KUBARO (Kursus Bahasa Arab Online)

Berawal dari chit chat saya dengan senior yang resign dari kantor lalu saya tanya kegiatan setelah resignnya apa. Kuliah lagi ternyata, jurusan Bahasa Arab dan Ilmu Syar’i. Sayanya langsung wawawawa takjub dan ikut seneng buat mbaknya. Ya seneng aja, gatau kenapa wkwkwk. Mungkin ikut seneng denger orang lain seneng, ya daripada seneng liat orang lain susah ye kan..

Lalu, saya yang waktu itu juga kebetulan lagi semangat2nya (lagi) main Duolingo, akhirnya secara impulsif menambahkan satu bahasa ke Duolingo saya. Bahasa Arab.

Baca juga: Belajar Bahasa dengan Duolingo

Awalnya, saya agak segan mau belajar bahasa Arab. Pas di kampus pernah padahal ikutan ekskul bahasa Arab (Al Lughoh kalo ga salah inget namanya). Tapi baru pertemuan pertama dikasih halaman kosakata yang harus diapalin, besok2nya udah ga masuk lagi, wkwkwk. Emang pemalas akut jaman dulu itu, ya sekarang juga sih aslinya.

Pas belajar di Duolingo, langsung bisa cepet naik level karena di Duolingo juga diawali sama pengenalan aksaranya. Sementara kalo orang Islam di Indonesia, produk TPA, ya kalo baca huruf hijaiyah kan udah khatamlah ya. Jadi ya paling yang jadi tantangan adalah belajar kosa kata baru dan pembentukan kalimat aja.

Lalu mungkin emang Tuhan ingin saya jadi orang yang lebih bener lagi, lewatlah iklan Kursus Bahasa Arab di wa status, dari temen. Dan saya gercep tanya2 ke temen saya itu. Situasinya, saat itu awal2 pandemi. Jadi di iklannya dibilang kursusnya bisa dilaksanakan secara online. Sebagai kaum rumahan, ya angin segar banget ya, bisa kursus bahasa dari rumah aja. Ngobrol2 sama suami, akhirnya saya memutuskan daftar kursusnya.

Jadi gimana, kursus onlinenya?

Hmmm, jadi gini…

Saya dapat jadwal kursus di hari Minggu, jam 16.30. Sebetulnya offline (datang ke masjid), tapi karena pandemi, ustadznya buka zoom juga. Tapi, walaupun udah online pun, saya masih males masuk. Zzzzzzz bangetlah saya ini. Yang masih saya usahakan adalah ngerjain PR (tulis dan hafalan).

Nah ini jadi masalah lagi, karena, gimana bisa ngerjain PR tulis, kalau kelasnya aja bolos? Hafalan kosakata yaudahlah tinggal hafalin sama setor aja via wa, tapi ngerjain PRnya? “grammar”nya bahasa Arab aja saya gatau aturannya, di Duolingo cuma nebak kata doang istilahnya, ga ada disuruh bikin kalimat. Maka saya kalo pas masanya ngerjain PR, udahlah stres dan frustasi sendiri. Nyalah2in diri sendiri, ngapain sok iye ikut kursus segala, kenapa males banget buat masuk kelas, kenapa masih mau ngerjain tugas, kenapa ga keluar aja sekalian? Saya sebelum ngerjain PR sering japri ustadznya nanya ini tugasnya disuruh ngapain, alhamdulillah ustadznya baik dan sabar banget ngadepin emak2 banyak tanya dan selalu bolos ini.

Herannya, saya bertahan sampai pelajaran ke-10. Sampai akhirnya saya keluar dari kelas itu, itupun karena disuruh pindah kelas. Soalnya masjidnya akhirnya membagi kelas, yang nantinya bakal dan musti offline dan yang tetep online sampe akhir. Jadi saya memulai dari awal lagi, di kelas khusus online.

Nah di kelas baru, saya ga mau mengulangi kesalahan yang sama. Apalagi pas cerita2 sama teman lama, dia ternyata beberapa kali ikut kursus bahasa Arab di tempat2 yang berbeda, dan selalu sama hasilnya: DO di semester I. Pas saya tanya kenapa kok bisa sampai ke-DO 3 kali di lembaga yang beda2, katanya rata2 karna dia ga pernah setor tugas. Oh, agak kebalikan ya, karna saya bolos mulu tapi masih setor tugas (walo sambil stres2 dan frustasi2). Yasudah, akhirnya setelah cerita2 itu malah tumbuh harapan pada diri saya sendiri, yok bisa yok, insya Allah.

Lalu, mulailah saya ikut Kubaro ini. Dapat jadwal kelas di hari Sabtu jam 4 sore. Pakai zoom tapi wajib matiin video (senangnya!). Saya usahakan sekali datang di pertemuan pertama. Dan karena saya sudah pernah setor tugas hafalan sampai pelajaran ke-10, ya materi di pertemuan pertama saya ga terlalu banyak blank lagi. Kosakata sudah ada bekal, tinggal tata bahasanya saja. Saya menyelesaikan kelas pertama dengan perasaan puas.

Ternyata gini ya, dapat ilmu baru. Nyenengin. Banget. Saya merasa kantong-kantong keilmuan saya yang tadinya kosong melompong, terisi lagi, dengan harapan, dengan semangat, dengan pengetahuan baru. I feel inspired. Rasanya berbunga-bunga dan utuh. Content. Happy. Terbang ngawang2. Senaaaaang.

Sampai waktunya ngerjain tugas tulis lagi.

Zzzzzzzz. Stres lagi, frustasi lagi, nyalahin diri sendiri lagi. Kapokmu kapan.

Astagaaaa.

Selesai kelas yang rasanya memabukkan itu, beda banget sama saatnya deadline ngerjain tugas. Yang dipelajari di kelas, biasalah, a-d, dan lalu PR itu e-z. This is the kind of love-hate relationship between me and arabic language.

Jadi, tiap Sabtu saya akan merasa content lagi, happy lagi, inspired lagi, semangat lagi dan ga mau menyerah, karena, rasanya saya bisa kok, bahasa Arab ini. Saya senang kok, senang bangeeeet nget nget nget. Tapi di hari Rabu, saya stres dan frustasi dan marah2in diri sendiri. Di sisi lain belajar di Sabtu itu rasanya sangat candu, di sisi lain, nugas di Rabu itu, rasanya seperti sakawnya. Nyiksa.

Anyhow, tanpa diitung2, karna pasti saya sadar, tau2 udah pelajaran terakhir dari semester 1 ini. Belum final, karena baru 2 minggu lagi saya ujian. Bisa masuk full tanpa bolos (walo pernah ijin betul2 karena darurat) aja udah prestasi lah buat saya yang mageran ini. Mudah2an bisa ujian dan hasilnya memuaskan. Memuaskan buat saya aja udah cukup, ga harus mumtaz buat ustadznya. Target saya minimalis, asal lulus dan bisa lanjut ke semester 2 tanpa mengulang. Perjalanan masih panjang, karena ada 8 semester buat belajar bahasa Arab ini. Gapapa, satu2 dulu diselesaikan. Pelan2, ambil napas. Liat pemandangan kiri kanan.

Semoga Allah meridhoi.

Doakan saya lulus ya!

PS: Kalau mau ikutan, Kubaro buka kelas lagi (batch 2) untuk semester baru mulai Januari 2021 nanti. Kalau berminat dan mau ikutan, hubungi Contact Personnya (nomor WA: 081380019750) aja. Mungkin kamu akan mengalami love-hate relationship seperti saya, tapi dicoba aja, seru kok kaya naik bebek2an, wkwkwk.

source: abttangerang

Salam!

3 pemikiran pada “KUBARO (Kursus Bahasa Arab Online)

  1. Saya dan anak perempuan saya yang kelas 5 SD juga ikutan Duolingo. Saya ambil Perancis dan Arab. Anak saya ambil Arab dan Jepang.

    Nanti ada kok bikin kalimat di Duolingo. Mesti sampai 5 level dan agak ke bawah. Mbak.

    Disukai oleh 1 orang

    • Wah mantap Pak, saya di bahasa Arab kayanya masih macet di level awal (1-2?) jadi belum sampe bikin kalimat. Saya belajar bahasa Perancis juga tapi ya emang bosenan jadi ga maju2 😥

      Semangat pak, anaknya kelas 5 SD udah semangat, barakallah

      Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s