My First Cooking Class

Apakah kamu mempunyai mimpi?

***bayangkan lagi prospek ala MLM***

Saya sih, hmmm, yaudahlah gausah dibahas. Intinya, saya sedang berusaha menetralkan segala energi yang sifatnya survival things menjadi energi yang memboosting semangat. Hey, terus2an bertahan itu capek, kan. Dan dalam rangka menjaga otak tetap waras dan terjaga, saya berusaha mengalihkan dari hal2 yang sifatnya kerjaan karena kewajiban dengan hal2 yang sifatnya hobi dan menyenangkan.

Sekitar 2 tahun lalu, saya sedang senang2nya belajar bahasa asing secara main-main lewat aplikasi yang namanya Duolingo. Lumayanlah, belajar bahasa Perancis, Spanyol, Belanda, Jerman, Korea, Italia, Turki, secara gratis, online, dan memang sifatnya main2. Kalo mau serius mungkin bisa kursus. Bisa dibaca di postingan Belajar Bahasa dengan Duolingo

Nah terus, tahun lalu karna load kerjaan yang ga bersahabat dan manajemen cuti yang belum mumpuni, saya yang tadinya pengen liburan dan jalan2 malah berakhir sakit dan tepar selama cuti. Ga asik, huh? Yah, makanya hak badan buat sehat diperhatiin ya.

Tahun ini, saya bertekad belajar keterampilan baru. Karena DD sudah umur 5 tahun, mulai tahun ini juga dia saya daftarin sekolah musik di Yamaha Music School. Udah sekitar 4 bulan masuk, lumayan udah bisa main tangan kanan doremifasol dan mulai belajar tangan kiri buat accordnya. Saya seneng karena sebagai pendamping sekaligus belajar juga. Mungkin saya bakal cerita tentang kursus musik ini di postingan entah kapan *gajanji

Nah, karena kemaren2 udah buang sampah tentang toksik2, maka saya juga mau menetralkan hidup kan. Makanya diniatin deh mau ikut kursus masak. Awalnya bingung mau masak apaan ya, karena sebenernya semua itu bisa dipelajari dari googling dan coba2 sendiri. Yang udah pernah saya coba2 misalnya: kue basah barat (blu, brownis) dan tradisional (apem, donat, dll, yang ga saya ingat), kue kering klasik kaya nastar, kaastangel, dsb sih udah dari kecil ya, dari kelas 6 SD udah bikin. Masakan rumahan juga kalo buat konsumsi sendiri udahlah ngapain kursus. Pempek udah pernah coba buat sendiri dan ya lumayanlah buat konsumsi sendiri.

Terus apa dong? Ini mau cerita kursus apa pamer? Ya bragging lah, wkwk, ala humble gitu ahahah.

Ssst, yuk serius lagi yuk.

Ehm, jadi yang saya agak penasaran adalah bikin bakso sebenernya. Saya sih ga pernah nyobain sendiri ya. Dulu pas masih kecil, pernah liat ibu coba bikin bakso dan gagal. Jadi saya juga males buat nyoba karna udah liat pengalaman ortu sendiri. Pengalaman adalah guru terbaik, sayangnya bukannya jadi motivasi buat cari tau malah jadi motivasi buat yaudahlah ngapain coba2. Ga ada waktu, sis.

Tapi, ya namanya kalo mau cari alasan apapun ada. Saya ada target sendiri, ikut kursus 3 jenis masakan (yang 2 masih disimpen dulu) salah satunya bakso/ bakwan malang. Pas liat jadwal kursus masak di NCC, ada slot di hari minggu. Yaudahlah, kontak duluan. Belum langsung bayar juga takut tiba2 mager atau ada halangan jadi ga bisa dateng.

Pada saatnya, akhirnya bisa dateng juga. Berbekal dianter abang gojek yang kebetulan dapat tetangga sendiri, biaya ojek 10rb dipotong diskon jadi cuma bayar 5 ribu, waktu tempuh 10 menitan sudah pake nyasar, sampai juga di tempat kursus NCC. Bayar cash udah gabisa transfer2an lagi, alhamdulillah pas bawa uang pas. Deket dan cepet ya, sis. Peserta lain ada yang jauh2 musti naik kereta.

ncc-housencc tampak depan

Intinya, saya beneran ikut kursus masak, setelah 31 tahun lebih hidup di dunia, wkwkwkk… Kesannya gimana, sis? Ya, ada banyak ilmu tambahan yang saya dapat sih, dari proses masak bu Fatmah yang keren dan cantik itu. Tapi yang lebih salut sama how she earns money sih, wkwkwk… Siang itu, saya kursus dengan biaya 400k, dan ada sekitar 20an peserta. Ehm, sehari loh itu. Dan sebulan itu jadwal kursus ada setiap hari. Bisa dibayangkan penghasilan bulanan kotornya? Takjub ga sih, untuk ukuran usaha rumahan, karena betulan dilakukan di rumah, dengan waktu kursus 3-4 jam dalam sehari. Perempuan, kerja di rumah, ga perlu keluar 8-10 jam sehari, tapi murid2 (dan uang) yang berdatangan sendiri. Salut sih.

ibu fatmah

Bener banget bahwa kalau kamu mengejar ilmu, maka dunia bakal mengikuti. Yah ga menafikan pasti ada banyak usaha beliau sampai di sini, dan pastinya juga berkah dan ukuran rejeki beliau yang sudah ditetapkan Tuhan. Rejeki ga bakal ketuker kan ya 😀

Yah, gitu deh. Jangan lanjut minta hasil kursusnya yak, saya nyari waktu buat latihan aja entahlah. Dan nyari alat buat giling dagingnya buat adonan baksonya juga. Yang penting udah punya ilmunya, udah pernah pengalaman njendol2in adonan bakso, nglipet2 kulit pangsit, dan masukin adonan siomay dan tabu2 wortel serut. Wkwkwk recehan aku mah kalo target tuh.

Foto2nya silakan diliat di bawah yaaa…

proses
lagi bikin, poto dulu dong bu
tahu bakso
tahu bakso
siomay pangsit
pangsit dan siomay
praktik buat bakso
bikin bakso
bakso jadi
bakwan malang udah jadi
ncc kursus
poto barang bu Fatmah

Selamat belajar hal baru setiap hari.

Love, Ast ❤

 

 

Modisco

Ada yang tau maksud judul tulisan ini? ga tau? sama, awalnya juga saya ga tau.

Awalnya, di toko depan jalan rumah yang jual macam2 makanan dari timur tengah dan oleh2 umroh, saya iseng2 liat2 dan berbelanja. Beli kurma, kismis, dan buah tin. Buah tin ini nanti rencananya saya bikin postingan tersendiri. Nah, sambil makan buah tin, sambil googling manfaatnya yang ternyata banyak, salah satunya adalah menambah berat badan.

Sebagai orang dengan tipe tubuh ectomorph yang susah gemuk, tentu iming-iming menambah berat badan jadi bikin buah tin lebih berkilau2 gitu di mata saya.

Ini referensi bentuk tubuh yang sesuai ya, bentuk tubuh intinya sih, yang ecto susah gemuk, yg meso itu ideal, dan endo susah kurus.

Sempet pula akhirnya kepancing googling lanjutan, di situ resepnya makan pisang 2 buah di pagi hari dilanjut dengan susu yang ditambah mentega. Err…susu campur mentega bakal jadi se eneg apa yak… Tapi gooling lanjutan tentang susu+ mentega ini membawa saya mengenal lebih lanjut modisco ini.

Modisco (modified dried skimmed milk and coconut oil) adalah nutrisi untuk mengobati gangguan gizi atau kekurangan energi protein. Formulanya adalah susu, gula dan minyak (mentega) dan berhasil mengatasi masalah anak dengan gizi buruk di Afrika (atau Indonesia di NTT?). Konon, merk susu formula tertentu milik kita semua juga berasal dari singkatan susu, gula, dan minyak/ mentega ini… tau kan merk apa? :wink

Nah, pemberian nutrisi tinggi kalori ini diperuntukkan untuk orang/ anak dengan gizi buruk, gizi kurang, kurang BB, atau anak sehat dengan tubuh kurus. Tapi tidak diperbolehkan untuk anak di bawah usia 6 bulan, anak gemuk, dan anak dengan gangguan kerja ginjal.

Jadi, saya boleh dong mengkonsumsi ini ya, nanti kalo perut ga masalah dicobain deh ke anak.

Selanjutnya, suatu hari saya mulai bereksperimen. Mencampur susu cair segelas (UHT plain) dengan sesendok gula pasir dan sesendok mentega (di beberapa referensi mentega ini diganti margarin atau bahkan minyak sayur biasa). Dipanaskan di panci sampai menteganya cair, terus diminum anget2. Eh, kok enak. Kok ga eneg. Tapi tunggu dulu 12 jam siapa tau perut bermasalah karna intoleransi lactose.

Ditunggu ga ada masalah, mulai deh cobain ke anak. Si anak doyan. Trus dirutinin malah jadinya sebelum bobo mimik modisco ini. Kalo ibunya, sebelum minum ngemil buah tin dulu sebuah-dua buah. Trus lanjut dengan modisco ini.

Dan, jreng jreng….. naik 2 kilo dalam 5 hari, aku sungguh bahagia ^__^ (*nyengir sampai kuping)

Anak gimana? kayanya masih segitu2 aja, mungkin karna sedang lasak2nya, jadi kalori yang masuk segede apapun langsung dibakar sama tubuhnya. Yasudah.

oiya, kalo belum tahu bedanya mentega sama margarin, belajar dulu beda mentega dan margarin

Kalau saya kemaren pakai yang merk ini:

8196178_73deecfd-7400-410f-a5be-a9164e41d9e0
source: tokopedia

pemberian modisco bisa dihentikan bertahap kalau berat badan sudah mencapai batas yang diinginkan.

Oh, satu lagi sih, sebetulnya beberapa orang dekat yang udah lama ga ketemu juga mulai komen kalo pipi saya mulai agak berisi dibanding sebelumnya, mungkin karena sekarang udah kumpul dan ga LDM lagi ya, mana udah sekantor bareng berangkat pulang bareng, jadi intinya sih saya lebih hepi aja jadi keliatan gemukan, hehehe 😀

Tapi ga ada salahnya dicoba, it works! 😉

baca juga:

JSR adalah …

Resep Overnight Oats Simple

Sauto Tegal di Jakarta? Ada!

10 April 2018 mungkin adalah hari yang sangat mengesalkan bagi para pengguna jalan di sekitar matraman. Kenapa? Yak, karena adanya uji coba underpass matraman yang rencananya diadakan untuk mengurai kemacetan sampai 30%, namun nyatanya malah menambah kemacetan sampai 100%!

Sebagai pengguna jalur matraman, pagi itu kami juga kena imbasnya. Dan telat ke kantor berakibat ga cuma potong tunjangan kinerja tapi juga nambah2in rekapan telat dan ngefek ke catatan GDN akhir tahun nanti *pasrah

Besoknya kami coba cari rute baru ke kantor, karena walo udah berangkat 20 menit lebih awal dari biasa tapi kemacetan sepanjang jalan pramuka udah mengular parah aja dong….putar haluan lah lewat cempaka putih. Dan berturut-turut beberapa hari kemudian dalam minggu itu kami mencari jalan alternatif demi menghindari kemacetan pagi hari di matraman.

saat lewat di daerah Bungur, saya yang sambil mencoba ngapalin jalan baru seandainya musti kebetulan naik ojek menemukan papan nama yang bertuliskan Sauto Tegal. eh..ga salah tuh? tulisannya s-a-u-t-o gitu bukan soto, jadi jangan-jangan beneran soto tauco khas tegal yang itu.

Baca juga: Makanan Khas Tegal yang Bikin Kangen

Langsung nyeletuk ke suami, eh ada RM sauto tegal, ini jauh ga dari kantor? Kapan-kapan makan siang cobain yuk..

Jadi efek positif dari mencari jalan alternatif adalah nemu tempat makan baru yang tadi siang kami eksekusi. Lokasinya ga jauh dari kantor, sekitar 2 kilo dan ditempuh naik motor ga sampe 20 menit. entah berapa menit tepatnya 😀

So, here it is!

IMG_20180416_115759IMG_20180416_115808

Kami memesan soto babat dan es jeruk. Pertama datang, kuahnya kaya agak bening gitu dan pas dicicip ternyata rasanya emang masih agak datar. Tapi jangan khawatir karna sambel tauco tambahan udah disediakan jadi bisa nambah sesuai selera masing-masing. Tadi sih kami nambah 3 sendok baru bisa pas. dan rasanya ga jauh beda, yah worth to try lah untuk satu mangkok seharga Rp 17.000 saja. Kami sih puas, dan kayanya bakal langganan kalo pas kebetulan kangen. Ga perlu jauh-jauh ke Tegal, sip kan.

Ini ternyata warungnya juga melayani catering makan siang, tapi minimal 10 pcs jadi aku mikir-mikir musti join sama siapa lagi biar bisa dapet catering. Karena kayanya ga ada yaudah lah buat selingan aja.

IMG_20180416_121614

Suami nanyain, gimana puas ga makan di situ. Saya bilang puas, malah 2 suap terakhir cenderung mau udahan. Bukan karena porsinya terlalu gede, tapi menurut saya karena tauconya cenderung kebanyakan micin jadi saya agak2 kena sindrom restoran cina. Heheh. Jadi, mau lagi? Maulaaah…. 😀

Resep Overnight Oats Simple

Berawal dari keisengan googling buat booster bb anak, buat mengembalikan bbnya yang agak turun karena habis sakit kemaren. Cari-cari bahan makanan yang tinggi kalori dan sehat dan bla bla bla lainnya. Ketemulah sama salah satu bahan makanan, yang dulu sempet rajin dikonsumsi di awal-awal mpasi, sampai umur setahunan lebih dan ditinggalkan setelah anak mengenal GTM. Oatmeal! Makanan yang cuma anak dan emaknya yang doyan, dan akhirnya cuma emaknya doang. Dan atas prinsip ekonomis jadi jarang dibeli, karna ya buat apa.. emaknya doang yang doyan dan emaknya doyan banyak makanan 😁 jadi si oatmeal ini agak terlupakan.

Sempet keinget lagi kemaren pas buka twitter sempet klik tombol like atas postingan seorang selebtwit yang bagi resep overnight oat buat suaminya. Intinya overnight oat ini oat yang direndem semaleman trus dikasih topping suka-suka. Hmm, belum pernah nyoba dan lumayan tertarik karena ga perlu masak2, jadi mari kita liat bahan2 apa aja yang diperlukan.

Bahan-bahan:

  1. Oatmeal. Resep aslinya pake rolled oat, dicari di supermarket ga ada jadi seadanya aja, oatmeal instan yang bungkusnya warna merah. taulah ya..
  2. Susu cair tawar/ air putih hangat. Saya pake susu UHT literan, merk bebas..
  3. Chia seed. atau granola atau apalah itu biji-bijian. saya skip karna ga sempet nyarinya.
  4. yogurt tawar/ rasa. Saya skip.
  5. Madu atau sirup maple. Saya skip karena entah kenapa saya udah agak turun toleransinya sama kadar gula yang terlalu tinggi. Kalo masih suka manis ya kasih aja.
  6. Topping buah2an. Kebetulan mbak selebtwitnya semacam pake manggis, di beberapa resep lain boleh pisang, alpukat, dsb bebaas..
  7. mason jar. utamanya sih botol kaca bertutup, jadi saya pake aja botol kaca bekas madu, ada tutupnya.

Cara buat:

  1. tuang oatmeal ke dalam mason jar.
  2. tuang susu cair ke dalam mason jar dengan perbandingan yang sama dengan oatmeal. misal oatmeal 1/2 cup maka susu cair sama 1/2 cup.
  3. aduk oatmeal dan susu.
  4. tambahkan bahan2 lain di atas rendaman oat, seperti chia seed, yogurt, dan terakhir topping buah2an.
  5. tutup mason jar dan masukkan kulkas.
  6. diamkan oat minimal 3 jam, lalu siap disantap.

Saya udah 2 kali bikin overnight oat ini. Yang pertama pake kurma dan plum merah. Saya buat malam jam 9, paginya saya masukin ke tas dan di kantor masukin kulkas lagi, siang jam 2 setelah makan siang tapi masih laper jadi saya makan. Duh enak karena adem dingin di tenggorokan, not too sweet which is good, kurmanya padahal saya pake kurma mesir yang kalo dimakan sendirian bisa bikin batuk saking manisnya. Tapi kemaren manisnya nyampur ke oatmealnya jadi enak. Yang agak bikin kurang adalah justru plum merahnya. Ga asem dan malah bikin pahit jadi saya bertekad menggantinya sama kismis. Cuss sorenya pulang kantor beli kismis dan malamnya buat lagi overnight oat dengan komposisi yang sama, cuma plumnya diganti kismis.

Siang ini saya keluarin dari kulkas, ternyata kismisnya jadi agak ngembang. Gapapa. Rasanya? Enyyyaak bikin bahagia ^_^

ga mikirin kalori ga mikirin diet cuma mikir enak 😀

ga ribet pun cuma cemplung2 lalu simpen di kulkas. sungguh penemuan yang musti dapat nobel.

 

Makanan Khas Tegal yang Bikin Kangen

Tegal adalah kota kelahiran dan kota kecil tempat saya dibesarkan sampai usia 13 tahun. Saya pindah dari Tegal saat kelas 2 SMP caturwulan I, tahun 2001. Banyak sekali hal yang saya kangenin dari kota ini, bahkan sampai sekarang. Makanan khasnya terutama, ga ada yang ga enak di Tegal itu 😀

Makanan khas Tegal yang sampai sekarang masih jadi favorit ada banyak, misalnya soto tauco, rujak teplak, kupat glabed, glotak, dan tempe ponggol. Soto tauco ini kebetulan saya ga bisa masaknya sampai sekarang, jadi setiap ke Tegal diusahain banget mampir ke warung soto yang udah terkenal, tepatnya Warung Soto Sedap Malam Pak Daan. Udahlah itu paling enak dan sekarang pun udah kemecer ngebayanginnya.

2954812_ovrllxp0mjioxwwltfp8qwarcly-oapy6rejs5xe7p4
source: 4square.com

ini enak banget asli .. gabungan daging (saya paling suka jeroan babat tbh) dengan daun bawang seger dan tauge dan bumbu tauco, disiram kuah panas kaldu entahlah, ditemani es teh melati manis khas Tegal juga, udahlah ga ada yang ngalahin…

Selanjutnya adalah kupat glabed. Makanan ini biasanya saya beli kalo pas main ke pantai pagi-pagi. Banyak warung-warung di pantai yang jual makanan khas ini, ditemani dengan sate kerang khas

58cf62af88537-kupat-glabed-khas-tegal_663_382
source: viva.co.id

bisa liat itu kuah kental dan taburan kerupuk kuningnya plus merah dan berminyaknya sambal pedas? how can you resist from that?

Nah, kalo rujak teplak itu yang khas adalah di sambalnya yang kayanya dikasih campuran singkong rebus. Gurih dan enak.

rujak-teplak-makanan-daerah-khas-tegal-laka-laka_1509672237-b
source: plukme.com

Kalo glotak, ternyata ga semua orang Tegal tau makanan ini. Karena kebetulan saya menikah dengan orang Tegal dan keluarganya ga tau makanan ini. Mungkin cuma di daerah sekitar saya dulu aja ya? Tapi ini enak banget, bahan utamanya adalah tempe gembus, entah dibikin dari apa gembus itu, tapi dia enak!

glotak-ceker-khas-tegal
source: lihatresep.com

Ibu saya biasa bikin sendiri glotak itu, tapi bahan utamanya, tempe gembus itu yang susah dicari di daerah saya yang sekarang. Tapi saya masih ngarep banget sih bisa makan glotak ini lebih sering lagi :9

Nah, kalo tempe ponggol, alhamdulillah, ibu mertua bisa bikin dan sering saya dibawain kalo pas lagi pulang atau ibu yang nengokin ke Jakarta. Tempe ponggol ini dulu biasa saya makan pas sarapan sebelum TK atau SD, what a nice memories :’)

resep2bnasi2bponggol2bsetan2bkhas2btegal
source: 4.bp.blogspot.com

formasi lengkapnya biasanya pake kerupuk mie yang kuning dan dimasak pasir sih, itu udah juara.

Duh, liat ini siang-siang sungguh bikin ga sehat! Sungguh bikin pengen mampir di warteg deket kantor sini, yang kebetulan jual soto tauco but you should lower your expectation from that famous one.

Tegal laka-laka, memang lah!