Membaca dengan Let’s Read

Hola!

Memasuki usia 6 tahun, saya mulai lebih peduli dengan mengembangkan kemampuan Dd di bidang bahasa. Kenapa? Karena dia sudah bisa membaca sendiri dalam bahasa Indonesia. Udah punya pondasi yang kuat untuk memperkenalkan bahasa lain, menurut saya. Kenapa ga dua bahasa dari kecil? Padahal banyak anak lain juga udah bisa casciscus lancar dalam bahasa Inggris, bahkan teman sekolah dan kursus Dd pun. Hmm, kenapa ya? Mungkin karena saya cukup santai dan percaya bahwa Dd ga akan mengalami kesulitan berarti, karena bahasa adalah masalah pembiasaan. Jadi ya sudah, sayanya ga ngoyo banget juga.

Kalau selama ini saya cari buku2 cerita dalam bahasa Indonesia, saya mulai cari buku cerita dalam bahasa Inggris. Cuma, ya, kendalanya cuma cari di online shop, ga yakin kalo ga megang fisiknya. Sementara mau ke Gramed*** juga mikir2 karena kan sebisa mungkin #dirumahsaja. Akhirnya malah cuma beli buku latihan dan aktivitas aja, belum kesampean buku ceritanya.

Sampai akhirnya saya nemu postingan tentang Let’s Read ini di IG https://www.instagram.com/letsread.indonesia/

Let’s Read

Karena udah lama ga beli buku cerita, ya pikir saya cobalah buat download dan memperkaya bahan bacaan Dd aja. Gratis pula, kan. Paling kuota internet doang, bukan harga ide cerita, ilustrasi, dllnya. Mikirnya masih bahasa Indonesia aja. Tapi pas liat tutorialnya di youtube, eh, ada berbagai bahasa juga? Hmmm.. cinta banget ga sih…

Setelah instal, saya cobain ke Dd. Terakhir kali, bacaan Dd sebelum tidur variasinya masih di Lima Sekawan Enid Blyton sama cerita nabi, yang serial Cican dan hewan2 udah jarang dibaca sama Dd. Jadi, secara “bobot”, sebenernya emang agak terlalu berat ya buat anak 6 tahun. Nah, begitu baca cerita2 di Let’s Read ini, tiba2 kerasa banget refreshingnya cerita anak2 yang beneran anak2.

Ceritanya sederhana. Sederhana bangeeet, tapi kaya akan kosa kata. Emosinya juga kerasa banget nuansa anak2 yang polos dan ceria. Dd saya bacain jadi sering banget ketawa2 lepas, hanya karena hal kecil seperti gambar ibu naik tangga buat marahin helikopter karna berisik takut bayinya bangun. Dia juga teliti sekali pada hal kecil, seperti tadinya ada 3 anak tikus pergi ke karnaval, tau2 tinggal 2 yang kecil ilang. Ceritanya banyak yang membangun dan akhirnya menegaskan “we are happy“. Dan akhirnya memang sangat menghangatkan hati banget lho, baca cerita anak2 begini.

Saya yang bacain aja jadi kerasa lelah dan kencengnya ilang, apalagi dapat bonus Dd ketawa2 dan nempel sama saya karna pengen liat gambarnya. Beneran udah ga loncat2 lagi dia dibacain cerita. Secara kuantitas juga, bacain cerita sederhana gini cepet selesainya. 1 bab bacain Lima Sekawan bisa buat baca 5 cerita di sini. Dd juga ga mau berhenti2 dibacainnya. Akhirnya, syarat dari saya, dia harus baca sendiri. Jadi sambil dia latian mengeja bahasa Inggrisnya, saya sambil koreksi pelafalannya dan mendorong dia untuk menebak arti katanya terus menyesuaikan dalam kalimat. Kalau saya ga ngerti juga arti katanya, ya kita sama2 buka kamus untuk cari tau apa artinya.

Reading to you kid make the connection stronger, indeed.

Udah nemplok gini, berat tapi seneng, alhamdulillah

Selamat membaca!

KUBARO (Kursus Bahasa Arab Online)

Berawal dari chit chat saya dengan senior yang resign dari kantor lalu saya tanya kegiatan setelah resignnya apa. Kuliah lagi ternyata, jurusan Bahasa Arab dan Ilmu Syar’i. Sayanya langsung wawawawa takjub dan ikut seneng buat mbaknya. Ya seneng aja, gatau kenapa wkwkwk. Mungkin ikut seneng denger orang lain seneng, ya daripada seneng liat orang lain susah ye kan..

Lalu, saya yang waktu itu juga kebetulan lagi semangat2nya (lagi) main Duolingo, akhirnya secara impulsif menambahkan satu bahasa ke Duolingo saya. Bahasa Arab.

Baca juga: Belajar Bahasa dengan Duolingo

Awalnya, saya agak segan mau belajar bahasa Arab. Pas di kampus pernah padahal ikutan ekskul bahasa Arab (Al Lughoh kalo ga salah inget namanya). Tapi baru pertemuan pertama dikasih halaman kosakata yang harus diapalin, besok2nya udah ga masuk lagi, wkwkwk. Emang pemalas akut jaman dulu itu, ya sekarang juga sih aslinya.

Pas belajar di Duolingo, langsung bisa cepet naik level karena di Duolingo juga diawali sama pengenalan aksaranya. Sementara kalo orang Islam di Indonesia, produk TPA, ya kalo baca huruf hijaiyah kan udah khatamlah ya. Jadi ya paling yang jadi tantangan adalah belajar kosa kata baru dan pembentukan kalimat aja.

Lalu mungkin emang Tuhan ingin saya jadi orang yang lebih bener lagi, lewatlah iklan Kursus Bahasa Arab di wa status, dari temen. Dan saya gercep tanya2 ke temen saya itu. Situasinya, saat itu awal2 pandemi. Jadi di iklannya dibilang kursusnya bisa dilaksanakan secara online. Sebagai kaum rumahan, ya angin segar banget ya, bisa kursus bahasa dari rumah aja. Ngobrol2 sama suami, akhirnya saya memutuskan daftar kursusnya.

Jadi gimana, kursus onlinenya?

Hmmm, jadi gini…

Saya dapat jadwal kursus di hari Minggu, jam 16.30. Sebetulnya offline (datang ke masjid), tapi karena pandemi, ustadznya buka zoom juga. Tapi, walaupun udah online pun, saya masih males masuk. Zzzzzzz bangetlah saya ini. Yang masih saya usahakan adalah ngerjain PR (tulis dan hafalan).

Nah ini jadi masalah lagi, karena, gimana bisa ngerjain PR tulis, kalau kelasnya aja bolos? Hafalan kosakata yaudahlah tinggal hafalin sama setor aja via wa, tapi ngerjain PRnya? “grammar”nya bahasa Arab aja saya gatau aturannya, di Duolingo cuma nebak kata doang istilahnya, ga ada disuruh bikin kalimat. Maka saya kalo pas masanya ngerjain PR, udahlah stres dan frustasi sendiri. Nyalah2in diri sendiri, ngapain sok iye ikut kursus segala, kenapa males banget buat masuk kelas, kenapa masih mau ngerjain tugas, kenapa ga keluar aja sekalian? Saya sebelum ngerjain PR sering japri ustadznya nanya ini tugasnya disuruh ngapain, alhamdulillah ustadznya baik dan sabar banget ngadepin emak2 banyak tanya dan selalu bolos ini.

Herannya, saya bertahan sampai pelajaran ke-10. Sampai akhirnya saya keluar dari kelas itu, itupun karena disuruh pindah kelas. Soalnya masjidnya akhirnya membagi kelas, yang nantinya bakal dan musti offline dan yang tetep online sampe akhir. Jadi saya memulai dari awal lagi, di kelas khusus online.

Nah di kelas baru, saya ga mau mengulangi kesalahan yang sama. Apalagi pas cerita2 sama teman lama, dia ternyata beberapa kali ikut kursus bahasa Arab di tempat2 yang berbeda, dan selalu sama hasilnya: DO di semester I. Pas saya tanya kenapa kok bisa sampai ke-DO 3 kali di lembaga yang beda2, katanya rata2 karna dia ga pernah setor tugas. Oh, agak kebalikan ya, karna saya bolos mulu tapi masih setor tugas (walo sambil stres2 dan frustasi2). Yasudah, akhirnya setelah cerita2 itu malah tumbuh harapan pada diri saya sendiri, yok bisa yok, insya Allah.

Lalu, mulailah saya ikut Kubaro ini. Dapat jadwal kelas di hari Sabtu jam 4 sore. Pakai zoom tapi wajib matiin video (senangnya!). Saya usahakan sekali datang di pertemuan pertama. Dan karena saya sudah pernah setor tugas hafalan sampai pelajaran ke-10, ya materi di pertemuan pertama saya ga terlalu banyak blank lagi. Kosakata sudah ada bekal, tinggal tata bahasanya saja. Saya menyelesaikan kelas pertama dengan perasaan puas.

Ternyata gini ya, dapat ilmu baru. Nyenengin. Banget. Saya merasa kantong-kantong keilmuan saya yang tadinya kosong melompong, terisi lagi, dengan harapan, dengan semangat, dengan pengetahuan baru. I feel inspired. Rasanya berbunga-bunga dan utuh. Content. Happy. Terbang ngawang2. Senaaaaang.

Sampai waktunya ngerjain tugas tulis lagi.

Zzzzzzzz. Stres lagi, frustasi lagi, nyalahin diri sendiri lagi. Kapokmu kapan.

Astagaaaa.

Selesai kelas yang rasanya memabukkan itu, beda banget sama saatnya deadline ngerjain tugas. Yang dipelajari di kelas, biasalah, a-d, dan lalu PR itu e-z. This is the kind of love-hate relationship between me and arabic language.

Jadi, tiap Sabtu saya akan merasa content lagi, happy lagi, inspired lagi, semangat lagi dan ga mau menyerah, karena, rasanya saya bisa kok, bahasa Arab ini. Saya senang kok, senang bangeeeet nget nget nget. Tapi di hari Rabu, saya stres dan frustasi dan marah2in diri sendiri. Di sisi lain belajar di Sabtu itu rasanya sangat candu, di sisi lain, nugas di Rabu itu, rasanya seperti sakawnya. Nyiksa.

Anyhow, tanpa diitung2, karna pasti saya sadar, tau2 udah pelajaran terakhir dari semester 1 ini. Belum final, karena baru 2 minggu lagi saya ujian. Bisa masuk full tanpa bolos (walo pernah ijin betul2 karena darurat) aja udah prestasi lah buat saya yang mageran ini. Mudah2an bisa ujian dan hasilnya memuaskan. Memuaskan buat saya aja udah cukup, ga harus mumtaz buat ustadznya. Target saya minimalis, asal lulus dan bisa lanjut ke semester 2 tanpa mengulang. Perjalanan masih panjang, karena ada 8 semester buat belajar bahasa Arab ini. Gapapa, satu2 dulu diselesaikan. Pelan2, ambil napas. Liat pemandangan kiri kanan.

Semoga Allah meridhoi.

Doakan saya lulus ya!

PS: Kalau mau ikutan, Kubaro buka kelas lagi (batch 2) untuk semester baru mulai Januari 2021 nanti. Kalau berminat dan mau ikutan, hubungi Contact Personnya (nomor WA: 081380019750) aja. Mungkin kamu akan mengalami love-hate relationship seperti saya, tapi dicoba aja, seru kok kaya naik bebek2an, wkwkwk.

source: abttangerang

Salam!

Because I’m Human

So this post came out when I was scrolling my timeline on FB and it made me stunned for a while.

hukuman ujian
source: https://m.facebook.com/hasaneljaizy

That highlightened sentence made me contemplate myself recently. How much rage I felt, how much disappointment I had, how many time I was being upset for little things that if I just being patient at the moment, I won’t be that mad.

If I was able to control my emotions, I can just let those things go.

If I had just enough bunch of patience, I can be chill and cool and not being disturbed for some insignificant things happened.

One thing I had forgotten, that the ability to control emotions and patience themselves, was also signs of Allah’s mercy.

Because I also had times when bad things happened but I could still be calm and still to cope with.

I’m not mad for little things, even bigger things to handle.

When I had my miscarriage. When I was dropped out from my campus. I didn’t cry that much (well, I cried for losing my baby, I’m still a mother who lost her child, though). I didn’t wreak in sadness. I hid myself from crowded and I strongly believe that everything happened, happened for a reason. I believed Allah strongly and I had faith to myself, and I could have my days in a firm step. And so it came true and now I am where I am.

But I also count times when I made WA statuses for shedding my rage and anger over things that now I regret I did. At times, I said to myself that it was okay. It’s okay not to be okay (such a korean series that happening now). It’s okay to have bad times and feels bad because I’m human, too. Human can be angry, human are allowed to feel bad and it’s normal things. Bad things happened all the time to make us value happy things more.

Meanwhile, it’s okay to release my emotions as long as I don’t hurt anybody. But the question is, didn’t I?

Did I not hurt anybody who read my words of anger?

Did I not add bad feelings to them?

Did I not become the toxic people I hate so much myself?

Though I also thought about it, at that moment, I ignored them and became selfish and did it anyway.

After reading the post, now I realize that it must be my own mistake that I missed many possibility to do good things, to be patient, to be cool and chill facing problems. It must be my sins that covering Allah’s mercy to enter my heart.

Doesn’t it break your heart more, as a creature, that your Creator’s mercy can’t reach you, blocked by your own sins?

milik kita

Berawal dari keimpulsifan saat melihat instastory seorang di IG, yang kayanya saya follow karena dia punya kucing…

…tapi tiba2 ngiklanin jual buku bekas. Dalam kondisi (saat itu masih) WFH dan tugas negara sudah mulai menurun intensitas dan frekuensinya, dan Dd sudah mulai bisa diajak koordinasi dan kooperatif dalam mengerjakan tugas2 dari sekolahnya. Maka melihat buku2 yang di jaman masa kecil/ remaja saya ini sering saya lahap di perpus/ penyewaan buku dijual murah, segera saya kontak penjualnya. Skip skip skip sampai beberapa hari kemudian paketnya sampai di rumah.

lima sekawan
Tada… ini yang diiklanin mas nya

Apa langsung saya baca? Enggak pemirsa, saya anggurin dulu, itung2 ngendapin potensi virus padahal mah emang males aja. Oiya, btw saya ga anti ya beli buku bekas. Buku cuci gudang pun saya beli kok. Pengalaman paling seru adalah beli buku Senopati Pamungkas 2 karya Arswendo Atmowiloto seharga 50ribu saja. Antara sedih dan happy sih dapat buku bagus (dan baru) harga segitu. Yang anti adalah beli buku nikah orang, karena buat apaa…zzz…

Oke lanjut. Jadi saya beli buku2 di atas itu, buat saya. Mengatasnamakan adanya potensi waktu luang (yang ternyata setelah mengenal mager dan main hp itu jauh lebih menggoda dibanding baca buku, asli) dan nostalgia semata. Buat Dd, saya masih pilih2in bukunya, masih yang boardbook 20 halaman macam Halo Balita, serial nabi, Cican Fun Series, dsj lah. Atau majalah Bobo, atau seri pengetahuan umum/ populer aja. Buku novel macam itu pikir saya ya nanti ajalah dikasih pas dianya udah bisa baca sendiri, lancar, dan emang tertarik sama buku bukan karena gambarnya.

Tapi emang anak2 itu, kayanya gabisa banget kan ya, liat emaknya fokus sama sesuatu yang bukan dirinya sebagai pusat dunia. Zzz, anak 5 tahun yang masih kemratu2 kalo istilah Jawanya. Jadi ini bukan pertama kalinya ya, Dd liat saya lagi baca serius (novel NH Dini, misal, atau bukunya Emha Ainun Najib, yang jelas bukan buat konsumsi piyik itu) terus minta dibacakan. Padahal mah saya juga udah beliin dia buku baru, yang buat anak2, hurufnya besar, gambar dan visualnya menarik dan saya udah nyanding di sebelah dia. Maunya sih, saya baca, dia juga latihan baca sendiri. Enggak mau dong, maunya dibacain buku saya. Yaudahlah, akhirnya entah mulai kapan, bedtime storiesnya berganti dari boardbook menjadi novel lima sekawan ini.

Dan sampe sekarang sudah selesai buku keempat dan mau lanjut buku kelima.

Agak ga nyangka sih saya, bahwa Dd ternyata bisa mengikuti dan menangkap cerita dari novel ini. Meskipun setelah saya jadi orangtua yang membacakan buku ini, saya jadi menyadari bahwa buku ini ga akan lolos 100% memenuhi buku untuk anak. Ya iya, di dalamnya ternyata sering saya dapati kata2 makian seperti: t*l*l, k*ny*l, s**l*n, dll. Juga sarat stereotyping dan hal2 yang dulu pas saya baca rasanya seru, kini kok seperti ga sopan, kurang kerjaan, kurang ajar, dan cari masalah. Yah, mungkin karena ditulis untuk mengikat hati ABG/ remaja yang egonya sedang bertumbuh dan mencari tempat, jadi hal2 seperti itu baik2 saja. Sedangkan untuk cakrawala saya yang umur 30++ ini, kadang bikin kening agak berkernyit, dikit.

Salah satu cara ngakalinnya adalah, kalau pas dapat kata2 kasar itu, maka bacanya akan saya ganti menjadi “piiiiiip” atau “tiiiiiiit” yang akan bikin Dd ketawa awalnya, lalu tanya, “itu apa?” dan saya jawab, “sensor”. Berikutnya lagi kalau saya bunyi gitu lagi dia tetep ketawa dan lalu bilang “sensoooor”. Iya, nak, bagus. Nanti aja kalo udah bisa dan mau baca sendiri, kamu akan tahu kata2 kotor apa itu. Wkkk..

Tapi, kembali lagi ke reaksi Dd. Meskipun dia belum bisa benar2 diam tenang dan anteng pas dengerin saya baca buku, dan sering sambil lompat2 di kasur pas saya baca, dia tetap terikat dengan cerita dari buku2 ini. Satu buku rata2 dibagi menjadi 17-22 bab, saya bacakan rata2 2 bab per malam, bisa fleksibel. Kalo kami lagi sama2 capek, bisa skip satu malam tanpa baca. Kalo lagi capek tapi masih ada tenaganya dikit, 1 bab okelah. Kalo ceritanya lagi seru dan besok libur/ weekend, bisa sampai 4 bab. Iya, suara saya sampai serak, tentu. Tapi, Dd senang, dan terikat.

Terikat tidak hanya secara rasa penasaran saja akan kelanjutan ceritanya. Tapi dia juga bisa berempati pada masalah yang dihadapi si tokoh. Pernah dia tiba2 murung, suram, dan memeluk babahnya saat saya sedang menceritakan si George yang sedih dan menangis tersedu2 karena ibunya masuk rumah sakit. Sampai ikut sesedih itu dia. Pernah juga dia merasa gemas dan sebal dan kesal saat tokoh antagonisnya mengganggu lima sekawan. Geli banget saya lihatnya kesal dan mengepal2kan tangan πŸ˜€ #maasyaAllah #masihtakutain

Dan, secara topik dan kualitas obrolan kami juga meningkat. Kami jadi seperti punya obrolan yang sama, membahas tokoh2 di buku itu. Kemarin tiba2 saja pas saya sedang ngomong sesuatu tentang tulang, Dd nyambung bahwa kalau tidak ada tulang maka meleleh badannya. Referensinya adalah tokoh Manusia Tak Bertulang yang ada di buku Sirkus Misterius. Well, sebelumnya, pembicaraan kami juga bisa menyangkut banyak hal yang sedang menjadi minatnya. Tetapi pembicaraan 1 tema selama beberapa hari sesuai bab di buku, itu hal yang lumayan baru. Karena biasanya kan satu buku kelar, sudah ganti buku yang lain, dalam 1 malam bisa baca 2-3 buku berbeda (buku anak2 boardbook 20an halaman).

Berlanjut juga untuk kemampuan membacanya. Sebelum saya bacakan, biasanya Dd saya minta membaca sendiri judul babnya yang dia minta akan dibacakan. Biasanya dia baca 2 judul bab. Kadang dirapel 5 judul bab. Kadang juga lewat aja. Yah, intinya sih, buat saya dan Dd, ini adalah kegiatan baru yang menyenangkan.

Apalagi saat melihat ini:

9802dea5e2d8cd4d6281252c34b95e78

Saya menyadari bahwa kami sedang membuat kenangan indah itu bersama2. Meskipun saya tumbuh menjadi pecinta buku bukan karena dibacain buku (saya didongengin lisan tanpa baca buku oleh ibu- lalu jadi sering membaca buku di perpustakaan sekolah karna menunggu ibu selesai mengajar). Tapi, ya siapa tahu, nantinya yang akan Dd ingat saat melihat 5 sekawan bukanlah cerita dari masing2 bukunya, melainkan suasana dan momen saat saya bersama dia, malam2 membaca buku sebelum tidur.

Well, kenangan itu bukan hanya milik dia saat tumbuh dan mendewasa nantinya toh, tapi juga milik saya saat nantinya saya menua.

5-quote-beloved-books
Saya dan Dd tentu tidak seromantis ini. Saya baca, dia lompat2, itulah yang lebih sering terjadi…

Jadi melow kaaaaaaan…

Yaudah, gitu aja.

Let’s make lovable memories with our loveliest!

Ast ❀

Endurance

They say, life is not a racing.

It has it’s own time. It’s not like a sprint, more like a marathon. You don’t need speed, you need endurance to overcome it.

You start with consistency, continue with persistency.

Because life is not always in the same path. It’s not always smooth. It has ups and downs. You are given some amount of strength and build your own.

How strong is your will to overcome the challenge?

How hard is your effort to make it through?

May your spirit is bigger than your weariness.

May your toughness is bigger than problems thrown to your face.

And may Allah bless you with all of His Greatness.

 

Lebaran Tahun Ini

Sore tadi, saya sudah mulai masak untuk lebaran besok. Menunya simpel saja, sambal goreng kentang dan opor ayam. Untuk lontong, saya tidak bikin. Ribet, hehe.. jadi saya minta suami mencarikan di penjual, dapat rekomendasi dari ART saya.

Ini lebaran pertama saya tidak mudik, karena pandemi. Tiket kereta PP yang sudah dibeli harus dibatalkan. Tidak apa, karena memang keadaannya begitu.

Sejak jauh hari, ART saya sudah memastikan saya tidak jadi mudik. Beliau bertanya, “Mama Dd batal mudik berarti?” yang saya jawab dengan “Iya, Bu. Gimana lagi..”

Jadi begitulah, untuk pertama kalinya saya masak opor buat lebaran. Karena biasanya kalau mudik, saya terima jadi, baik itu di rumah orangtua maupun di rumah mertua. Rejeki punya orangtua dan mertua yang baik, alhamdulillah..

Menjelang sore, saya masih berkutat dengan bumbu dan bahan2. Karena bumbu instan yang saya beli secara online ternyata salah, huhu.. Mau saya opor bumbu kuning biasa, ternyata yang datang opor bumbu pedas. Tidak jadi saya pakai, karena Dd masih belum bisa makan yang pedas.

Tiba2, ART saya datang. Beliau memang tinggal hanya terpaut beberapa rumah dari saya. Dan beliau adalah pengasuh pulang pergi, yang datang pagi dan pulang sore hari saat saya dan suami selesai dari kantor. Jadwalnya adalah Senin-Jum’at, sesuai jadwal kantor saya. Sabtu-Minggu dan tanggal merah libur, jadi hari ini seharusnya bukan jadwalnya untuk datang.

Ternyata, beliau membawakan ini:

Menu lengkap untuk lebaran. Ketupat, opor, sambal goreng kentang ati, dan rendang. Saya dan suami hanya bisa mengucapkan terima kasih dan beliau pun segera pulang lagi.

Saya bertanya2, apakah adat di sini ada hantaran menjelang lebaran? Terus terang deg2an sendiri karena tidak menyiapkan masakan untuk dikirim2, hanya untuk konsumsi sendiri, hehe.. dan saya meskipun biasa masak tetapi tidak pernah PD untuk kasih orang lain masakan saya, sih.

Tapi sampai sekarang, baik tetangga sebelah, tetangga depan rumah, tidak ada yang mengirimkan hantaran. Jadi saya simpulkan, ini karena ART saya saja yang terlalu peduli dan benar2 menganggap kami sebagai keluarganya. Saya ingat, hari pertama puasa, beliau menanyakan apakah saya sahur atau tidak. Karena beliau dan suaminya (suaminya juga sering berinteraksi dengan keluarga kami dan memang baik hati), kepikiran, takut kami ketiduran sehingga melewatkan sahur :’)

Saya sangat tersentuh dengan perhatian mereka kepada keluarga kami. Sebagai pendatang di lingkungan ini, saya banyak dibantu oleh beliau sebagai warga asli di sini untuk beradaptasi dan berinteraksi dengan warga sekitar. Karena saya jarang di rumah, beliau yang menjaga anak saya sepulang sekolah dan menjadi penyambung lidah keluarga kami dengan warga sekitar.

Lebaran kali ini, saya tidak mudik untuk menjaga orang tua dan mertua saya. Tapi di sini, saya dijaga oleh orang lain yang menganggap kami keluarganya. :’)

Terima kasih, Tuhan. Untuk orang-orang baik yang Kau kirimkan di sekitar kami.


P.S.

Saya masak, ala kadarnya.

Selamat hari raya Idul Fitri!

Plot Twist

A few days ago I read a story, the genre is horror, btw. So unusual for me to enjoy a horror story, isn’t it? Well, I read it just because it passed on my timeline, so just why don’t I give it a try. From the beginning it developed the tense, everything was good. Until in the end it gave the sentence that is meant to be a plot twist. Unfortunately, that last sentence turned out to be a failure. It ruined all of what it had built before.

The plot twist failed.

In my ideal standard for a plot twist, it should make the reader, in the end, questioning. For horror, at least, because in the beginning it claimed that it based on true story.Β  A smooth plot twist will leave us in the state of doubting, feeling insecure, feeling unsure, and questioning. Instead of making sure that what was built in the beginning is fake. The claim is also fake. Meh.

Reading that story makes me annoyed for some moment. Luckily I discuss it with my man. I tell him the story from A to Z and the conclusion is the same: the plot twist failed. My mood becomes better, not that satisfied but enough to make me move forward, though.

***

For some time in my life, I rarely thinking about marriage. Not that I don’t have the desire to have one, but because it feels … bizarre. For me, not for anybody. I can only imagine a marriage between the masked tuxedo and princess serenity, and the world beyond my own world. Being with somebody in the same place, same activity, same world continuously, constantly, for the rest of my life, looks like a burden for me.

Don’t I feel love?

Well, I define love from having a crush, missing someone, being jealous, and feeling the pain for losing someone. Those are love to me. All about feelings. The things you do for the one you love, not a chance it stays in my mind. I appreciate things people do for me, for the kindness, not the love behind that possibly make the ulterior motives. When it was acknowledge as love, I was scared then I run away.

So how come I marry you?

A friend, that is no one before.

A man that comes often in my chat app saying hello and gives a cheerful ambience for the second you just come.

A colleague that had been separated with ocean and time in years.

A stranger who turns into someone close, took years though, actually.

At first, I thought you are my plot twist.

You made me questioning my life, my decisions, my rule, my view on everything. You made me insecure, unsure, doubt. You had me crush on you, being jealous, being happy, feeling the butterfly in my stomach. You do things for me and you made me do things I’ve never done to anyone else before.

But knowing you, for this 10 years.

Being with you, for this 8 years.

And becoming your spouse for this 7 years.

The understanding that it wasn’t a plot twist, come slowly, convinced me in the right level. Why did we meet each other. Why did we become friend. Why did we take the chance.

From the beginning, it had to be you. It had to be me. It had to be us.

You are not my plot twist. It was meant to be.

Being together forever, shall we?

31870948_10216568821558195_7345784150915284992_n (1)

Happy Birthday.

I love you, I do.

10 barang pribadi yang wajib ada di kantor

Hola!

Sudah 2 tahun di kantor ini sejak penempatan tahun 2018 kemarin. Udah ngapain aja? Setahun pertama masih penyesuaian dan kebetulan ada adek2 magang yang sedikit banyak jadi partner dan ngebantu urusan kerjaan, + target juga belum dalam posisi mendesak. Di akhir tahun menuju tahun kedua, udah mulai hectic dan kebetulan ngatur waktu rehat dan kerjanya masih acak adut jadi tepar di akhir tahun. Tahun kedua mulai load kerja yang subhanallah, ditambah target kerjaan yang deadline. Literally dead-line. Alhamdulillah udah terlewati yah…

So di awal tahun ketiga ini, mulailah agak selow buat liat2 tempat kerja ini secara lebih menyeluruh. Tiba-tiba aja gatel pengen berbenah dan beberes, hal yang ga akan kepikiran (dan kalaupun kepikiran juga ga akan keturutan) di tahun2 sebelumnya. Kalau selama ini sebatas bersih dan beres, saat pikiran agak senggang jadi pengen nambah sisi estetisnya biar bisa jadi moodbooster.

Jadi, mengingat beberapa pengalaman (karena pengalaman adalah guru terbaik), saya pengen berbagi aja, hal2 atau barang2 pribadi apa aja sih yang sekiranya musti banget ada di kantor. Secara ya, kita menghabiskan 1/3 hidup kita dalam sehari ya di kantor ini. Biar nyaman buat diri sendiri, ga ngrepotin dan ngerugiin orang lain, yuk sebisa mungkin kita menyuplai kebutuhan diri dengan barang pribadi juga. Ga pinjem2 ya sis. Minta2 apalagi. Yuk cekidot.

  1. Mukena

Seriusan ini buat muslimah. Atau kalau secara umum ya peralatan ibadah pribadi lah. Meskipun mungkin di kantor udah ada mukena milik mushola, alangkah baiknya kalau bisa bawa mukena sendiri, dan dicuci pribadi secara rutin. Kenapa? Karena itu kaya pakaian yang bersentuhan dengan kulit. Ga enak dan risih banget kan kalau pinjem2 yang kainnya udah melekat dengan kulit orang lain, dalam kondisi sering basah sisa air wudhu, ga dicuci rutin pula.

Hey, bersuci itu sebagian dari iman. Ga enak juga kalau kamu pinjam mukena orang hanya karena itu lebih bersih dan nyaman dipakai trus yang punya mau pake malah lagi kamu pake. Plis lah, meskipun kamu bakal cuma seminggu atau bahkan cuma sehari doang di kantor itu, bawa mukenamu sendiri. Udah banyak loh mukena bahan parasut yang simpel dan kecil bisa muat tas ransel, kalau kondisi kamu itu biasa pergi ke kantor orang. Apalagi di kantor sendiri yang pasti bakal lebih dari sehari doang.

2. Sandal jepit

Ini buat wudhu, buat jaga2 kalau sepatu basah karna kehujanan di musim penghujan ini. Ya kalau mau naruh sepatu cadangan di kantor juga bisa sih, tapi bukan itu poinnya. Pakai sendal jepit ini utamanya buat wudhu, dari tempat wuhu ke mushola .Jadi sepatu dan kaos kaki kamu ga kebasahan dari dan menuju mushola.

3. Stationary

Alat tulis pribadi. Kenapa ga saya taruh di awal? Ya karna namanya ngantor, harusnya yang beginian sih wajib ada dan ga akan terlupakan sih. Sering juga dapat stationary dari kantor kan. Dari pulpen, pensil, notebook, post-it, sampai yang ga disediakan kantor kaya gunting, isolasi bening, steples dan isinya (dulu saya beli sendiri yang model lucu2). Buat nyaman dirimu sendiri di kantor buat menunjang kinerjamu juga.

4. Payung

Sedia payung sebelum hujan. Udahlah, peribahasa ga akan salah. πŸ˜€

5. Tisu

Atau sapu tangan pribadi, kalau mau paperless dan go green. Buat apa? Macem2. Udah sediain aja, ga akan rugi, kecuali karna dimintain orang2 secara brutal trus kamunya malah belum pakai. Iya itu rugi. Tisu ini juga bisa diperluas sampai ke area yang lebih private lagi, seperti pembalut, dan kapas.

6. Colokan

Ini kadang perlu ga perlu ya. Tapi saya selalu sedia sendiri sih, minimal yang lubangnya ada 3, buat laptop, hape, dan satu lagi kalau ada yang mau numpang.

7. Tas plastik/totebag

Biasanya saya sedia, sisa dari toko yang saya lipat segitiga (cowok cewek wajib bisa!) dan saya simpan di laci. Gunanya apa? ya buat kalau mendadak saya perlu bawa2 dari kantor. Snack rapat kah, makan siang yang ga kemakan kah, sepatu yang dibawa daripada dipakai trus kehujanan, lalu kitanya pakai sandal jepit, dsb. Sediain aja 2-3 dalam ukuran yang berbeda. Ga rugi.

8. Kunci laci.

Perbarui kunci laci meja kerjamu. Minta tolong ke OB buat ganti, jadi barang2 pribadimu bisa kamu taruh laci dengan aman ga harus dibawa2 pulang pergi tiap hari. Aman, simpel, gampang.

9. Headphone

Ini debatable. Tergantung budaya kerja di lingkungan kantormu. Tapi seiring waktu, kayanya budaya kerja dengan kuping tertutup headphone udah lebih bisa dimaklumi deh. Apalagi yang stay di kantor aja, ga ke mana2, ngerjain kerjaan rutin. Kenapa? Ya dunia berubah.

Di satu jawaban di Quora yang saya baca, bahkan jika kamu berada di kantor yang atasanmu tidak senang melihat kamu mengambil jeda/ rehat di saat kerja (lihat hp, main game, buka medsos) maka kamu yang harus mengevaluasi lagi tempat kerjamu, karena dianggap udah ga manusiawi πŸ™‚ We’re human, we have our needs. As long as the target is achieved, then no one should worry.

Beda lah ya dengan jaman dulu, di mana pake headphone dianggap ga sopan, ga ada etos kerja yang baik, dst. Pake headset musti yang kecil yang bisa ngumpet jadi ga ketauan lagi dengerin musik (atau tilawah Qur’an; ehem ukhti..). Sekarang pake headphone yang gede biar orang tau sekalian menandai kebutuhan personal atas ruang pribadinya dan bagaimana berkomunikasinya bahkan ada dibikin memenya, wkwk

headphones-use

Asal tau situasi, tempat, dan kondisi. Ga mungkin juga kan rapat dengan atasan pake headphone. Atau ke kantor orang atau klien pake headset di depan mereka. Tau diri sih.

10. Gelas minum/ mug

Ini opsional juga sih, ga wajib. Saya sih enggak, tapi saya lihat ada beberapa teman yang bawa dan pakai. Jadi enggak ganti2an dengan orang lain. Kalau saya masih pakai gelas kantor karena percaya sama OB kantor yang cuci gelasnya, wkwk.. Ada juga pengalaman teman yang mug nya malah pecah pas dicuci OB kantor, huhuhu pasti nyesel apalagi kalau lucu.

Nah itu sih barang2 pribadi yang menurut saya musti ada di kantor. Misal adalagi barang lain yang sekiranya dianggap perlu, misal peralatan jahit darurat (kita ga bisa memastikan ga bakal kenapa2 dengan pakaian kita) ya monggo ditambahkan. Silakan, enggak dosa dan tulisan di atas juga ga saklek banget kok. Disesuaikan aja. Judulnya kok wajib? Yaa clickbait atuhlah gmn 😐

Oiya, saya juga bukan aliran yang memasang foto keluarga di meja kerja. Karena males aja dikepoin wkwkwk.. saya agak punya prinsip buat memisahkan kehidupan pribadi dengan kehidupan profesional sih. Sentuhan personal paling saya kasih sedikit di meja berupa tanaman atau hiasan yang enggak terlalu mencolok. Less is more, I believe.

my lovely corner

Gitu ya, selamat bekerja dan semoga bermanfaat!

Ast ❀

My First Cooking Class

Apakah kamu mempunyai mimpi?

***bayangkan lagi prospek ala MLM***

Saya sih, hmmm, yaudahlah gausah dibahas. Intinya, saya sedang berusaha menetralkan segala energi yang sifatnya survival things menjadi energi yang memboosting semangat. Hey, terus2an bertahan itu capek, kan. Dan dalam rangka menjaga otak tetap waras dan terjaga, saya berusaha mengalihkan dari hal2 yang sifatnya kerjaan karena kewajiban dengan hal2 yang sifatnya hobi dan menyenangkan.

Sekitar 2 tahun lalu, saya sedang senang2nya belajar bahasa asing secara main-main lewat aplikasi yang namanya Duolingo. Lumayanlah, belajar bahasa Perancis, Spanyol, Belanda, Jerman, Korea, Italia, Turki, secara gratis, online, dan memang sifatnya main2. Kalo mau serius mungkin bisa kursus. Bisa dibaca di postingan Belajar Bahasa dengan Duolingo

Nah terus, tahun lalu karna load kerjaan yang ga bersahabat dan manajemen cuti yang belum mumpuni, saya yang tadinya pengen liburan dan jalan2 malah berakhir sakit dan tepar selama cuti. Ga asik, huh? Yah, makanya hak badan buat sehat diperhatiin ya.

Tahun ini, saya bertekad belajar keterampilan baru. Karena DD sudah umur 5 tahun, mulai tahun ini juga dia saya daftarin sekolah musik di Yamaha Music School. Udah sekitar 4 bulan masuk, lumayan udah bisa main tangan kanan doremifasol dan mulai belajar tangan kiri buat accordnya. Saya seneng karena sebagai pendamping sekaligus belajar juga. Mungkin saya bakal cerita tentang kursus musik ini di postingan entah kapan *gajanji

Nah, karena kemaren2 udah buang sampah tentang toksik2, maka saya juga mau menetralkan hidup kan. Makanya diniatin deh mau ikut kursus masak. Awalnya bingung mau masak apaan ya, karena sebenernya semua itu bisa dipelajari dari googling dan coba2 sendiri. Yang udah pernah saya coba2 misalnya: kue basah barat (blu, brownis) dan tradisional (apem, donat, dll, yang ga saya ingat), kue kering klasik kaya nastar, kaastangel, dsb sih udah dari kecil ya, dari kelas 6 SD udah bikin. Masakan rumahan juga kalo buat konsumsi sendiri udahlah ngapain kursus. Pempek udah pernah coba buat sendiri dan ya lumayanlah buat konsumsi sendiri.

Terus apa dong? Ini mau cerita kursus apa pamer? Ya bragging lah, wkwk, ala humble gitu ahahah.

Ssst, yuk serius lagi yuk.

Ehm, jadi yang saya agak penasaran adalah bikin bakso sebenernya. Saya sih ga pernah nyobain sendiri ya. Dulu pas masih kecil, pernah liat ibu coba bikin bakso dan gagal. Jadi saya juga males buat nyoba karna udah liat pengalaman ortu sendiri. Pengalaman adalah guru terbaik, sayangnya bukannya jadi motivasi buat cari tau malah jadi motivasi buat yaudahlah ngapain coba2. Ga ada waktu, sis.

Tapi, ya namanya kalo mau cari alasan apapun ada. Saya ada target sendiri, ikut kursus 3 jenis masakan (yang 2 masih disimpen dulu) salah satunya bakso/ bakwan malang. Pas liat jadwal kursus masak di NCC, ada slot di hari minggu. Yaudahlah, kontak duluan. Belum langsung bayar juga takut tiba2 mager atau ada halangan jadi ga bisa dateng.

Pada saatnya, akhirnya bisa dateng juga. Berbekal dianter abang gojek yang kebetulan dapat tetangga sendiri, biaya ojek 10rb dipotong diskon jadi cuma bayar 5 ribu, waktu tempuh 10 menitan sudah pake nyasar, sampai juga di tempat kursus NCC. Bayar cash udah gabisa transfer2an lagi, alhamdulillah pas bawa uang pas. Deket dan cepet ya, sis. Peserta lain ada yang jauh2 musti naik kereta.

ncc-housencc tampak depan

Intinya, saya beneran ikut kursus masak, setelah 31 tahun lebih hidup di dunia, wkwkwkk… Kesannya gimana, sis? Ya, ada banyak ilmu tambahan yang saya dapat sih, dari proses masak bu Fatmah yang keren dan cantik itu. Tapi yang lebih salut sama how she earns money sih, wkwkwk… Siang itu, saya kursus dengan biaya 400k, dan ada sekitar 20an peserta. Ehm, sehari loh itu. Dan sebulan itu jadwal kursus ada setiap hari. Bisa dibayangkan penghasilan bulanan kotornya? Takjub ga sih, untuk ukuran usaha rumahan, karena betulan dilakukan di rumah, dengan waktu kursus 3-4 jam dalam sehari. Perempuan, kerja di rumah, ga perlu keluar 8-10 jam sehari, tapi murid2 (dan uang) yang berdatangan sendiri. Salut sih.

ibu fatmah

Bener banget bahwa kalau kamu mengejar ilmu, maka dunia bakal mengikuti. Yah ga menafikan pasti ada banyak usaha beliau sampai di sini, dan pastinya juga berkah dan ukuran rejeki beliau yang sudah ditetapkan Tuhan. Rejeki ga bakal ketuker kan ya πŸ˜€

Yah, gitu deh. Jangan lanjut minta hasil kursusnya yak, saya nyari waktu buat latihan aja entahlah. Dan nyari alat buat giling dagingnya buat adonan baksonya juga. Yang penting udah punya ilmunya, udah pernah pengalaman njendol2in adonan bakso, nglipet2 kulit pangsit, dan masukin adonan siomay dan tabu2 wortel serut. Wkwkwk recehan aku mah kalo target tuh.

Foto2nya silakan diliat di bawah yaaa…

proses
lagi bikin, poto dulu dong bu

tahu bakso
tahu bakso

siomay pangsit
pangsit dan siomay

praktik buat bakso
bikin bakso

bakso jadi
bakwan malang udah jadi

ncc kursus
poto barang bu Fatmah

Selamat belajar hal baru setiap hari.

Love, Ast ❀

 

 

Mengurangi Toksik

Jarang nulis, sekalinya nulis tentang toksik, hadeh..

toksik
gambar dari https://lektur.id/arti-toksik/

Tanpa bermaksud menyebar racun kegalauan, kekesalan, uneg2, dan semua sampah yang mungkin udah menggunung, saya bertekad menulis tentang ini. Kenapa? Ya karena I’m struggling with this matter right now.

Mungkin kalau anda-anda yang membaca ini termasuk dari orang-orang yang sedang apes karena kontaknya tersimpan di hp saya dan tidak saya umpetin status2 WA saya dari andaΒ  maka anda bisa membaca status2 saya yang secara frekuensi meningkat dan secara isi, bikin: meh, kenapa lagi ini orang.

I won’t blame you. I deserve that meh. I feel meh to myself too.

Sekedar cerita, dulu ada seorang teman kos yang cerita bahwa dia di jaman remaja suka menyakiti diri sendiri, nyoret2 lengan pake gunting gitu deh. Saat itu, salahkan otak saya yang suka ga ngerti harus bereaksi apa, ya I felt nothing. Saya ga ngejudge dia gimana-gimana, karena saya ga ngerti. Pikiran saya ga nyampe kenapa ada orang bisa nyakitin diri sendiri pake gunting dan saya gatau harus gimana saat dia cerita itu ke saya. Tolong banget deh ini Astika jaman dulu emang blank banget. Saking blanknya saya juga bersyukur saya ga kepikir untuk bersikap seperti netijen jaman sekarang yang menganggap itu adalah tindakan caper atau patut dibully. Yah, pada dasarnya mungkin tingkat kepedulian saya sama orang lain saat itu sekosong itu. Kosong banget, ga ngerti harus berempati atau setidaknya jadi berkeinginan untuk menghina atau nyinyir atau julid seandainya saya punya potensi untuk itu.

Balik ke masa sekarang. Ya ga sekarang banget, mungkin setahun 2 tahun ke belakang? Ga tau sejak kapan pastinya, tapi yang jelas saya semakin ke sini sudah bisa ngomong pedes dan pahit dengan tujuan sengaja menyakiti (dulu ceplas ceplos ga sadar lingkungan aja, no purpose of attacking). Yah, sedikit banyak lingkungan membentuk. Dalam rangka survival things, your defense mechanisme is built. In my case, I’m not only be able to stand still, but to strike, too.

Nah, tetapi kan ada masanya saya yg juga masih belajar survive ini, dalam posisi ga berdaya. Jangankan untuk menyerang balik, untuk bisa berdiri tegar aja rasanya susah beud. Ga berdaya karena apa? Banyak hal. Bisa orang yang toksik dan menyakiti itu adalah orang yang saya pedulikan, yang berkuasa atas saya dalam hal tertentu (pekerjaan misal), atau ya murni karena saya memang sejatinya sedang berada dalam titik lemah saja.

Lalu apa yang saya lakukan?

Kamu tau posisi kucing yang siap menyerang? Menggeram, punggung melengkung, ekor tegak, siap melompat, menyerang.

Tapi saya bukan kucing. Dan saya sedang tidak dalam keadaan bisa menyerang.

Saat disakiti, saat menahan diri untuk tidak menampakkan emosi, menahan diri untuk meredam amarah, menahan diri dari menyerang balik dan menggunakan cara-cara yang mungkin di masa depan akan saya sesali, maka saya akan: menggigit bibir sendiri. Menggigit bibir bawah dengan gigitan yang lantas saat terasa sakitnya akan menyadarkan saya kembali dari rasa marah atau sakit hati yang tadinya menguasai. Saya tidak jadi marah ke objek (orang atau keadaan) lain dan kembali berpusat pada diri saya sendiri. Merasakan rasa sakit dari bibir yang digigit.

Selama beberapa waktu, dan masih sampai sekarang jika saya lupa diri, kebiasaan ini terus berlanjut. Sampai saya teringat cerita teman saya yang dulu suka menyayat lengannya sendiri dengan gunting. Saya membandingkan luka sayatan gunting di lengan teman saya dengan bibir yang saya gigit sendiri. Oh, ternyata sama. Bibir saya tidak berdarah, tidak berbekas juga saya gigitnya, tetapi apa yang saya lakukan sama persis dengan apa yang teman saya lakukan.

Kami sama-sama menyakiti diri sendiri di saat kami merasa tidak berdaya. Kami mengalihkan rasa sakit hati kami kepada rasa sakit fisik dan bukannya mengarahkan rasa sakit itu kepada penyebab rasa sakitnya, kami malah melukai diri sendiri. Ha. Bukti bahwa self love itu sungguh bukan hal mudah untuk dilakukan.

Di saat yang sama, saya menumpahkan uneg2 dan ketidakmampuan saya lewat kata2. Kata2 yang saya anggap hanya luapan kekesalan dan sampah yang jika dipendam bikin penyakit, akhirnya saya keluarkan. Banyak waktu saya menceritakan kekesalan pada pasangan, tetapi di sisi lain saya merasa jika terlalu banyak sampah yang saya luapkan kepada dia, maka itu akan berimbas tidak baik juga padanya. Negativity itu menular. Saya yang tidak mampu menghandle masalah saya, di saat pasangan saya juga punya masalahnya sendiri, akan semakin membebaninya. Lalu saya mulai menarik diri dari pasangan, jika sudah lelah maka saya akan berada dalam dunia saya sendiri, meredakan emosi saya sendiri. Saya meluapkan kekesalan saya lewat status wa yang pendek dan sehari hilang. Pengecut. Saya merasa puas meluapkan emosi di dunia maya, tetapi saya menjadi semakin berjarak dengan keluarga saya di dunia nyata.

Ini sangat tidak sehat, bukan?

Maka saya ingin mengurangi hal yang tidak sehat ini. Dimulai dari mengurangi menggigit bibir dengan sadar. Menahan jempol membuat status yang ngegas melulu. Memberi jeda pada diri untuk memproses emosi secara sehat. Mengurangi interaksi dengan orang toksik sebanyak mungkin, sehingga mereka hadir di hidup saya sesedikit mungkin. Menghindari keadaan toksik sebisa mungkin, membuat perencanaan yang lebih baik dan antisipasi dan alternatif solusi sebanyak mungkin. Menahan diri dari membesar-besarkan hal kecil. Berhenti mengipas-ngipasi emosi negatif agar ia mereda. Hal yang saya sadari baru-baru ini adalah, jika kamu menolak untuk ngomongin kejelekan orang lain, maka hidupmu jauh lebih damai. Sungguh. Ngomongin kejelekan orang lain itu artinya memberi suntikan penguat kepada energi negatif (mereka yang toksik itu) untuk membesar.

Abaikan. Abaikan.

Mereka tidak penting. Mereka tidak layak untuk kamu ingat2 kejelekannya, apalagi kamu bicarakan dengan orang lain. Mereka bahkan tidak layak memasuki pikiranmu, kecemasanmu, dan hidupmu. Obrolkan kelucuan anakmu pada pasanganmu, pada teman2 sekantormu yang punya masalah pekerjaan yang sama. Hal itu lebih membantu. Hidupmu dipenuhi energi positif dan kasih sayang. Obrolkan kelucuan dan keanehan kucingmu. Obrolkan diskon dan harbolnas dan barang-barang lucu itu. Tonton drama korea atau film yang komedi romantis itu. Baca review skincare. Baca webtoon.

My (Daily) Webtoons

Astaga, saya mengerti sekarang kenapa mereka, ibu2 muda itu hobi sekali membicarakan anak mereka, Ya biar ga nyinyirin tetangga lah. Saya jadi tau kenapa mereka membicarakan keromantisan suami mereka. Ya biar ga ngomongin kejelekan atasan lah. Saya jadi tau kenapa saya suka nonton video kucing dan anjing, ya daripada baca berita artis selingkuh atau artikel cebong kampret?

Akhirnya, saya hanya bisa menuliskan ini untuk mengingatkan diri saya lagi. Kalau-kalau nanti-nanti saya lupa diri. Manusia tempatnya salah dan lupa, sis. Tolong ingatkan kalau saya lalai. Atau maklumi saja saat misal saya nanti ngegas lagi. Berarti remnya blong. Berarti saya sedang terlalu lelah, terlalu lemah, terlalu meh.

Akhir kata, maafkan saya untuk semua status marah-marah saya. Anda yang baca pasti bukan objek yang saya tuju. Mereka saya umpetin biar ga baca soalnya. Iyain aja udah. Saya memang menghindari konflik di dunia nyata. Kalau di dunia nyata, kamu adalah orang yang saya ga suka, percayalah, noleh dan liat kamu pun saya enggak mau.

Semoga selalu sehat dan kuat untuk menghadapi kerasnya hidup.

Semangat.

❀ Ast