beauty, clodi, kesehatan, parenting, perempuan, review, thought

Kain vs Kertas

Beberapa hari lalu, seorang teman kantor bertanya kepada saya apakah saya tahu tentang menstrual cup. Saya jawab, saya tahu. Tampon, begitu saya bilang. Lalu saya dan dia ngobrol membahas mengenai tampon itu. Tapi, postingan ini ga sedang membahas tampon, karena saya ya taunya dari baca2 blog orang, nangkep dialog di film barat bahwa mereka cenderung pakai tampon daripada pembalut kertas, dsb, tapi lihat dan pegang bentuk aslinya belum pernah sama sekali, jadi buat apa, 😀 . Di sini, saya akan berbagi tentang mengapa saya memilih memakai pembalut kain (menstrual pad) dibanding pembalut kertas, dan popok kain (cloth diaper/ clodi) dibanding popok kertas.

Sudah siap? 😀

Jadi, di tengah masa kehamilan, saya kan sering cerita2 sama temen tuh. Kebetulan temen saya ini sudah punya anak satu dan saat cerita2 sama saya itu adalah kehamilan keduanya. Dia cerita bahwa nanti setelah punya anak (bayi lebih khususnya), biaya yang akan sangat membengkak adalah untuk membeli popok dan susu. Kalau pakai asi, ya setidaknya akan ada biaya untuk “modal” peralatan memerah asi dan menyimpannya. Tapi setidaknya biaya modal asi perah itu cukup sekali di awal, bisa disesuaikan dengan anggaran masing-masing, dan ga akan berkelanjutan jika dibandingkan dengan memakai susu formula. Jadi, asi: sufor, asi menang.

Selanjutnya adalah popok. Popok ini juga tentu bisa disesuaikan dengan anggaran dan kemauan ibu/pengasuh. Waktu itu sih temen saya menyimpulkan langsung bahwa clodi itu hemat, jauh lebih hemat dari popok sekali pakai (pospak). Tapi di sini saya mau kasih 3 alternatif tentang hemat, karena hemat orang itu beda2.

  1. Popok kain sekali pakai

Mau hemat uang tapi rela berkorban tenaga lebih? Pakai popok kain sekali pakai. Ajari anak toilet training sedini mungkin. Popok ini yang sering dipakai sama bayi2 baru lahir itu loh, yang cuma selembar kain tipis, ada talinya, gambarnya lucu2. Seperti ini penampakannya:

31282_6-mitos-popok-kain
source: intisari.grid.id

Nah, kalau pakai ini jelas secara biaya jauh lebih hemat, tapi ada “biaya” lain yaitu tenaga dan kedisiplinan untuk toilet training lebih dini.

Kalau saya waktu itu sih merasa ga sanggup ya sis, masih lebih memilih untuk bisa tidur tenang saat malam karena punya bayi pertama sungguh butuh penyesuaian yang ruarr biasa. Popok kain ini sempat saya pakaikan ke DD sekitar 1 bulan pertama, itupun kalau siang-sore doang. Malam sejak seminggu pertama saya sudah nyerah ke pospak.

2. Clodi

Ini versi upgrade dari popok kain sekali pakai. Kenapa? Karena kalau popok kain sekali pakai, ya kena pipis langsung ganti. Kalau clodi, kena pipis sekali masih tahan, dua kali masih tahan, 3 kali masih tahan, keempat silakan ganti. Bisa tahan 2-4 jam pemakaian, tergantung volume pipis si bayi. Lumayan kan, 4 jam ibu bisa tidur tenang, bayi juga nyaman karena bahannya dari kain yang lembut, ga bikin iritasi atau ruam. Tapi kalau pup ya langsung diganti ya buibu, wajib ini, jangan males kasian bayinya.

640xauto-cara-jitu-rawat-popok-kain-modern-120903m-2
source: family.fimela.com

Jadi, clodi > popok kain sekali pakai, dari sisi tenaga. Well, ga sehemat itu juga sih, karena kan namanya kain masih harus dicuci ya buibu. Dan karena bahannya tebel, juga agak PR kalau jemurnya, agak butuh waktu lebih lama untuk kering daripada popok kain sekali pakai. Inilah yang membuat buibu harus stok yang agak banyakan, setidaknya 10-15 buah untuk 3 hari dan itu revolving terus alias cuci-kering-pakai. Sedia stok agak banyak inilah yang akhirnya berimbas ke kurang hemat dari sisi biaya. Apalagi, dari sisi harga, clodi lokal yang lumayan bagus bisa 80ribu ++, yang mungkin bisa dapet popok kain lebih banyak.

Buat saya, clodi ini adalah jalan tengah. Kalau diakumulasikan, biaya popok sekali pakai dalam 2 tahun itu buanyak. Dulu itungan kasar bisa 8 jutaan. Clodi stok di awal bisa agak banyak, tapi bisa nyicil juga belinya, kalau diakumulasikan bisa 1-2 juta. Tapi hemat sampai 2 tahun dan bahkan bisa diwariskan ke adiknya nanti. Jadi, dari segi biaya, pospak > clodi > popok kain sekali pakai. Dari sisi tenaga, popok kain sekali pakai > clodi > pospak.

Jadi, saya memilih memakaikan clodi untuk anak saya sejak anak saya usia 4 bulan sampai 2 tahunan.

3. Pospak

Saya juga pakai pospak, mulai DD usia seminggu sampai sekitar 4 bulan, lalu lanjut lagi di usia 1,5 tahun dikombinasi dengan clodi. Di usia 1,5 tahun ini saya pakaikan supaya tidur DD dan emaknya kalau malam bisa pulas sampai pagi ga harus ganti clodi setiap 4 jam sekali. Bagaimanapun akhirnya saya mengamini bahwa biaya pospak ini memang banyak yaa ternyata, itu saya masih gabung2 sama clodi, kalau pakai pospak sepanjang hari pasti lebih banyak ya. Dan pospak ini cocok-cocokan sama kulit bayi. Ada merk tertentu yang mahal dan ga bikin kulit ruam, ada yang agak murah dan kulit ruam, dan tentu sebagai emak sejati kita cari yang murah dan ga bikin kulit ruam, bukan? 😀 Jadi saya ga bahas merk2 apa aja lah, tergantung anak dan anggaran emaknya tentu. Tapi memang pospak ini hemat banget dari sisi tenaga. Dari sisi lingkungan hidup saya ga berani bahas, karena jelas pospak adalah penyumbang sampah terbesar yang sulit diurai, konon katanya begitu.

Nah, setelah bahas popok untuk anak, saya mau balik ke awal bahasan, yaitu menstrual pad. Awalnya karena melihat sendiri bahwa kain clodi itu haluuuus banget, dan tentu saja jauh lebih nyaman untuk kulit bayi dibanding pospak, saya merasa bahwa saya pun mengalami masalah yang sama saat sedang menstruasi dan harus menggunakan pembalut sekali pakai. Namanya kertas ya bu. Karena tempat saya beli clodi itu juga jualan menspad, saya tertarik nyobain, dan akhirnya malah memutuskan untuk membeli agak banyakan untuk stok dan bertahan sampai sekarang. Anaknya udah lulus toilet training dan ga pakai clodi lagi, ibunya masih bertahan sama menspad dibanding pembalut sekali pakai, bukankah ini suatu bukti bahwa kenyamanan kain ga akan tergantikan sama kertas?

mwise-pembalut-kain-menspad-day-isi-3-9837-69045971-bb9bac2ab96a365a0f0032cdd42472ae-catalog_340x340q80
source: lazada

Jadi ya gitu, alasan kenapa saya memilih pakai menspad (yang cuma seuprit dibanding alasan memilih clodi buat anak). Atas dasar kenyamanan saja. Cuci? Ga masalah. Harga? Ga masalah. Tahan sampai 4 tahun dan masih berlanjut entah sampai kapan. Semoga penyedia menspad ga bangkrut karena minim peminat, karena walaupun sedikit (saya kok entah kenapa yakin bahwa peminat menspad jauh lebih kecil daripada pembalut kertas), saya dan pemakai menspad lainnya pasti suatu saat butuh untuk re-stok lagi pembalut kain kami, ya kaaan…

Kalau menstrual cup alias tampon, yang katanya bahannya dari silikon dan cukup beli seharga 300-400 rebu dan tahan sampai 15 tahun….hmmm agak menggiurkan tapi karena cara pakainya masih agak ngeri buat saya, jadi nanti2 deh, kalau memang saya setertarik itu untuk nyobain. Buat saya sih, sementara ini, menspad sudah cukup untuk memenuhi kebutuhan saya.

minimalist_fashion_photo_collage_11_600x2x
source: thetulipcup.com

Semoga bisa memberi pandangan baru.

Ast ❤

Iklan

9 tanggapan untuk “Kain vs Kertas”

  1. Halo, mba.. salam kenal. Wah, aku masih pake pembalut sekali pakai, belum pakai menspad. Kalau anakku udah pakai clodi. Tapi sangaaat intrigue oleh menstrual cup, penasaran bgt pengen nyoba. Baru tahu harganya 300-400. Kirain lebih murah. xD

    Suka

    1. Halo mb Nia, loh malah tertarik sama menstrual cup nya 😂 mungkin karena produk impor ya mb, dari yang saya baca saya belum nemu yang lokal sih..
      Terima kasih sudah berkunjung 😊

      Suka

    1. Tetep ganti sih mb, 4 jam atau tergantung volume gimana. Iya kalau belum biasa agak risih mungkin cuci dan jemurnya, tapi kalau sudah biasa ya ga masalah 😂
      Terima kasih sudah berkunjung 😊

      Suka

  2. dulu jaman belum ada pembalut aku pakai handuk kecil ya tapi susah saat mencucinya, praktis pakai pembalut ya,hnaya pembalut adalah sampai yang susah diurai

    Suka

    1. Ah iya, dulu pas awal menstruasi diajarin ibu pakai handuk tapi belum pernah nyoba karna kayanya tebel dan kainnya ga lembut, tapi pas liat menspad ini ga ragu nyoba karna liat kain clodi yg lembut bgt dan karna satu merk ya hajar aja 😂
      Terima kasih sudah berkunjung 😊

      Suka

  3. Samaa mba. Aju juga nilu ngebayangin pake tampon :p. Lagian ini jualnya di mana yaaa. Kok perasaan aku blm prnh liat di supermarket2 yg besar jg. Ato aku ga teliti nyari ya.. Pernah nanya di carrefour, staffnya malah bingung itu apaan.

    Kalo anak2ku, dulu si kaka dr newborn ampe 2 thn doang pake pospak. Sekalipun ga pernah pake popok kain. Emaknya ga sanggup, dan aku kasian juga ama babysitternya kalo msh hrs nyuci popok :p. Drpd kerja dia ga fokus jagain anakku, mending pospak deh. Si adekku jg pospak trus dari lahir ampe skr. Cm lg tahap toilet traning sih. Blm lulus2 aja. :D.

    Suka

  4. Samaa mba. Aju juga nilu ngebayangin pake tampon :p. Lagian ini jualnya di mana yaaa. Kok perasaan aku blm prnh liat di supermarket2 yg besar jg. Ato aku ga teliti nyari ya.. Pernah nanya di carrefour, staffnya malah bingung itu apaan.

    Kalo anak2ku, dulu si kaka dr newborn ampe 2 thn doang pake pospak. Sekalipun ga pernah pake popok kain. Emaknya ga sanggup, dan aku kasian juga ama babysitternya kalo msh hrs nyuci popok :p. Drpd kerja dia ga fokus jagain anakku, mending pospak deh. Si adekku jg pospak trus dari lahir ampe skr. Cm lg tahap toilet traning sih. Blm lulus2 aja. :D.

    Suka

    1. Wah, ini komennya baru saya liat, maaf ya.. iya aku juga kayanya belum pernah liat di carefour..

      Dulu alhamdulillah dapet pengasuh yang mau nurut buat nyuciin clodinya, emang tambahan pe-er sih itu, karena kan tebel dan keringnya agak lama. DD lulus toilet training baru di umur 2 tahun 11 bulan, jadi santai aja mbak, ga usah dipaksain. 😀

      Terima kasih sudah berkunjung 😀

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s