daily life, random, story, thought

Jakarta’s Rider

Pagi ini, suami bertanya, “kalau misal pakai motor x, berani ga ke kantor sendiri?”

Mikir sebentar trus bilang, “ga lah”.

Sudah 8 bulan sejak saya resmi menempuh perjalanan sekitar 9 kilo sekali jalan dari rumah ke kantor, pake motor. Iya, kami biker Jakarta. Suami sih, karena saya bonceng aja. Kebetulan akan ada masa-masa saya harus ke kantor sendiri tanpa suami karena dia atau saya harus dinas luar dan kami beperjalanan terpisah. Saat itu, awalnya saya memilih opsi naik ojek online, lalu beberapa saat setelah mulai terbiasa saya justru menikmati naik busway + ojek online, untuk menghemat ongkos. Lumayan kalo pake busway bisa menghemat sampai setengah dari pengeluaran kalau full pake ojek. Sisanya bisa buat maem steak di holicow akhir bulan atau beli skincare, ehe..

Awalnya, suami yang belum memperbolehkan saya bawa motor sendiri kalo pas dia lagi dinas luar. Selain belum percaya sama sayanya, mungkin kasian juga secara jalanan Jakarta ini masya Allah banget kacaunya. Padahal saya pas lagi naik ojek sering gemes kalo liat mbak2 yang secara badan lebih kecil dari saya tapi berani aja bawa motor di samping saya. Fyi, saya baru bisa mengendarai motor di usia 21 tahun, di Samarinda. Tapi kondisi jalanan Samarinda juga ga rapi-rapi amat. Lumayan kacau malah kalo dibandingin Balikpapan yang lebih rapi karena banyak ekspatriat. Dan jadi rider Samarinda lumayan membuat saya jadi berani bandel, dulu.

Pas di Purwokerto pun saya naik motor sendiri ke mana-mana. Masih kota yang lumayan kecil tapi agak rame, tapi lumayan tertib. Ada jalan-jalan tertentu yang kerasa lebar dan lengang juga, jadi saya berani-berani aja ngacir sendiri ke mana-mana.

Awalnya, pas balik ke Jakarta pun sama. Saya pengen naik motor sendiri ke kantor kalo pas suami dinas luar. Tapi karena suami ga kasih ijin, yaudah gimana kan walo gemes. Terus akhirnya pilih setengah jalan ditempuh busway setengah jalan ditempuh ojek. Bisa menikmati juga, fine-fine aja.

Sampai kemudian beberapa saat lalu, saya melihat sendiri kecelakaan beruntun di depan saya, dan besoknya hampir ngalami hal yang sama. Jadi ceritanya di suatu senin pagi di saat orang-orang Jakarta masih mengatasi malasnya harus masuk kerja lagi setelah weekend, ngejar absen, kondisi jalan agak padat tapi lalu lintas lancar. Saat di turunan fly over, tiba2 ada barang-barang yang jatuh dari sebuah motor yang melaju cepat di antara motor2 lain, di jalur kanan. Dan si bapak pengendara ini agak impulsif dan ceroboh, langsung ambil ke tepi kanan tanpa kasih sign, tanpa aba-aba dan otomatis dihajar motor yang melaju dari sebelah kanannya. Si bapak nyundul motor di depannya, sementara motor2 lain di belakang si penyundul langsung bertubi-tubi saling menyundul…. dan motor kami hanya 2 motor dari tumpukan motor yang saling menyundul itu, karena suami alhamdulillah sedang waspada dan segera ambil kiri buat menghindar dari kecelakaan beruntun.

Saya sempat lihat di paling depan, motor korban kesundul dari belakang itu yang paling parah, ada pasangan mas dan mbak yang keliatan banget mbaknya masih shock dan lagi dipeluk ditenangin sama masnya yang juga masih shock. Ngeri. Saya istighfar berkali2, dan di malam hari saat sedang ngelonin DD saya berucap syukur tiada henti, menyadari bahwa situasi bisa saja berubah sama sekali 😥 Alhamdulillah masih diberi selamat..

Esoknya, di lokasi dekat Istiqlal, jalan padat agak merayap, eh bisa-bisanya seorang bapak ambil kanan di depan kami persis, dan entah kenapa kaget dengan kondisi jalan yang kayanya ga sesuai dengan apa yang ia harapkan, jadi ngerem mendadak, jadi kami ga sempat menghindar dan otomatis nyundul dia … hhh… alhamdulillah lalu lintas lagi pelan, kalo cepet kaya kemarinnya, bisa kejadian lagi itu kecelakaan beruntun dan kami jadi korbannya..Naudzubillahi min dzalik..Alhamdulillah lagi, masih diberi selamat..

Tapi sejak itu saya jadi waswas terus dan ga bisa tenang lagi kalo naik motor. Bonceng doang log padahal, tapi yagitu, deg2an terus. Takut disundul, takut nyundul. Nyawa kayanya jadi murah sekali di jalanan Jakarta ini. Makanya pas suami tanya kaya di atas itu, sayanya yang sekarang malah jadi jiper kalo disuruh naik motor sendiri.

Selain itu, saya sudah ga mau lagi menanggung risiko yang lebih besar dari nyundul-disundul. Kalau saya bawa motor sendiri, bisa kehabisan bensin di tengah jalan (ini jarang banget karena saya lumayan prepare kalo soal ini), tapi kalo masalah teknis macam ban tiba-tiba bocor, rantai putus, apalah apalah yang bisa bikin saya musti jalan kaki sambil dorong motor di jalan jakarta, sendirian, saya ga mauuuu… Udahlah naik ojek aja. Udahlah kalo lagi sehat ya dibantu busway buat hemat. Karna sekarang masih belum fit juga ya ojek full dulu.

Semoga sehat, selamat, mudah semua urusannya. ❤

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s