM non laktosa untuk anak kucing.20036134_1Seberapa banyak? Ga banyak sih biasanya, sampai umur 3 bulan, pemberian susu kucing bertahap mulai 5 ml, 10 ml, sampai 20 ml. Frekuensinya yang diperhatikan. Semakin kecil usianya, semakin sering pemberian tetapi dengan volume sedikit. Misal, umur 5 hari, beri 3-7ml per 1-2 jam sekali, umur 2 minggu mulai 5-10ml per 2-3 jam sekali.
  3. Terus, ada langkah lagi yang harus dilakukan sebelum dan sesudah memberi susu, yaitu merangsang pengeluaran urine (pipis) dan poop dari anak kucing. Anak kucing belum bisa pipis dan poop sendiri, di kehidupan nyata, induk kucing menjilat bagian anus dan alat kelaminnya supaya anak kucing bisa pipis dan poop. Nah, karna kucing piatu ini difoster ga ada induk, maka manusia yang merangsang pipis dan poopnya dengan cara menggosok2 anus dan kelaminnya dengan tisu atau kapas sampai kotorannya keluar. Beri susu, setelah kenyang, dirangsang lagi buat pembuangannya. Lembut ya, biar ga iritasi. Lengkapnya dilihat di sini
  4. Sesuaikan nutrisi dengan umurnya. Semakin besar, mulai perkenalkan anak kucing dengan makanan basah. Tapi sebisa mungkin tetap jaga kebersihannya ya. Fase mulai belajar makan basah ini sering dibilang masa paling kotor dalam hidup kucing, tetapi sebenarnya bisa disiasati. Misal, kasih mangkuk lebih tinggi dari yang mungkin dinaikin atau dipanjat dan dimasukin anak kucing. Jangan biarkan kucing masuk ke mangkuk makanannya kalau ga mau sering2 bersihin anak kucing dan takut dia iritasi kalau keseringan dimandikan.

4
coba dilihat kuku anak kucing ini, kotor ya? Apa jadinya kalau kaki kucing yang kotor ini dibiarkan masuk ke tempat makan?

1
masuk ke tempat makan kaya gini?

Jadi tolong ya, kalau mau foster kucing, jadilah foster yang bener2 bertanggung jawab. Bersihkan, mandikan, beri nutrisi dengan cara yang juga bertanggung jawab dan ga jorok. Kaya ngerawat anak manusia, gimana sih. Pas makan iya mungkin dibiarin berantakan, meskipun saya juga sering lihat anak bayi yang bisa tetap resik pas makan, tergantung yang ngasuh dan mendidik. Tapi ya tetep habis makan dibersihkan, kan? Ga dibiarin gitu aja berhari2, pasti mati lah itu kalau kaya gitu.

Foto di atas saya ambil dari ig yang mengaku foster kucing tapi menurut saya sangat jorok dan ga bertanggung jawab sama kesehatan anak kucingnya, karna ya itu, ga menjaga higienitas fosternya. Bertahan 5 hari lalu mati di bawah pengasuhan dia menurut dia udah biasa, asalkan mati dalam keadaan kenyang dan dicintai. Hhh I doubt that. Mencret iya, infeksi perut dan pencernaan juga mungkin. Denger2 udah banyak yang melaporkan dia juga ke perlindungan hewan dan ya play victim dan main drama lah hhh. Kapan2 kalau senggang saya ceritain deh gimana saya dibully pendukung dia karna kebersihan kucing ini. Kalau senggang yaaaa…

Oiya ada yang ketinggalan dalam merawat dan menyayangi anak kucing tanpa induk ini. Yatu, sediakan sikat gigi yang lembut. Buat apa? Buat grooming mereka, fungsinya kaya lidah induknya saat menjilati anak kucing. Dia bakal merasa nyaman dan feels like home deh disisiri pakai sikat gigi.

Terakhir, saat anak kucing udah siap diadopt atau dilepas, sudah bisa makan makanan kucing kering, dan sudah biasa bersosialisasi dengan sesama kucing, maka siapkan hati. Umur 3 bulan biasanya anak kucing bisa diadopsi. Sedangkan untuk dilepas, kalau bisa sih di atas itu ya. Dan kalau kucing jantan yang mau dilepas liar, selain diberi vaksin di usia 3 dan 4 bulan, usahakan juga steril di usia 6 bulan. Kenapa steril? Buat mengontrol populasi kucing biar ga semakin banyak anak kucing terlantar. Yang disteril memang biasanya jantan, karena kan dia yang menebar benih ke mana2. Dan jantan itu kalau birahi ga disalurkan rentan stres dan bikin penyakit prostat, ouch ga cuma manusia tapi kucing juga bisa kan… Beda cerita kalau kucingnya mau dipelihara, dan pemiliknya udah siap dengan kemungkinan punya anak kucing dan memeliharanya.

Saya sendiri gimana? So far baru sempet foster 2 anak kucing, keduanya betina. Yang pertama penyakitan, cacingan, kutuan, sendirian, di kantor saya bawa pulang. Bawa ke dokter hewan, suntik vitamin, dirawat sekitar 2-3 bulanan dan badannya menggendut, trus karna ga ada yang mau adopt yaudah saya lepas lagi di kantor. Kebetulan di kantor banyak yang suka bawa makanan kucing kering setiap hari, jadi untuk makanan dia kayanya ga masalah.

Yang kedua, masih umur 3 minggu. Sakit jamur parah, dan terus kami obati dengan obat jamur dan oles VCO. Oles VCO ini ampuh untuk jamur kucing ternyata. Mandi dengan sebazole juga, intinya akhirnya sembuh lah, walau sempat saya dan suami ketularan ringwormnya dan alhamdulillah sembuh dengan YLEO Lavender. Ini kami pelihara sampai lumayan gede juga, sekitar 5-6 bulan? Akhirnya kami lepas di pasar, di mana tukang sayur yang kumpul di pasar sering ngasih sisa ayam atau insang ikan ke kucing2 liar di sana.

Sementara stop foster dulu, karena udah komitmen nambah anabul tetap buat nemenin Alfa, namanya Luna. Dan bener beda kucing beda karakter, nanti kapan2 juga kalau sempat saya cerita tentang si Luna ini gimana deh, insya Allah.

Nah saya nulis ini buat nambah wawasan aja sih.. Selain memperkenalkan bahwa ada loh, foster ini, kalau emang anda2 ingin merawat kucing tapi ga bisa berkomitmen buat adopsi atau melihara seumur hidup, yaudah rawatlah anak2 kucing yang memerlukan bantuan. Dan yang terpenting, be responsible. Jangan sampai ngefoster kucing demi konten instagram atau medsos lain, demi view dan like (karena peminat bayi dan anak kucing sungguh banyak), demi media minta sumbangan (yesss, ini pahit tapi bener ada foster yang modus minta sumbangan gini), tapi akhirnya ga bertanggung jawab sama apa yang ada di tangan. Nyawa loh ini urusannya.

Seru kali ya nulis tentang foster2 modus yang pernah saya temuin, sampe2 ada yang panggil mediator buat nyari tau kondisi kucing yang (asumsi saya) dibuang demi ngejelasin ke followernya ke mana itu si kucing a kok udah ga pernah nongol lagi. Hhhh seriusan panggil mediator buat ngomong sama roh kucing zzzzzzz…. dan drama dan bully online dan playing victim dan report account, duh banyak kejadian deh. Entah deh perlu ditulis atau enggak.

Udahan dulu,

Ast ❤

a birthday trip

These last months had been a very exhausting time in job, causing my soul and body reached its limits. I got my sick leave at August, which actually I planned for a vacation but cancelled because … yeah life’s like that. It doesn’t always go my way.

In September, I planned to go camping because I’ve been so tired with usual trip that makes me stay in a hotel room. Stay in a hotel room reminds me to my job, which I’m really trying to avoid during my holiday. I want to be free and relaxed, my poor soul was too tired to hold anymore.

So after a job to Semarang in the end of August that made me for the first time ever, leaving my son more than 2 x 24 hours after he’s reaching 4 y.o., I decided to make this vacation happened, no matter what. I reconciled my schedule with my man, ’cause in those time we didn’t even had lunch together for months. Ouch.

Actually we planned to go on September 23rd but then my man asked to have our leave on September 30th to October 1st. We went from September 28th so we could celebrate my birthday on September 29th in Bandung. Yeay. (Actually I had stopped counting my birthday since I’m 28 y.o., so I’m mentally always in age of 28, wkwk).

Considering my son’s course on Saturday morning, we left Jakarta in the evening so that we could reach Bandung at night, and stayed in a hotel before continuing our trip to camping ground. Nothing special about staying in hotel. We departed from hotel around 11 a.m. because my son wanted to swim first. We reached the camping ground around 3 p.m because we took our time to buy our groceries in alfamart nearest to the camping ground.

Where did we ride to? *drum roll*

Yep, Ranca Upas. Since this place has been very well-known and popular, I won’t tell how and why to reach there. Or about what cost to rent tent and everything there. You can do your own research, wkwkwk. Ooor, maybe, you could sent me a private message if you really want to know. Here’s my number: +62 85753xxxxxx and call me, maybe? 😀

Anyhow, it’s just that I want to keep some of our pics after staying there.  You can decide yourself whether you want to follow to try that place or maybe you’ve been there before. I don’t care, wkwkwk.

WhatsApp Image 2019-10-07 at 14.19.11
in front of our tent while our son was suffering from cold

WhatsApp Image 2019-10-07 at 14.19.10
he didn’t want to walk by himself

WhatsApp Image 2019-10-07 at 14.19.12

 

I always enjoy going camping since I was on elementary school. But the more I grow as a teenage and young girl, I hold those hobby for it’s not proper for my mom to let her girl leaving without her supervision. But, no worries. I had my own time now, even it’s more special because I did it with my own little family.

I’m so excited to start our other next vacation together!

Love,

Ast ❤

 

Perpustakaan Nasional, checked!

Holaa.. Long time no posting ya..

Langsung aja deh ga usah kepanjangan basa-basinya. Weekend ini saya merencanakan main ke Perpusnas sama DD. Impulsif sih. Soalnya pas Jumat pagi kena macet pengalihan jalan karena ada sidang MK, kami lewat perpusnas yang di deket monas. Bukan yang di Salemba ya, ada juga soalnya perpus (kayanya nasional juga) tapi kami selama ini cuma lewat aja, belum tertarik masuk. Sementara perpusnas yang di monas ini dulu suami pernah masuk, pas sekolahnya DD ngadain acara terkait hari buku nasional. Yang pas ada lomba story telling dan kebetulan DD jadi juara itu hohoho #shameless #proudmom #masyaAllah #tabarakallah #takut’ain #bodoamat

WhatsApp Image 2019-06-17 at 11.37.10
halaman depan perpusnas

Udah sok braggingnya ala momambisius yang ngeselin tapi jadi idola emak2 kece semua?

Yaudah, pas Sabtunya, setelah mengalahkan kemageran yang luar biasa efek habis libur panjang lebaran (oiya, met lebaran semuaa…, salim satu2 sini!), berangkatlah kami ke perpusnas. Jam berapa sodara2? Jam 1 an dari rumah, alias habis dhuhur. Pas nyampe parkiran dari satpam sampe penjaga parkir udah ngingetin aja kalo hari Sabtu perpus tutup jam 4. Sampe sensi sayanya, nanya ke suami, emang ini udah jam berapa sih? masih jam setengah 2 juga, kenapa deh pada ribet.

Trus kami mulai deh keliling2. Buat DD dan bapaknya, itu kali kedua mereka. Buat saya, ini kali pertama. Iya, iya, udah berapa tahun di Jakarta baru pertama kali ke perpusnas, dan ngakunya hobi baca? Huh apaan, yaudah bodo amatlah… Udah bertahun2 saya toh ga beli buku buat saya sendiri, belinya buku buat DD aja wkwkwk. Jadi hobi baca sekarang sudah berganti menjadi kewajiban membacakan buku sebelum tidur, no?

Setelah keliling2 (dan foto2) di halaman perpus, masuk semacam museum gitu di gedung yang keliatan masih bangunan Belanda asli, baru deh kami mulai menuju lantai 7 buat khusus anak. Nah di sini ternyata peringatan bapak Satpam dan penjaga parkir mulai menunjukkan fungsinya. Maap2 ya Bapak2 udah ngata2in (dalam hati) ribet dsb. Soalnya ternyata ngantri liftnya lama pemirsaaa…. Lama bgt ampe kzl. Karena cuma ada 5 lift untuk 24 lantai dan pemakaiannya ga diorganisir. Mikir juga sih ya, gimana ngorganizenya. Tapi setidaknya di kantor pusat saya, dibedain gitu lantai ganjil genap, dan cuma ada 4 lift untuk 12 lantai, yang operasional pegawai 2 sedang yang 2 lagi buat pejabat. Ini ada 5 untuk 24 lantai, jadi walau agak susah kayanya bisa sih ya, saran aja sih, hehe..

Dan karena saya paling sebel nunggu ga jelas, suami juga ngerti mood istrinya gampang anjlok kalo gini, akhirnya kami naik eskalator dulu sampe lantai 4. Iya, mentok soalnya udah ga ada lagi dan musti lanjut naik pake lift.

WhatsApp Image 2019-06-17 at 11.37.08 (1)
maket perpusnas

WhatsApp Image 2019-06-17 at 11.37.08 (2)
semacam galeri

WhatsApp Image 2019-06-17 at 11.37.08
ruang entah

Di sini saya merasa saya dodol. Manis banget. Enggak ding, manisnya iya, bodoamat tapi bukan itu maksudnya. Hmm, karena mau ke lt 7 males banget lanjut pake tangga darurat, akhirnya kami malah ngikut lift yang turun dulu sampe lantai dasar baru naik lagi ke lt 7. Eh tapi liftnya cepet banget ya ternyata, pantes kelewat mulu lantainya kalo ga beneran naik dari ujung pangkalnya.

WhatsApp Image 2019-06-17 at 11.37.11
loker penitipan barang

WhatsApp Image 2019-06-17 at 11.37.04 (1)
ini buku asli semua loh

WhatsApp Image 2019-06-17 at 11.37.03
petunjuk tiap lantai

Trus sampailah kami ke lantai 7. Langsung disambut dooong sama mbak petugas, ternyata disuruh lepas sepatu dan simpen di rak. Raknya keren macam yang di Ikea gitu, bisa dibuka tutup waaaaooow (norak ih, bodoamat lagi). Yaudah akhirnya DD bisa membaca dengan aktif ditemani bapaknya dan sayanya poto2, baca buku, liat2 koleksinya, sambil mikir kira2 mana yang akan saya belikan buat DD ke depannya nanti.

Jadi begitulah, DD betah baca paling cuma setengah jam. Habis itu dia mlipir ke bagian yang ada mainan dan main lego di sana. Sekitar 30-40 menitan deh, habis itu kami sholat ashar dan siap2 pulang. Antri lift lagi? Iya. Kali ini kami memutuskan untuk turun tangga darurat sampai lantai 4 trus baru lanjut lagi pakai eskalator.

WhatsApp Image 2019-06-17 at 11.37.05 (1)
Bapaknya bacain buku DD

WhatsApp Image 2019-06-17 at 11.37.05 (2)
multimedia

WhatsApp Image 2019-06-17 at 11.37.05
dinding pun bercerita

WhatsApp Image 2019-06-17 at 11.37.06 (1)
suasana di lt 7

WhatsApp Image 2019-06-17 at 11.37.05 (3)
ada ruang ibu laktasi juga loh, nyaman!

Yang mau lihat2 situsnya perpusnas bisa klik di sini

Alamat: Jl. Medan Merdeka Selatan No.11
Jakarta 10110

Jadwal buka:

Senin – Kamis 08.30 – 18.00 WIB
Jumat 09.00 – 18.00 WIB
Sabtu – Minggu 09.00 – 16.00 WIB

Ada biaya ga? Masuk gratis, keluar bayar parkir, atau gratis kalau naik angkutan umum. Tentang keanggotaan sih saya ga tanya2 ya, silakan tanya ke petugasnya aja. Atau coba lihat2 dulu situsnya biar ga zonk nantinya.

Oke, sudah ya.. Terima kasih sudah membaca sampai sini.

Sampai jumpa di postingan berikutnya, semoga semakin berfaedah.

Ast ❤

baca juga lainnya:

When we’re not going to the mall

Berenang di mana?

Taman Situ Lembang

Yoga Gembira @ Taman Suropati

Cerita Alfa

Hallo, namaku Alfa. Aku adalah seekor kucing persia. Aku bukan persia murni, melainkan sudah campuran. Tapi aku tidak tahu campuran persia apakah aku. Ibuku menduga bahwa aku campuran persia-mainecoon karena ada semacam jubah di leherku, dan semakin bertambah umur, bentuk moncongku semakin mirip mainecoon. Tapi sudahlah, aku sudah tidak terlalu peduli lagi, asal aku sehat dan bisa bahagia tinggal di keluarga ibuku ini.

Aku datang ke keluarga ini saat usiaku baru 2 bulan lebih sedikit. Ibuku mengadopsiku sebagai hadiah ulang tahun untuknya sendiri. Begitulah. Awal aku datang ke rumah ini, badanku masih kecil dan aku sudah selesai menyusu pada indukku, aku sudah bisa makan makanan kucing kering dan sudah pintar buang air di pasir. Aku suka bermain, aku suka bermanja-manja, aku tidak suka sendirian. Dan aku adalah kucing yang pendiam, aku tidak berisik dan jarang sekali mengeong. Aku adalah teman yang pasti kalian akan terpikat padaku, karena aku lucu dan menggemaskan!

alfas1
saat aku baru datang, masih kecil ya

alfas2
ekorku masih imut 

alfas3
lihat aku, lihat aku

Aku memiliki daya tahan tubuh yang lebih rendah dibanding kucing lokal, tetapi tidak serendah kucing persia murni. Pencernaanku terkadang bermasalah. Awal datang juga aku masih suka gatal karena ada banyak kutu di tubuhku. Tetapi ibu dan ayahku merawatku, memandikanku, dan mengobatiku dengan obat kutu sehingga sekarang aku sudah terbebas dari kutu! Ibu dan ayahku juga memberikan vaksinasi kepadaku untuk melatih daya tahan tubuhku agar tidak mudah sakit terkena virus. Virus itu banyak yang berbahaya dan bisa membunuh kucing, aku tidak mau sakit karenanya!

Tetapi, saat aku divaksinasi, rupanya aku tertular jamur dari kucing lain, sehingga untuk beberapa saat aku merasa sangat gatal di daerah telingaku dan kugaruk terus sampai lecet dan berdarah. Untungnya, ayah dan ibu tanggap membelikan obat jamur (meski aku sungguh tak suka baunya!) dan mengoleskan VCO di daerah yang terkena jamur. Untuk beberapa waktu, badanku terlihat dekil dan kumal karena buluku lepek terkena VCO, obat jamur, dan jamur itu sendiri yang mengurangi penampilanku. Tapi ibu dan ayah selalu rutin memandikanku sehingga akhirnya buluku bisa kembali halus dan lembut.

Aku tinggal bersama ibu, ayah, dan DD. Aku suka kepada ayah karena sering mengajakku bermain dengan mainan, aku jadi aktif karena berlari2an di rumah dan halaman. Ayah juga sangat suka menggendong dan membelaiku. Aku cuma tidak suka jika aku harus mandi. Aku akan menangis dan meronta, bahkan sering mencakari lengan ayah saat menggendongku mandi.

Aku juga suka ibu. Dia sering memberiku makan. Dan saat aku makan, dia akan mengamatiku. Terkadang aku suka berpura-pura tidak berminat lagi pada makanannya sehingga ibu akan menyuapiku, hehe.. Tetapi rupanya ibu sering kesal karena aku sering minta disuapi. Ibu ingin aku menjadi kucing yang tidak terlalu manja padanya. Padahal aku suka sekali padanya, aku suka mengajaknya bermain dengan menggigiti tangan dan kakinya agar dia memperhatikanku. Tetapi terkadang ibu kesakitan lalu aku dihukum di dalam kandang sehingga aku sedih sekali.

Sedangkan DD, aku takut padanya. Dia pernah bermain denganku tetapi dengan cara yang kasar, mungkin karena dia masih kecil dan belum mengerti bahwa aku bisa sakit kalau dikasari. Tetapi aku kan juga hanyalah kucing kecil 😥 Aku juga suka diteriaki olehnya, apabila aku melanggar larangan dari ibu atau ayah. Tetapi DD juga sudah belajar untuk bisa bermain denganku secara lebih lembut. Dia suka mengajakku toss yang akan kulayani dengan kaki depanku. Meski aku takut, aku tahu dia menyayangiku.

alfas7
Sekarang aku sudah lebih besar!

alfas8

alfas9
Lihat ekorku, ibu ingin ekorku seperti kemoceng. Bisa tidak ya?

Kemarin sore, aku terkena musibah. Saat ibu pulang kantor, aku sedang bersantai di halaman. Tanpa ibu sadari, gerbang terbuka dan aku langsung tertarik untuk main keluar. Aku masih ingin tahu, aku kan anak kucing! Maka aku keluar dari gerbang. Tetapi tiba-tiba, ada 2 motor yang berpapasan di depanku dan aku takut sekali. Motor itu besar dan bergerak kencang dan suaranya keras. Maka aku langsung berlari menyelamatkan diri bersembunyi di balik pot-pot bunga. Tetapi yang aku tak tahu, aku terjatuh ke dalam selokan! Oh, aku takut sekali. Aku langsung menangis keras-keras, sehingga orang-orang berlarian ingin melihatku. Aku semakin takut dan semakin bersembunyi ke dalam lorong selokan. Aku mendengar namaku dipanggil-panggil tetapi aku tak mau keluar. Aku takut! Sampai aku melihat sebuah tangan menjulur, itu tangan ibu! Dan aku mendengar suaranya memanggil namaku. Oh, Ibu! aku senang sekali, aku keluar dan langsung digendong oleh ibu. Aku menangis pelan, supaya ibu tahu bahwa aku sedih, takut, tetapi juga lega karena dia sudah datang menolongku.

Lalu akhirnya ibu meletakkanku di kandang karena tubuhku bau comberan, huhu, padahal aku baru saja mandi. Mungkin nanti aku harus mandi lagi. Tidak apa, asal ibu memaafkanku karena sudah hampir mencelakakan diriku sendiri.

Aku takut, kaget, dan lelah. Jadi aku mau istirahat saja. Ibu sudah memberiku makan dan minum, meskipun tidak mau menyuapiku lagi. Tidak apa, aku bisa makan sendiri asal ibu tidak marah lagi.

Aku sayang ibu, ayah, dan DD.

Itu ceritaku, sekarang aku ngantuk! Hoahm, sudah dulu ya. Terima kasih sudah membaca. Lain kali aku cerita lagi. : 3

Making It Real

sailormoonanime

Ada yang ga tau Sailormoon? Kayanya pada tau lah ya, se gak kenal apa dulunya tapi kalo udah liat gambar di atas akhirnya jadi tau kan? *maksa

Saya itu anak yang masa kecil sampe menikah ini suka baca buku. Buku ya, bukan komik atau majalah. Setelah punya anak sih udah ga segitunya, ga kaya sebelum punya anak ya. Masih, tapi secara frekuensi baca dan beli buku udah jauh bangetlah, ada turun 90% kali dan tersisa 10%, budget dan waktu dialokasikan buat buku anak dan bacain buku ke anak, wkwkwk..

Dulu pas saya masih kecil, usia 10 tahunan mungkin, saya suka banget sama Sailormoon ini. Sukanya sebatas suka nonton di tv aja sih setiap sore pulang TPA, ga baca komiknya karna dulu pas masih kecil saya ga dibolehin baca komik dan karna saya anak penurut ya beneran ga pernah baca komik dong.. Bacaan saya dulu ya buku yang ada di perpustakaan sekolah. Sekolah ibu (karna Ibu guru) dan kalo saya pulang nunggu ibu di sekolahnya ya saya baca buku2 yang di perpus sekolah Ibu. Buku cerita anak, ensiklopedia macam2 (tanaman buah, tanaman bunga, hewan, dst), cara bercocok tanam, cara beternak, planet2, semua yang ada di perpus saya baca.

SMP pun ya aktif jadi anggota perpus, bacaannya ya buku2 perpus, mana ada komik sailormoon di perpus ya kan.. Tapi cerita mitologi yunani dan romawi udah ada kok. Buku populer sih masih jarang ya, tapi waktu itu ya saya kebetulan dapet aja pinjaman buku populer macam Animorphs, Enid Blyton dst dari teman atau kakak yang nyewa dan saya ngikut baca. Sampe SMA saya masih jadi anggota perpus yang aktif baca dan pinjam buku bawa ke rumah. Di SMA mulai baca ga cuma buku novel atau roman tapi juga majalah sastra, Horison sama Kakilangit. DUlu salah satu cita2 adalah jadi kontributor di Horison atau Kakilangit, isinya puisi2 gitu, makanya saya jaman SMA-kuliah itu puitis banget deh, temen sebangku selalu jadi korban dikasih puisi2 iseng saya, wkwkwk.. Dan di SMA sih yang mulai merambah ke penyewaan buku di luar sekolah, dan mulai baca komik, komiknya Detective Conan, Inuyasha, malah Sailormoon ini ga terlalu tertarik saya baca komiknya. Ga berwarna soalnya, kalo yang berwarna (tapi bukan komik, buku yang halamannya gede gitu kaya buat bocah) malah saya baca, wkwk. Karena pas nonton Sailormoon di TV, salah satu yang mempesona ya warna warninya yang cantik2 dan juga sebagai identitas kan. Sailor Mars itu merah, Sailor Venus itu oranye, Sailor Jupiter itu hijau, dan Sailor Merkurius itu biru.

Sampe kuliah, saya masih seneng banget sama Sailormoon ini. Kenapa? Entah ya, atas nama nostalgia masa kecil mungkin. Sailormoon ini yang lumayan mengikat saya sampe saya bela2in selalu pulang ontime setelah ngaji demi buat nongkrongin TV liat kelanjutan ceritanya, macam emak2 nonton drakor kali. Dan saya suka sekali sama OSTnya. OST opening sama closingnya yang cuma musik doang ga ada liriknya. Itu saya inget betul sampe pas setelah bisa coba2 main alat musik sendiri ya cari2 buat mainin nadanya pake feeling aja. OSTnya yang saya suka banget malah bukan tentang yang Sailormoon, tapi yang Chibiusa sama Pegassus. Yang ini:

Chibiusa: Goodbye Pegassus

Kayanya waktu itu saya menjiwai banget ya sedihnya si Chibiusa pas sempet kehilangan Pegassus. Tapi kalo lead male nya saya ga terlalu suka Pegassus kok. Saya suka (banget) nya sama Tuksedo Bertopeng. Dan harus pas dia jadi Tuksedo Bertopengnya, bukan pas di real life jadi Mamoru Chiba. Karena karakter tuksedo bertopeng sama Mamoru itu beda, Mamoru masih bisa bercanda, ngledekin Usagi (manggil kepala onde-onde), dan bikin Usagi nangis dan sakit hati karena cemburu (atau patah hati), dan pas itu saya beneran nangis dan kesel sebel gitu sama Mamosu, wkwkwk dasar bocah! Kalo Tuksedo Bertopeng kan enggak dong, dia selalu ada dan selalu siap menolong Sailormoon.

mamoru_chiba_tuxedo_mask_by_englandhalifax-da02wmh

Dan efek dari itu adalah, pas kemaren di sekolah DD dari jauh2 hari sudah diumumin bakal ada fashion show dari plastik daur ulang. Awalnya saya bingung si DD mau didandanin apaan, secara cowok ya, manalah bisa heboh buat kostum. Trus ibu sempet nyaranin, udah daripada bingung dan repot2 beli jadi aja. Sempet saya nyari beneran kostum daur ulang untuk anak lelaki gitu kan, eh yang model power ranger harganya 300ribuan.

Mundurlah, mending bikin kan paling seberapa sih bahannya. Dan karena pas liat di youtube dan search google, rata-rata yang cewek itu gaun-gaun heboh gitu, saya kan gamau DD kebanting ya pas fashion show sama anak cewek. Maka saya bertekad musti ada jubahnya juga. Power ranger ga punya jubah, Superman gitu doang, pake celana dalam di luar, Batman item semua, topengnya susah, akhirnya, aha! *cling! kepikiran aja bikin Tuksedo Bertopeng, wkwk. Ada jubahnya, ada topinya, ada topengnya, bawa mawar pula. Okelah cocok. Eksekusinya setengah hari, dari jam 12 siang sampe jam 12 malam, wkwkwk..

Dan karna si DD asing sama kostum yang bakal dia pake, berkali2 nanya, “DD jadi apa ini?” maka saya tontonin ke dia OST Sailormoon yang ada tuksedo bertopengnya, dan besoknya dia bisa bangga banget pake kostumnya. Sempet dikira pesulap kaya Pak Tarno dan diledekin ibu2 lain, “yak tolong dibantu jadi apa, prok prok prok!” itu dia beneran ga terima dan teriak, “bukaaan… ini doksedo bertopeeeng!” wkwkwk, secara dia nyebut tuksedo aja masih belepotan ya bocah 😀

46420138_10218185428252352_7484289690795769856_n

Anyhow saya seneng pas akhirnya bisa liat si DD pake kostum tuksedo bertopeng itu sih. Emaknya yang punya hajat ya, anaknya mau power ranger emaknya tuksedo bertopeng ya hasil akhirnya tuksedo bertopeng, wkwk.. Masih ada tahun berikutnya ya Nak, nanti kita pikirin lagi tahun depan mau bikin kostum apa.

Makasih udah baca ❤

Maut itu Dekat

Awalnya tulisan ini hanya berupa draft yang belum selesai diketik, ditulis beberapa bulan lalu, saat saya merasa bahwa banyak orang di lingkungan dekat yang saya tahu, tiba-tiba dikabarkan sudah meninggal. Innalillahi wa inna ilaihi raji’un…

Kabar yang sempat membuat saya patah hati waktu itu adalah meninggalnya seseorang yang bahkan saya tidak pernah kenal langsung. Dia adalah kakak dari seorang penulis yang kebetulan saya ikuti di platform tumblr sejak lebih dari 3 tahun terakhir. Saya tidak ingat betul kapan saya mulai tertarik mengikuti tulisan dan sekaligus cerita tentang hidup sehari-harinya, termasuk kakaknya yang ia sering ceritakan. Hubungan kakak adik perempuan yang dekat dan saya sangat bisa relate dengan mereka, karena kebetulan hubungan saya dengan kakak perempuan saya ya memang sedekat itu juga. Seperti merasakan luka lama yang terbuka kembali, mengingat saya juga telah kehilangan sosok kakak lelaki yang juga saya merasa dekat dan sangat saya sayangi 5 tahun lalu. Sudah lima tahun, tapi terasa seperti baru kemarin, luka yang saya kira sudah kering ternyata masih basah dan terasa perih menyayat hati.

Belum sembuh patah hati saya, kabar sedih juga berasal dari teman sekantor yang pernah bersama dengan saya di 2 tahun pertama saya memulai perkuliahan di kampus plat merah. Orang yang merupakan laki-laki pertama yang menyapa saya di kelas, dan saya langsung merasa nyaman ngobrol tanpa rasa canggung batasan lawan jenis. Orang yang selanjutnya saya anggap sebagai “kakak” karena memang selain usianya lebih tua, caranya berpikir juga sudah sangat dewasa dan visioner dibanding saya yang masih begitu-begitu saja. Kabar bahwa ia menderita sakit kanker hati stadium 3 sebenarnya belum terlalu lama, tetapi saya sudah pernah menengoknya saat lebaran di rumah sakit, dan saat itu pun saya meninggalkan RS dengan hati basah gerimis. Ditambah saat saya membesuknya untuk kedua kali, penurunan kondisinya sangat terasa. Meskipun saat itu saya sempat sangat bersemangat untuk mengharapkan adanya kuasa Tuhan atas kesembuhannya, namun Tuhan berkehendak lain. Belum seminggu sejak saya membesuknya ketiga kali, kabar bahwa dia telah pergi selamanya kemudian mengakhiri sakit yang dideritanya. Allah telah cukupkan, Allah telah panggil orang yang Dia sayang. Pakdhe Guroh, semoga lapang jalan menuju surga, aamiiin..

Belum lewat sepuluh hari dari kepergian teman saya itu, pagi kemarin kabar pahit kembali saya dapatkan. Pesawat Lion Air JT610 Jakarta-Pangkal Pinang dikabarkan jatuh, dengan 3 dari 189 penumpang adalah orang yang saya pernah berinteraksi dekat. Tri Haska Hafidzi. Hanya 6 bulan saya bersama dengan dia di perkuliahan tahun 2013. Pernah satu kelompok dan benar hanya satu semester. Tapi dalam satu semester itu, saya dan teman-teman sekelas lain yang juga saya yakini pasti mengamini, mengenal Haska sebagai orang yang spesial. Spesial karena kecerdasannya, cara berpikirnya yang tidak biasa, karakternya yang hangat dan mudah berteman dan menghilangkan canggung dengan siapa saja. Allah, Allah… semoga Allah melapangkan jalanmu ke surga, Haska.

Mas Haris Budianto. Senior saya, satu bidang di kantor di Borneo. Duduknya di samping saya persis kalau di kantor, sekitar tahun 2012-2013. Sosok kakak lain yang kalem dan mengayomi. Sampai saya ke Jakarta, mas Haris masih menjaga hubungan baik, karena saya ya tipenya ga bisa memaintain pertemanan terlalu baik. Tetapi mas Haris yang juga teman baik suami, tetap menjaga tali silaturrahim. Semoga Allah menjagamu dalam kedamaian.

Putri Yuniarsi, Puye. Orang yang sangat menyenangkan, ceria dan menghidupkan suasana. Saya mengenalnya belum lama, sekitar September 2017. Saya dan dia sama-sama baru menyelesaikan pendidikan dan dalam proses re-entry, masuk di bagian yang sama. Seleksi dan verifikasi CPNS, diklat auditor pertama di Ciawi, magang dan menunggu penempatan ulang. Hanya 4 bulan maksimal saya berinteraksi, tetapi saya masih menyimpan dan mengingat suara tawa dan canda Puye, yang menjadi bintang di diklat angkatan kami. Semoga Puye sudah tenang di surga sana, aamiiin..

Terlalu bertubi-tubi berita tentang maut mendatangi saya, membawa rasa kehilangan yang teramat besar atas orang-orang baik di sekitar saya. Mata ini sebentar basah, sebentar kering. Hati ini sebentar hujan, sebentar reda. Tapi semoga harap ini tak henti untuk mendoakan.

Dan merenungkan kembali, bahwasanya maut itu adalah janji yang pasti. Dan ternyata dekat. Hari kemarin mereka, hari ini boleh jadi tak sampai saya selesaikan. Saat mengingat ini, saya berkecil hati karena saya sudah melihat akhir dari mereka, tapi saya tak tahu akan bagaimana akhir dari diri saya sendiri. Melihat mereka, terkadang ada perasaan bahwa mereka yang orang baik telah Allah selamatkan untuk tidak terkena fitnah akhir zaman. Lalu terbersit keinginan untuk menjadi orang yang Allah selamatkan juga. Lalu teringat anak. Apakah bekal kecintaan pada Allah telah cukup saya tanamkan ke dirinya? Semoga Allah selalu menjaga dan melindungi keturunan kita dari tipu daya dunia.

Saya sedih kehilangan orang-orang baik ini. Tetapi saya juga merasa, bahwa mereka telah berada di tempat yang jauh lebih baik dari saya di dunia. Semoga keluarga yang ditinggalkan diberi kekuatan dan kesabaran. Karena luka itu tidak pernah benar-benar sembuh, ternyata.

Semoga Allah meridhoi.

 

[Review] Taare Zamen Par (2007)

Oke, filmnya ternyata udah 11 tahun yang lalu….

Tapi gapapa deh, saya bahas di sini. Saking ga ada ide wkwk.

tzp_poster_deepak_

Jadi, saya udah lama ga nonton acara TV lokal, karena ga dapet sinyal. Sedih ya, padahal mah saya tinggal di ibukota tapi yagitu deh, mungkin saking crowdednya lokasi tempat tinggal jadi sinyalnya acakadut. Terus pake program tv berbayar, demi nonton kartun buat DD tetap terjaga. Karna hiburan kami biasanya ya ngulang2 series atau nonton drakor.

Dan kemaren rasanya capek dan jenuh nonton drakor jadi memutuskan untuk refreshing dengan nyari film bollywood. Iya, karena udah males juga sama hollywood. Kebetulan juga baru nemu thread di twitter tentang film india yang direkomendasikan. Intinya sih, kalo mau drama percintaan carilah filmnya Shahrukh Khan dan kalo mau cerita yang bagus dan ga biasa carilah filmnya Aamir Khan. Noted!

Langsung cari daftar filmnya Aamir Khan, dan nemulah ini, Taare Zamen Par. Katanya sih tentang anak berkebutuhan khusus, wow, cocok kan ya buat kami sebagai orangtua. Cuss nonton.

Kesan: bagus. Overall puas sih nontonnya. Yang kami cari refreshing, itulah yang kami dapat.

Pros: Gambar animasinya bagus. Kebayang kalo DD udah bisa kami ajak nonton di bioskop pasti efek magnificentnya lebih kerasa. Di rumah aja dia excited banget liat gambar biota laut dan nyebut2 gurita, cumi-cumi, terus pas tentang roket2 gitu juga seneng.

Kons: Ada bagian yang masih kami alihkan biar ga nonton, itu pas adegan kekerasan (berkelahi) si tokoh utama anak (lupa namanya wey) sama tetangganya. Belum waktunya DD nonton kekerasan begituan. Ada juga adegan KDRT ayah ke anak yang DD kami tutupin biar ga trauma. Trus juga yang agak ga sesuai selera pribadi sih, cara si Aamir Khan nunjukin ke orangtua ABK itu bahwa anak mereka memiliki kelainan dan butuh bimbingan khusus. Khas bollywood yang kalo nyampein pesan ke penonton ya kaya guru marah2in, mendoktrin secara hitam-putih dan benar-salah. Harus ada tokoh hero dan penjahat mulu lah. Tapi yaudah mungkin emang kultur sosialnya masih butuh dikerasin ya, belum bisa dilembutin.

Disleksia

Tapi film ini bagusnya adalah mengangkat tema yang ga biasa. Dulu saya pertama tau tentang disleksia itu juga dari FTV, Juli di bulan Juni (2005) yang pemeran utamanya Sissy Priscillia. Trus bahas juga di novelnya Dee lestari yang Supernova: Partikel tentang cerita Zarah membantu temennya yang orang Afrika (siapa namanya lupa) untuk mengejar kelulusan mata pelajaran dengan batas minimal.

Nah di sini dibahas tanda-tanda anak disleksia itu apa, dikasih tau warning sign-nya biar orang tua lebih peka dan waspada, ditunjukin juga cara ngajarin anak disleksia untuk mengatasi masalahnya. Ditunjukin banget effortnya seorang guru mengoptimalkan semua indera si anak untuk membuatnya mengenali huruf dan bisa belajar lebih mudah. Salut sih. Dan akting pemeran utamanya yang masih bocah itu bagus banget loh, saya jadi bertanya-tanya apakah dalam kehidupan nyata anak itu disleksia juga, sampe dia bukan sedang berakting tapi ya lagi jadi diri sendiri aja, saking naturalnya. Lukisannya cakep2. Mata penonton dipuaskan banget dengan visualnya. Emosi diaduk2 dengan mengena. Kalo mau dibikin nangis dengan alasan yang ga cheesy, nontonlah film ini.

07dec_tzp

Terakhir: pesan moral yang pengen diangkat film ini, setiap anak itu spesial. Yang dibutuhkan oleh anak, adalah membuat dia merasa dicintai. Apakah kamu sebagai orangtua sudah mencintainya dengan caramu, atau cara yang dia butuhkan?

Warm regard ❤