[Review] I, Tonya (2017)

Hola, postingan pertama di 2019. Baru bisa sempetin nulis karena emang baru sempet aja. Ngerant sedikit: akhir tahun liburan batal karena sakit, cuti dipake buat istirahat pemulihan dan awal tahun udah langsung berhadapan dengan tugas yang sampe2 sabtu-minggu pun ngantor hohoho.. ga lagi2 deh mudah2an. Review film ini sebenernya udah pengen segera ditulis begitu selesai nonton (pas lagi sakit gegoleran ya nonton film lah buat refreshing) tapi ya gitu, ada prioritas lain yang harus ditunaikan.

I, Tonya 2017 full movie watch online
source: http://www.pip2pips.com

Ada yang sudah nonton filmnya?

Saya ga ngerti apa yang awalnya menggerakkan suami buat ngajakin nonton film ini. Ini film lama, btw, sekitar tahun 2017 (ga lama2 banget sih) dan kami nonton streaming. Awalnya saya juga biasa aja ga yang excited gimana. Tapi begitu lihat sosok yang menurut saya nyentrik banget penampilannya dan kayanya karakternya kuat, ya lanjut lah.

i-tonya-36
ini yang menurut saya nyentrik

Dan semakin nonton, semakin terhanyut sama ceritanya. Sampe ikut kasian, kesel2, dan tambah lagi ngenes rasanya pas tahu bahwa film ini berdasarkan kisah nyata! Beneran ada seseorang bernama Tonya, yang atlet ice skating kelas dunia, mengalami hidup seperti itu dan dikelilingi orang-orang seperti itu… 😥

Kalau mau baca tentang Tonya Harding dari wikipedia: Tonya Harding

Oke, kalo mau sedikit sinopsis versi saya (semua PoV adalah dari Tonya Hardings).

Tonya Hardings kecil yang berbakat diasuh oleh ibu (tiri)nya yang memiliki karakter keras dan kasar. Ibunya bekerja sebagai seorang pelayan restoran dan sangat bertekad supaya Tonya bisa mengikuti latihan ice skating sebagai atlet. Dengan kekuatan ibunya dan bakat alami Tonya, akhirnya Tonya bisa dilirik oleh pelatih dan menjadi atlet termuda yang dilatih olehnya. Tonya berbakat, namun nasibnya malang karena memiliki ibu yang kasar. Tonya disumpahi, dicaci maki, dan hal itu membuat karakter Tonya menjadi sama kasarnya seperti ibunya. Ditambah, ayahnya juga tak peduli (saya ikut nangis pas Tonya mohon2 sama ayahnya supaya ga ditinggal pergi).

Tonya akhirnya beranjak remaja dan mulai mengenal lawan jenis. Pasangannya, sayangnya, akhirnya sering melakukan kekerasan padanya. Konflik dan pertengkaran yang tidak hanya verbal tapi juga fisik sering mereka alami. Pada akhirnya Tonya menikah tetapi akhirnya bercerai juga dengan lelaki pertamanya ini.

Karir Tonya sebagai atlet juga sering terhambat, bukan karena bakat atau tekniknya melainkan lebih karena perilakunya yang kasar, temperamen, dan juga image nya yang dianggap tidak sesuai untuk image olahraga iceskating. Tonya sering merasa “dibuat kalah” oleh juri dengan tidak adil, dan saat dia mengkonfrontasi juri, memang demikianlah kenyataannya. 😥 syedih..

Pada akhirnya, Tonya belajar untuk memperbaiki diri dan citranya. Dia berusaha keras untuk bisa lolos ke olimpiade. Dia sempat berhasil, lalu kesuksesan mengubah dirinya. Dan akhirnya dia terpuruk lagi. Selanjutnya Tonya juga sempat tersandung kasus kekerasan terhadap rivalnya (yang menurut saya, asal muasalnya ga banget dan bikin gemesssss) dan akhirnya kasus itu menghentikan karirnya seumur hidup. Tonya dilarang bermain ice skating sama sekali.

Sedih ga? Bangettt….

Tapi pelajaran moral yang didapat dari film ini banyak banget sih menurut saya. Dari yang cara kita mencintai dan mendidik anak, memilih pasangan, memilih teman, dan berusaha keras demi sesuatu yang berharga buat hidup kita.

Parents, love your child properly.

Awalnya dari orangtua dulu. Kalau dari orangtuanya udah bener, harga diri anak jadi terbangun dan terbentuk dengan benar. Jadi anak nantinya bisa memilih mana yang baik bagi dirinya, bersikap tegas untuk apa yang tidak baik untuknya, memilih pasangan dan teman yang baik, dan menyelesaikan konflik dengan baik juga.

maxresdefault
Tonya kecil

Sebagai orangtua, pasti ingin memberi yang terbaik untuk anak2nya kan ya?

Jadi, boleh loh ditonton film ini. Berdasar kisah nyata yang tokoh-tokohnya pun dimunculin pas kredit di akhir film. Recommended!

 

Making It Real

sailormoonanime

Ada yang ga tau Sailormoon? Kayanya pada tau lah ya, se gak kenal apa dulunya tapi kalo udah liat gambar di atas akhirnya jadi tau kan? *maksa

Saya itu anak yang masa kecil sampe menikah ini suka baca buku. Buku ya, bukan komik atau majalah. Setelah punya anak sih udah ga segitunya, ga kaya sebelum punya anak ya. Masih, tapi secara frekuensi baca dan beli buku udah jauh bangetlah, ada turun 90% kali dan tersisa 10%, budget dan waktu dialokasikan buat buku anak dan bacain buku ke anak, wkwkwk..

Dulu pas saya masih kecil, usia 10 tahunan mungkin, saya suka banget sama Sailormoon ini. Sukanya sebatas suka nonton di tv aja sih setiap sore pulang TPA, ga baca komiknya karna dulu pas masih kecil saya ga dibolehin baca komik dan karna saya anak penurut ya beneran ga pernah baca komik dong.. Bacaan saya dulu ya buku yang ada di perpustakaan sekolah. Sekolah ibu (karna Ibu guru) dan kalo saya pulang nunggu ibu di sekolahnya ya saya baca buku2 yang di perpus sekolah Ibu. Buku cerita anak, ensiklopedia macam2 (tanaman buah, tanaman bunga, hewan, dst), cara bercocok tanam, cara beternak, planet2, semua yang ada di perpus saya baca.

SMP pun ya aktif jadi anggota perpus, bacaannya ya buku2 perpus, mana ada komik sailormoon di perpus ya kan.. Tapi cerita mitologi yunani dan romawi udah ada kok. Buku populer sih masih jarang ya, tapi waktu itu ya saya kebetulan dapet aja pinjaman buku populer macam Animorphs, Enid Blyton dst dari teman atau kakak yang nyewa dan saya ngikut baca. Sampe SMA saya masih jadi anggota perpus yang aktif baca dan pinjam buku bawa ke rumah. Di SMA mulai baca ga cuma buku novel atau roman tapi juga majalah sastra, Horison sama Kakilangit. DUlu salah satu cita2 adalah jadi kontributor di Horison atau Kakilangit, isinya puisi2 gitu, makanya saya jaman SMA-kuliah itu puitis banget deh, temen sebangku selalu jadi korban dikasih puisi2 iseng saya, wkwkwk.. Dan di SMA sih yang mulai merambah ke penyewaan buku di luar sekolah, dan mulai baca komik, komiknya Detective Conan, Inuyasha, malah Sailormoon ini ga terlalu tertarik saya baca komiknya. Ga berwarna soalnya, kalo yang berwarna (tapi bukan komik, buku yang halamannya gede gitu kaya buat bocah) malah saya baca, wkwk. Karena pas nonton Sailormoon di TV, salah satu yang mempesona ya warna warninya yang cantik2 dan juga sebagai identitas kan. Sailor Mars itu merah, Sailor Venus itu oranye, Sailor Jupiter itu hijau, dan Sailor Merkurius itu biru.

Sampe kuliah, saya masih seneng banget sama Sailormoon ini. Kenapa? Entah ya, atas nama nostalgia masa kecil mungkin. Sailormoon ini yang lumayan mengikat saya sampe saya bela2in selalu pulang ontime setelah ngaji demi buat nongkrongin TV liat kelanjutan ceritanya, macam emak2 nonton drakor kali. Dan saya suka sekali sama OSTnya. OST opening sama closingnya yang cuma musik doang ga ada liriknya. Itu saya inget betul sampe pas setelah bisa coba2 main alat musik sendiri ya cari2 buat mainin nadanya pake feeling aja. OSTnya yang saya suka banget malah bukan tentang yang Sailormoon, tapi yang Chibiusa sama Pegassus. Yang ini:

Chibiusa: Goodbye Pegassus

Kayanya waktu itu saya menjiwai banget ya sedihnya si Chibiusa pas sempet kehilangan Pegassus. Tapi kalo lead male nya saya ga terlalu suka Pegassus kok. Saya suka (banget) nya sama Tuksedo Bertopeng. Dan harus pas dia jadi Tuksedo Bertopengnya, bukan pas di real life jadi Mamoru Chiba. Karena karakter tuksedo bertopeng sama Mamoru itu beda, Mamoru masih bisa bercanda, ngledekin Usagi (manggil kepala onde-onde), dan bikin Usagi nangis dan sakit hati karena cemburu (atau patah hati), dan pas itu saya beneran nangis dan kesel sebel gitu sama Mamosu, wkwkwk dasar bocah! Kalo Tuksedo Bertopeng kan enggak dong, dia selalu ada dan selalu siap menolong Sailormoon.

mamoru_chiba_tuxedo_mask_by_englandhalifax-da02wmh

Dan efek dari itu adalah, pas kemaren di sekolah DD dari jauh2 hari sudah diumumin bakal ada fashion show dari plastik daur ulang. Awalnya saya bingung si DD mau didandanin apaan, secara cowok ya, manalah bisa heboh buat kostum. Trus ibu sempet nyaranin, udah daripada bingung dan repot2 beli jadi aja. Sempet saya nyari beneran kostum daur ulang untuk anak lelaki gitu kan, eh yang model power ranger harganya 300ribuan.

Mundurlah, mending bikin kan paling seberapa sih bahannya. Dan karena pas liat di youtube dan search google, rata-rata yang cewek itu gaun-gaun heboh gitu, saya kan gamau DD kebanting ya pas fashion show sama anak cewek. Maka saya bertekad musti ada jubahnya juga. Power ranger ga punya jubah, Superman gitu doang, pake celana dalam di luar, Batman item semua, topengnya susah, akhirnya, aha! *cling! kepikiran aja bikin Tuksedo Bertopeng, wkwk. Ada jubahnya, ada topinya, ada topengnya, bawa mawar pula. Okelah cocok. Eksekusinya setengah hari, dari jam 12 siang sampe jam 12 malam, wkwkwk..

Dan karna si DD asing sama kostum yang bakal dia pake, berkali2 nanya, “DD jadi apa ini?” maka saya tontonin ke dia OST Sailormoon yang ada tuksedo bertopengnya, dan besoknya dia bisa bangga banget pake kostumnya. Sempet dikira pesulap kaya Pak Tarno dan diledekin ibu2 lain, “yak tolong dibantu jadi apa, prok prok prok!” itu dia beneran ga terima dan teriak, “bukaaan… ini doksedo bertopeeeng!” wkwkwk, secara dia nyebut tuksedo aja masih belepotan ya bocah 😀

46420138_10218185428252352_7484289690795769856_n

Anyhow saya seneng pas akhirnya bisa liat si DD pake kostum tuksedo bertopeng itu sih. Emaknya yang punya hajat ya, anaknya mau power ranger emaknya tuksedo bertopeng ya hasil akhirnya tuksedo bertopeng, wkwk.. Masih ada tahun berikutnya ya Nak, nanti kita pikirin lagi tahun depan mau bikin kostum apa.

Makasih udah baca ❤

[Review] Taare Zamen Par (2007)

Oke, filmnya ternyata udah 11 tahun yang lalu….

Tapi gapapa deh, saya bahas di sini. Saking ga ada ide wkwk.

tzp_poster_deepak_

Jadi, saya udah lama ga nonton acara TV lokal, karena ga dapet sinyal. Sedih ya, padahal mah saya tinggal di ibukota tapi yagitu deh, mungkin saking crowdednya lokasi tempat tinggal jadi sinyalnya acakadut. Terus pake program tv berbayar, demi nonton kartun buat DD tetap terjaga. Karna hiburan kami biasanya ya ngulang2 series atau nonton drakor.

Dan kemaren rasanya capek dan jenuh nonton drakor jadi memutuskan untuk refreshing dengan nyari film bollywood. Iya, karena udah males juga sama hollywood. Kebetulan juga baru nemu thread di twitter tentang film india yang direkomendasikan. Intinya sih, kalo mau drama percintaan carilah filmnya Shahrukh Khan dan kalo mau cerita yang bagus dan ga biasa carilah filmnya Aamir Khan. Noted!

Langsung cari daftar filmnya Aamir Khan, dan nemulah ini, Taare Zamen Par. Katanya sih tentang anak berkebutuhan khusus, wow, cocok kan ya buat kami sebagai orangtua. Cuss nonton.

Kesan: bagus. Overall puas sih nontonnya. Yang kami cari refreshing, itulah yang kami dapat.

Pros: Gambar animasinya bagus. Kebayang kalo DD udah bisa kami ajak nonton di bioskop pasti efek magnificentnya lebih kerasa. Di rumah aja dia excited banget liat gambar biota laut dan nyebut2 gurita, cumi-cumi, terus pas tentang roket2 gitu juga seneng.

Kons: Ada bagian yang masih kami alihkan biar ga nonton, itu pas adegan kekerasan (berkelahi) si tokoh utama anak (lupa namanya wey) sama tetangganya. Belum waktunya DD nonton kekerasan begituan. Ada juga adegan KDRT ayah ke anak yang DD kami tutupin biar ga trauma. Trus juga yang agak ga sesuai selera pribadi sih, cara si Aamir Khan nunjukin ke orangtua ABK itu bahwa anak mereka memiliki kelainan dan butuh bimbingan khusus. Khas bollywood yang kalo nyampein pesan ke penonton ya kaya guru marah2in, mendoktrin secara hitam-putih dan benar-salah. Harus ada tokoh hero dan penjahat mulu lah. Tapi yaudah mungkin emang kultur sosialnya masih butuh dikerasin ya, belum bisa dilembutin.

Disleksia

Tapi film ini bagusnya adalah mengangkat tema yang ga biasa. Dulu saya pertama tau tentang disleksia itu juga dari FTV, Juli di bulan Juni (2005) yang pemeran utamanya Sissy Priscillia. Trus bahas juga di novelnya Dee lestari yang Supernova: Partikel tentang cerita Zarah membantu temennya yang orang Afrika (siapa namanya lupa) untuk mengejar kelulusan mata pelajaran dengan batas minimal.

Nah di sini dibahas tanda-tanda anak disleksia itu apa, dikasih tau warning sign-nya biar orang tua lebih peka dan waspada, ditunjukin juga cara ngajarin anak disleksia untuk mengatasi masalahnya. Ditunjukin banget effortnya seorang guru mengoptimalkan semua indera si anak untuk membuatnya mengenali huruf dan bisa belajar lebih mudah. Salut sih. Dan akting pemeran utamanya yang masih bocah itu bagus banget loh, saya jadi bertanya-tanya apakah dalam kehidupan nyata anak itu disleksia juga, sampe dia bukan sedang berakting tapi ya lagi jadi diri sendiri aja, saking naturalnya. Lukisannya cakep2. Mata penonton dipuaskan banget dengan visualnya. Emosi diaduk2 dengan mengena. Kalo mau dibikin nangis dengan alasan yang ga cheesy, nontonlah film ini.

07dec_tzp

Terakhir: pesan moral yang pengen diangkat film ini, setiap anak itu spesial. Yang dibutuhkan oleh anak, adalah membuat dia merasa dicintai. Apakah kamu sebagai orangtua sudah mencintainya dengan caramu, atau cara yang dia butuhkan?

Warm regard ❤